Anggota Dewan Komite Olahraga Jepang Kecam Penyelenggara Olimpiade Tokyo

Oleh Liputan6.com pada 04 Jun 2021, 19:10 WIB
Diperbarui 04 Jun 2021, 19:10 WIB
Warna-warni Cahaya Olimpiade 2021 Membalut Tokyo
Perbesar
Gambar menunjukkan Ariake Arena, tempat pertandingan bola voli dan bola basket kursi roda, tampak disoroti warna-warni cahaya Olimpiade untuk menandai 100 hari jelang pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, pada 14 April 2021. (Behrouz MEHRI / AFP)

Liputan6.com, Tokyo - Seorang anggota dewan Komite Olimpiade Jepang, pada Jumat (28/5/2021), mengecam penyelenggara Olimpiade Tokyo karena mengabaikan kekhawatiran publik tentang lantaran mengadakan pesta olahraga global di tengah pandemi, tetapi mengatakan sudah terlambat untuk membatalkan.

Menurut CNA, Komite Olimpiade Internasional (IOC) tampaknya berpikir hal itu dapat memenuhi keinginan publik Jepang, yang menurut jajak pendapat, sangat menginginkan pertandingan itu dibatalkan atau ditunda, kata Kaori Yamaguchi dalam sebuah opini yang dimuat oleh kantor berita Kyodo Jepang.

Sudah ditunda dari tahun lalu karena pandemi, versi Olimpiade yang diperkecil tanpa penonton asing akan dimulai pada 23 Juli meskipun ada kekhawatiran publik bahwa acara tersebut dapat menguras sumber daya medis dan menyebarkan virus corona saat Jepang memerangi gelombang keempat infeksi.

Yamaguchi, mantan peraih medali Olimpiade di judo, menuduh pemerintah Jepang, panitia penyelenggara Tokyo 2020, dan IOC "menghindari dialog".

"IOC juga sepertinya menganggap opini publik di Jepang tidak penting," katanya.

"Saya yakin kami telah melewatkan kesempatan untuk membatalkan. Kami telah terpojok ke dalam situasi di mana kami bahkan tidak bisa berhenti sekarang. Kami terkutuk jika kami melakukannya, dan terkutuk jika kami tidak melakukannya."

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Memicu Kemarahan di Jepang

FOTO: Olimpiade Tokyo, Timnas Softball Australia Sudah Tiba di Jepang
Perbesar
Pemain timnas softball Australia menunggu tes antigen setelah tiba di Bandara Internasional Narita, Jepang, Selasa (1/6/2021). Timnas softball Australia termasuk di antara yang paling awal datang untuk Olimpiade Tokyo. (Behrouz Mehri/Pool Photo via AP)

Serangkaian komentar pejabat IOC, termasuk salah satunya oleh Wakil Presiden IOC John Coates bahwa Olimpiade akan diadakan bahkan dalam keadaan darurat seperti yang saat ini terjadi di Tokyo dan wilayah lain, telah memicu kemarahan di Jepang.

Pemerintah Jepang juga mengatakan Olimpiade dapat berjalan dengan aman meskipun peluncuran vaksin lambat dan meningkatnya jumlah kasus virus corona yang parah membebani sistem medis. 

Jepang telah mencatat hampir 750.000 kasus dan lebih dari 13.000 kematian.

Penasihat medis paling senior negara itu mengatakan pada hari Kamis bahwa bimbingan kesehatan masyarakat, termasuk miliknya, tidak mencapai IOC yang bertanggung jawab atas acara tersebut.

"Kami sekarang mempertimbangkan di mana kami harus memberikan saran kami," kata Shigeru Omi kepada anggota parlemen. "Jika mereka ingin mengadakan (Olimpiade), tugas kami adalah memberi tahu mereka apa risikonya."

Omi mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Jumat bahwa ia berencana untuk mengeluarkan pandangan para ahli medis tentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo pada 20 Juni, ketika keadaan darurat saat ini di Tokyo dan daerah lain akan berakhir.

Seiko Hashimoto, ketua panitia penyelenggara Tokyo 2020, mengatakan pada hari Kamis bahwa penting dalam masa-masa sulit untuk menyatukan dunia yang terpecah dengan "kekuatan olahraga".

 

Reporter: Lianna Leticia

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya