Main Golf Bareng Eks Jenderal Terjerat Kasus Asusila, Wakil Komandan Militer Kanada Mundur

Oleh Tanti Yulianingsih pada 15 Jun 2021, 10:27 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 10:27 WIB
Wakil Komandan kedua Militer Kanada Letnan Jenderal Mike Rouleau. (canada.ca)
Perbesar
Wakil Komandan Militer Kanada Letnan Jenderal Mike Rouleau. (canada.ca)

Liputan6.com, Ontario - Komandan militer second-in-command (wakil) Kanada mengundurkan diri gara-gara permainan golf. Ia angkat kaki setelah bermain golf dengan mantan kepala pertahanan negara itu, yang sedang diselidiki karena pelanggaran seksual.

Mengutip BBC, Selasa (15/6/2021), Letnan Jenderal Mike Rouleau mengatakan dia mengundang Jenderal Jonathan Vance untuk bermain golf "untuk memastikan kesehatannya".

Dalam peran sebelumnya, Letnan Jenderal Rouleau memiliki wewenang atas penyelidik militer yang memeriksa kasus terhadap Jenderal Vance.

Letnan Jenderal Rouleau mengatakan mereka tidak membahas rincian penyelidikan. Namun dia mengakui bahwa keputusannya telah "mengintensifkan peristiwa baru-baru ini dan berkontribusi pada erosi kepercayaan lebih lanjut" di militer.

Jenderal Vance, yang pensiun pada Januari, telah membantah tuduhan kasus asusila, pelanggaran seksual yang ditujukan kepadanya.

Berita tentang permainan golf ini terkuak akhir pekan lalu di outlet berita lokal The Globe and Mail dan Global News.

Dalam sebuah surat, Letnan Jenderal Rouleau mengakui bahwa, pada 2 Juni, ia bermain golf di Ottawa bersama Jenderal Vance dan komandan angkatan laut Kanada, Laksamana Madya Craig Baines.

Tetapi jenderal mengatakan hanya dia yang harus dimintai pertanggungjawaban, karena kehadiran Wakil Laksamana Baines "pasti didasarkan" pada kehadirannya.

Wakil Laksamana Baines, dalam pernyataan terpisah pada hari Minggu, telah mengeluarkan permintaan maaf untuk mengambil bagian dalam permainan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dipermasalahkan PM Kanada

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau (AFP Photo)
Perbesar
Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau (AFP Photo)

Pengunduran diri Letnan Jenderal Rouleau terjadi segera setelah Perdana Menteri Justin Trudeau mempertimbangkan masalah ini pada Minggu 17 Juni, dengan mengatakan bahwa dia dan Wakil Laksamana Baines harus bertanggung jawab sendiri.

Jenderal Vance menghadapi tuduhan pelanggaran terhadap tentara Mayor Kellie Brennan dan wanita tak dikenal lainnya. Polisi militer sedang menyelidiki apakah hubungannya dengan Mayor Brennan, salah satu mantan bawahannya, melanggar peraturan militer.

Awal tahun ini, Mayor Brennan menyampaikan kesaksian mengejutkan kepada komite parlemen. Dia menuduh bahwa sang jenderal menganggap dirinya "tak tersentuh", dan bahwa dia menjadi ayah dari dua anaknya tetapi tidak mendukung mereka.

Dalam kasus terpisah, Jenderal Vance juga sedang diselidiki karena diduga mengirim email bernada seksual kepada bawahan wanita.

Selama beberapa tahun terakhir, militer Kanada telah dilanda kontroversi atas tuduhan penyerangan seksual. Sejumlah pemimpin militer sedang diselidiki atas tuduhan perilaku yang tidak pantas kepada rekan-rekannya.

Kembali pada tahun 2016, ketika dia menjadi kepala militer, Jenderal Vance mengatakan dia "sangat kecewa" setelah sebuah survei nasional mengungkapkan hampir 1.000 tentara telah mengeluhkan pelecehan seksual dalam beberapa tahun sebelumnya.

Lanjutkan Membaca ↓