Aung San Suu Kyi Berikan Kesaksian Pertamanya dalam Pengadilan Sejak Kudeta Militer

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 15 Jun 2021, 09:01 WIB
Diperbarui 15 Jun 2021, 09:01 WIB
Pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi pada Selasa 19 September 2017 akhirnya bicara ke dunia soal krisis di Rakhine yang memicu eksodus massal warga Rohingya ke Bangladesh
Perbesar
Pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi pada Selasa 19 September 2017 akhirnya bicara ke dunia soal krisis di Rakhine yang memicu eksodus massal warga Rohingya ke Bangladesh (AP Photo/Aung Shine Oo)

Liputan6.com, Yangon - Pengadilan terhadap pemimpin terguling Myanmar Aung San Suu Kyi mendengarkan kesaksian pertamanya di pengadilan junta pada Senin (14/6), lebih dari empat bulan setelah kudeta militer.

Protes yang terjadi hampir setiap hari telah mengguncang Myanmar sejak kudeta para jenderal menggulingkan pemerintahannya pada Februari lalu. 

Melansir Channel News Asia, Senin (14/6/2021), pemberontakan massal telah bertemu dengan tindakan keras militer brutal yang telah menewaskan lebih dari 850 orang, menurut kelompok pemantau lokal.

Junta telah mengajukan serangkaian tuntutan terhadap Suu Kyi, mulai dari menerima 11 kg emas secara ilegal hingga melanggar undang-undang kerahasiaan era kolonial.

Pada hari Senin, tim pembelanya akan memeriksa saksi-saksi atas tuduhan dia mengimpor walkie-talkie secara tidak benar dan melanggar pembatasan virus corona selama pemilihan tahun lalu yang dimenangkan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) dengan telak.

Pengacaranya - yang telah diizinkan untuk bertemu dengannya hanya dua kali sejak dia ditempatkan di bawah tahanan rumah - mengatakan mereka mengharapkan persidangan selesai pada 26 Juli.

Sidang untuk kasus ini akan berlangsung setiap hari Senin.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ancaman Penjara

Aung San Suu Kyi dan Min Aung Hlaing
Perbesar
Aung San Suu Kyi dan Min Aung Hlaing. (Abdillah/Liputan6.com)

Jika terbukti bersalah atas semua tuduhan, Aung San Suu Kyi menghadapi lebih dari satu dekade penjara.

"Kami mengharapkan yang terbaik tetapi bersiap untuk yang terburuk," Khin Maung Zaw, salah satu pengacara Suu Kyi, mengatakan kepada AFP menjelang sidang di ibu kota Naypyidaw.

Kasus terpisah dijadwalkan akan dimulai pada 15 Juni, di mana dia didakwa dengan penghasutan bersama presiden terguling Win Myint dan anggota senior NLD lainnya.

Aung San Suu Kyi menghabiskan waktu lebih dari 15 tahun di bawah tahanan rumah selama pemerintahan junta sebelumnya sebelum pembebasannya tahun 2010.

Status internasionalnya berkurang menyusul gelombang kekerasan militer yang menargetkan komunitas Muslim Rohingya Myanmar yang mayoritas beragama Buddha, tetapi kudeta telah mengembalikan Aung San Suu Kyi ke peran ikon demokrasi yang tertutup.

Pada hari Kamis, dia dipukul dengan tuduhan korupsi tambahan karena secara ilegal menerima uang tunai US$600.000 (Rp 8,5 miliar) dan sekitar 11kg emas.

Pengacaranya, Khin Maung Zaw, menolak tuduhan baru - yang dapat membuat Aung San Suu Kyi terkena hukuman penjara yang panjang dan menyebutnya "tidak masuk akal".

"Ada latar belakang politik yang tidak dapat disangkal untuk menjauhkannya dari panggung negara dan mencoreng prestisenya," katanya kepada AFP pekan lalu.

 

Lanjutkan Membaca ↓