7 Juni 1981: Israel Bombardir Reaktor Nuklir di Baghdad, Tuduh Irak Hendak Buat Rudal

Oleh Hariz Barak pada 07 Jun 2021, 06:01 WIB
Diperbarui 07 Jun 2021, 06:01 WIB
Sebut Israel Negara yang Tak Diakui, Majalah Prancis Ditarik
Perbesar
Bendera Israel di Mal di Yerusalem dalam rangka 50 tahun berdirinya negara itu. Foto diambil pada 27 April 1998. (MENAHEM KAHANA / AFP)

Liputan6.com, Baghdad - Israel, pada 7 Juni 1981, mengebom pabrik nuklir buatan Prancis di dekat ibu kota Irak, Baghdad, mengatakan mereka percaya itu dirancang untuk membuat senjata nuklir untuk menghancurkan Israel.

Itu adalah serangan udara pertama di dunia terhadap sebuah reaktor nuklir, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (7/6/2021).

Sejumlah pesawat F-15 dan jet pembom tempur F-16 menghancurkan reaktor Osirak 28 mil selatan Baghdad, atas perintah Perdana Menteri Menachem Begin.

Komando tentara mengatakan semua pesawat Israel kembali dengan selamat.

Reaktor bertenaga uranium 70 megawatt itu hampir selesai tetapi belum diisi dengan bahan bakar nuklir sehingga tidak ada bahaya kebocoran, menurut sumber di industri atom Prancis.

Pemerintah Israel menjelaskan alasannya untuk serangan itu dalam sebuah pernyataan yang mengatakan: "Bom atom yang reaktor mampu menghasilkan apakah dari uranium yang diperkaya atau dari plutonium, akan berukuran Hiroshima. Dengan demikian bahaya fana bagi rakyat Israel semakin muncul."

Israel menyebut bahwa mereka percaya reaktor akan selesai segera - baik pada awal Juli atau awal September 1981, untuk kemudian akan dikembangkan menjadi pabrik senjata nuklir untuk menyerang Negeri Bintang David tersebut.

Israel mengkritik Prancis dan Italia karena memasok Irak dengan bahan nuklir dan berkedok untuk mempertahankan wilayah mereka dengan segala cara.

Mereka berkata, "Dalam keadaan apa pun kami tidak akan membiarkan musuh mengembangkan senjata pemusnah massal terhadap rakyat kami."

Serangan itu terjadi pada hari Minggu, kata mereka, untuk mencegah merugikan pekerja Prancis di lokasi yang akan mengambil hari libur.

Tidak ada korban yang dilaporkan segera, BBC On This Day melaporkan.

Reaktor Osirak adalah bagian dari kompleks yang mencakup reaktor kedua yang lebih kecil - juga dibangun Prancis - dan reaktor uji buatan Soviet yang sudah digunakan.

Irak menyangkal reaktor itu ditakdirkan untuk memproduksi senjata nuklir.

 

Dalam Konteks

Ilustrasi Bendera Irak (AP)
Perbesar
Ilustrasi Bendera Irak (AP)

Berita tentang serangan berani itu sebenarnya tidak muncul sampai 24 jam kemudian ketika Israel membuat pengumumannya. Baru setelah itu Irak mengakui itu telah terjadi dan mengekspresikan kemarahan.

Salah satu pilot yang terlibat adalah Ilan Ramon yang dilatih sebagai astronot pertama Israel tetapi tewas dalam bencana pesawat ulang-alik Columbia pada 2003.

Dua minggu setelah serangan Osirak, Israel mengakui memiliki kemampuan mengembangkan senjata nuklirnya sendiri.

Dan pada tahun 1986, Mordechai Vanunu, seorang mantan teknisi nuklir dinyatakan bersalah atas spionase setelah dia mengatakan kepada surat kabar Inggris, Sunday Times, bahwa Israel diam-diam membangun bom atom.

Perdana Menteri Prancis Jacques Chirac memupuk hubungan khusus Prancis dengan Irak selama 1970-an untuk mempertahankan pengaruh di wilayah yang didominasi oleh Anglo-Saxon dan meningkatkan hubungan perdagangan dengan negara kaya minyak itu.

Dia memimpin kecaman universal atas serangan Israel terhadap Osirak.

Lalu, 22 tahun kemudian - sebagai presiden Prancis - Chirac dengan berat hati melawan AS dan Inggris yang akan berperang dengan Irak atas masalah senjata pemusnah massal

Lanjutkan Membaca ↓