Negara G7 Siapkan Proyek Infrastruktur untuk Saingi Belt and Road China

Oleh Hariz Barak pada 13 Jun 2021, 19:30 WIB
Diperbarui 13 Jun 2021, 19:30 WIB
Pertemuan antara Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selama pertemuan bilateral menjelang KTT G7, Kamis (10 Juni 2021) di Carbis Bay, Inggris. (Foto AP/Patrick Semansky)
Perbesar
Pertemuan antara Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selama pertemuan bilateral menjelang KTT G7, Kamis (10 Juni 2021) di Carbis Bay, Inggris. (Foto AP/Patrick Semansky)

Liputan6.com, London - Kelompok negara G7 telah meluncurkan inisiatif infrastruktur yang signifikan untuk negara-negara berpenghasilan rendah dalam upaya untuk melawan Belt and Road Initiative bernilai jutaan dolar dari China, yang dijuluki "Jalan Sutra Baru".

Berjanji untuk "secara kolektif mengkatalisasi" ratusan miliar investasi infrastruktur untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, para pemimpin G7 mengatakan pada Sabtu 12 Juni 2021 bahwa mereka akan menawarkan kemitraan yang "bernilai-nilai, berstandar tinggi dan transparan".

Pengumuman ini disampaikan ketika pemimpin negara-negara G7 - Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, Italia, Prancis dan Jepang - berkumpul di resor tepi laut Carbis Bay di Barat Daya Inggris, demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Minggu (13/6/2021).

Proyek "Build Back Better World" (B3W) mereka, yang diperjuangkan oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden, ditujukan tepat untuk bersaing dengan inisiatif Belt and Road, yang telah banyak dikritik karena menempatkan negara-negara kecil dengan utang yang tidak dapat dikelola.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa inisiatif ini bertujuan untuk "membantu mempersempit kebutuhan infrastruktur US$ 40 triliun lebih di dunia berkembang, yang telah diperburuk oleh pandemi COVID-19".

"Ini bukan hanya tentang menghadapi atau menyaingi China," kata seorang pejabat senior AS. "Ini adalah tentang memberikan visi alternatif yang afirmatif dan positif bagi dunia."

Kanselir Jerman Angela Merkel, yang negaranya memiliki investasi besar di China, menyebutnya sebagai "inisiatif penting" yang sangat dibutuhkan di Afrika.

"Kita tidak bisa duduk kembali dan mengatakan bahwa China akan melakukannya tetapi ambisi G7 untuk memiliki agenda positif untuk sejumlah negara di dunia yang masih tertinggal ... Saya menyambutnya," katanya.

Dilansir dari KTT tersebut, Al Jazeera melaporkan bahwa proyek B3W adalah sesuatu yang didorong oleh pejabat AS dan "jelas mereka mendapat dukungan" dari para pemimpin G7 lainnya.

"Mereka mengatakan bahwa itu [B3W] akan sesuai dengan standar lingkungan dan tenaga kerja internasional, tidak seperti Belt and Road Initiative," kata Bays, yang mencatat bagaimanapun bahwa sementara itu adalah ide yang ambisius, itu telah datang tentang "sangat terlambat".

"Belt and Road Initiative telah ada selama delapan tahun, itu dikembangkan dengan sangat baik, itu ada dalam praktek. Sementara ini (usul dari G7) saat ini masih rencana," katanya.

Bays menambahkan bahwa pembiayaan untuk proyek B3W tetap menjadi tanda tanya besar, karena "pejabat AS memberi pengarahan kepada wartawan mengatakan mereka memperkirakan ada kesenjangan infrastruktur US$ 14-triliun ... antara sekarang dan 2035."

Ryan Patel, seorang analis senior di Drucker School of Management di Claremont Graduate University, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa akan membutuhkan waktu bagi negara-negara G7 untuk mendirikan proyek B3W, "tetapi saya pikir mereka dapat memberikan alternatif kompetitif" untuk Inisiatif Sabuk dan Jalan China.

Patel mengatakan baik China maupun negara-negara G7 berharap untuk mendiversifikasi mitra dagang mereka, terutama mengingat kemerosotan ekonomi terkait coronavirus. "Apa yang dilakukan China, serta [apa yang] dilakukan negara-negara G7 lainnya, mereka berusaha untuk lebih mandiri," katanya.

 

Pernyataan Publik

Para Menlu negara kelompok G7 di London, Inggris (AP)
Perbesar
Para Menlu negara kelompok G7 di London, Inggris (AP)

Sementara G7 setuju untuk bekerja menuju bersaing melawan China, ada lebih sedikit kesatuan tentang bagaimana posisi publik dalam mengambil sikap.

Kanada, Inggris dan Prancis sebagian besar mendukung posisi Biden, sementara Jerman, Italia, dan Uni Eropa menunjukkan lebih banyak keraguan selama sesi pertama KTT hari Sabtu, menurut seorang pejabat senior administrasi Biden, yang berbicara dengan syarat anonimitas.

Para pejabat Gedung Putih mengatakan Biden ingin para pemimpin negara-negara G7 berbicara dalam satu suara terhadap praktik kerja paksa yang menargetkan Muslim Uighur China dan etnis minoritas lainnya.

Diperkirakan satu juta orang - sebagian besar dari mereka Uighur - telah dikurung di apa yang disebut kamp pendidikan ulang di wilayah Xinjiang barat China dalam beberapa tahun terakhir, menurut para peneliti.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International dalam sebuah laporan baru-baru ini mengatakan Xinjiang telah menjadi "hellscape distopia".

Pihak berwenang China telah dituduh memaksakan kerja paksa, kontrol kelahiran paksa yang sistematis, penyiksaan dan memisahkan anak-anak dari orang tua yang dipenjara. Beijing menolak tuduhan bahwa pihaknya melakukan kejahatan.

Biden berharap kecaman itu akan menjadi bagian dari pernyataan bersama yang akan dirilis pada hari Minggu ketika pertemuan puncak berakhir, tetapi beberapa sekutu Eropa enggan berpisah begitu kuat dengan Beijing.

Lanjutkan Membaca ↓