Pembatasan Pekerja Asing Masuk China Saat COVID-19 Punya Potensi Buruk

Oleh Liputan6.com pada 08 Jun 2021, 17:32 WIB
Diperbarui 08 Jun 2021, 17:34 WIB
FOTO: Corona Mereda, Kota Terlarang China Kembali Dibuka
Perbesar
Para pengunjung mengenakan masker saat berjalan di Kota Terlarang, Beijing, China, Jumat (1/5/2020). Kota Terlarang kembali dibuka setelah ditutup lebih dari tiga bulan karena pandemi virus corona COVID-19. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Liputan6.com, Beijing - Sebuah survei oleh kelompok bisnis besar Eropa mengatakan, China berisiko kehilangan pekerja asing dengan potensi baik karena ketatnya pembatasan perbatasan di masa COVID-19, dan itu bisa membahayakan pertumbuhan ekonomi.

Dewan Dagang Uni Eropa di China mengatakan, dalam survei indeks kepercayaan bisnis terbaru bahwa pembatasan masuk menduduki puncak daftar tantangan yang dikutip oleh responden dalam menarik dan mempertahankan pekerja asing.

Berdasarkan laporan SCMP, Selasa (8/6/2021) tiga perempat perusahaan Eropa yang beroperasi di China mengatakan bahwa mereka masih memiliki pekerja asing yang terdampar di luar negeri karena pembatasan perjalanan yang dipicu oleh virus corona.

Meskipun China memberlakukan undang-undang yang melarang transfer teknologi paksa, perusahaan-perusahaan Eropa melaporkan bahwa hal itu terus berlanjut.

"Hilangnya pekerja asing dapat berdampak jangka panjang pada perkembangan China karena banyak dari mereka yang menyerah untuk kembali memiliki pengetahuan mendalam tentang menjalankan bisnis di China, sesuatu yang penggantiannya akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan”, kata Dewan Dagang Uni Eropa, pada Selasa (8/6/2021).

Sementara beberapa karyawan masih berusaha untuk kembali, banyak yang menyerah begitu saja dan pindah, bahkan ada kekhawatiran bahwa kumpulan pekerjaan mungkin tidak akan pernah pulih sepenuhnya. 

Hal tersebut juga dipicu dnegan jumlah pekerja asing di China telah "menukik" dalam lima tahun terakhir, bahkan sebelum pandemi COVID-19, dengan eksodus yang berpotensi merusak keragaman pandangan dalam pengambilan keputusan dan merusak budaya perusahaan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penurunan Jumlah Pekerja Asing dalam Lima Tahun Terakhir

Pertunjukan Cahaya Lawan COVID-19 Hiasi Wuhan
Perbesar
Pemandangan malam hari Kota Wuhan yang terletak di Provinsi Hubei, China tengah (13/4/2020). Pertunjukan cahaya bertema "perjuangan melawan COVID-19" digelar setiap malam di Wuhan baru-baru ini. (Xinhua/Wang Yuguo)

Menurut survei, 35 persen perusahaan melaporkan penurunan jumlah pekerja asing selama lima tahun terakhir, sementara hanya 18 persen melaporkan peningkatan jumlah pekerja asing. Yang dimana akan "sangat sulit" untuk mengganti tenaga asing tersebut dan "hampir tidak mungkin" untuk membawa pekerja asing baru karena pembatasan perjalanan ke China.

Perusahaan asing juga melaporkan kesulitan dalam mendapatkan izin masuk untuk insinyur proyek jangka pendek, serta mendapatkan izin masuk ke China untuk tanggungan karyawan.

“Lebih dari setahun setelah perbatasan ditutup untuk semua kecuali segelintir orang yang kembali, komunitas bisnis Eropa di China tidak tahu mengapa solusi yang lebih efisien, yang akan memungkinkan semua penduduk asing untuk kembali, asalkan mereka menjalani prosedur karantina yang diperlukan, tidak dapat diterapkan, " kata anggota dewan tersebut. 

Kondisi di mana pekerja asing dapat kembali ke China juga seharusnya dinyatakan dengan jelas oleh otoritas kesehatan masyarakat. 

Hasil survei juga menyatakan keprihatinan tentang lambatnya reformasi di China, mengklaim bahwa 90 persen dari perusahaan yang disurvei merasa kemudahan melakukan bisnis di China tidak membaik atau menjadi lebih sulit tahun lalu. 

Perusahaan-perusahaan Eropa masih dipaksa untuk mentransfer teknologi untuk mempertahankan akses pasar, dengan 40 persen dari transfer yang tidak adil terjadi setelah China tahun lalu memperkenalkan Undang-Undang Penanaman Modal Asing, yang secara tegas melarang transfer teknologi secara paksa.

Ada kurang dari satu juta pekerja asing di China, yang merupakan 0,07 persen dari populasi – dibandingkan dengan Jepang 1,3 persen dan 1,7 persen di Korea Selatan. 

Terlepas dari kekhawatiran atas pekerja asing, perusahaan-perusahaan Eropa melaporkan kinerja yang tangguh tahun lalu, berkat pemulihan ekonomi lebih cepat dari yang diharapkan dan "permintaan yang terpendam" dari konsumen China.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pilar Penting dalam Operasi Global Banyak Perusahaan Multinasional Eropa

FOTO: Corona Mereda, Kota Terlarang China Kembali Dibuka
Perbesar
Para pengunjung mengenakan masker saat mengunjungi Kota Terlarang, Beijing, China, Jumat (1/5/2020). Kota Terlarang kembali dibuka setelah ditutup lebih dari tiga bulan karena pandemi virus corona COVID-19. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, pendapatan sebelum bunga dan pajak lebih tinggi di China daripada di tempat lain di dunia untuk sebagian kecil responden, 51 persen. Dua pertiga responden optimis tentang operasi mereka di China dalam dua tahun ke depan, skor tertinggi sejak 2014 dan naik dari 48 persen dalam survei sebelumnya. 

"China menjadi pilar penting dalam operasi global banyak perusahaan multinasional Eropa," kata dewan.

Dewan Dagang Uni Eropa menemukan bahwa keinginan di antara perusahaan-perusahaan Eropa untuk meninggalkan pasar China lebih rendah daripada survei sebelumnya, dengan 9 persen mempertimbangkan untuk memindahkan investasi saat ini atau yang direncanakan keluar dari China.

"Perusahaan mengambil langkah-langkah untuk mengamankan operasi mereka di China dan mengurangi paparan tren geopolitik untuk memiliki peluang yang lebih baik dalam menavigasi masa depan yang tampaknya penuh dengan risiko, setidaknya dalam jangka pendek hingga menengah," kata survei tersebut.

Survei tersebut dilakukan sebelum sanksi balas dendam antara Beijing dan Brussel pada bulan Maret atas masalah hak asasi manusia di Xinjiang.

Dewan Dagang Uni Eropa juga mengatakan bahwa, mengingat ketegangan politik antara Beijing dan Washington, dan semakin meningkatnya Beijing dan Uni Eropa, "perusahaan-perusahaan Eropa telah mengakui bahwa jendela untuk memperkuat posisi mereka di China mungkin tidak terbuka selamanya".

 

Reporter: Lianna Leticia

Lanjutkan Membaca ↓