Produksi Plastik Diprediksi Kian Meningkat, Picu Kekhawatiran Global

Oleh Liputan6.com pada 20 Mei 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 20 Mei 2021, 07:00 WIB
Lautan Sampah yang Selimuti Danau Uru-Uru di Bolivia Mulai Dibersihkan
Perbesar
Petugas polisi mengeluarkan botol plastik bekas dari Sungai Tagaret, yang mengalir ke Danau Uru Uru, dekat Oruro, Bolivia, Rabu (7/4/2021). Operasi pembersihan dimulai untuk mengembalikan danau ke keindahan alamnya yang telah dibanjiri sampah plastik dan limbah buatan manusia lainnya. (AP/Juan Kari)

Liputan6.com, Rhayader - Produksi plastik sekali pakai akan tumbuh 30 persen dalam lima tahun ke depan, memicu kontribusinya terhadap pemanasan global dan polusi laut.

Menanggapi hal tersebut, para peneliti, pada Selasa (18/5/2021), telah menerbitkan daftar perusahaan yang memproduksi dan mendanai plastik sekali pakai.

"Indeks Pembuat Sampah Plastik" pertama, yang diterbitkan oleh Yayasan Minderoo filantropi yang berbasis di Australia, menghitung bahwa 20 perusahaan - terutama raksasa energi dan bahan kimia - merupakan sumber dari setengah dari sampah plastik sekali pakai di dunia.

Melansir CNN Kamis (20/5/2021), pada 2019, 130 juta metrik ton plastik sekali pakai dibuang di seluruh dunia, dengan 35 persen dibakar, 31 persen terkubur di tempat pembuangan sampah yang dikelola, dan 19 persen dibuang langsung ke darat atau ke laut, kata sebuah laporan tentang indeks tersebut.

Indeks tersebut menggunakan berbagai sumber data untuk melacak aliran bahan plastik sekali pakai melalui siklus hidupnya - dari bentuk polimer hingga barang jadi hingga limbah - dan memperkirakan di mana bahan tersebut diproduksi, dikonversi, dikonsumsi, dan dibuang.

 

ExxonMobil, Perusahaan Penghasil Limbah Plastik Terbanyak

FOTO: Hamparan Sampah Sumbat Sungai Drina di Bosnia
Perbesar
Foto dari udara memperlihatkan hamparan sampah menyumbat Sungai Drina dekat Kota Visegrad, Bosnia, Selasa (5/1/2021). Hamparan limbah terdiri dari sampah botol plastik, papan kayu, tong berkarat, dan lainnya. (AP Photo/Eldar Emric)

ExxonMobil menduduki puncak indeks produsen polimer yang menghasilkan limbah plastik sekali pakai, menyumbang 5,9 juta ton pada 2019, menurut laporan yang dikembangkan oleh konsultan energi Wood Mackenzie dan peneliti di lembaga pemikir dan universitas.

ExxonMobil mengatakan dalam komentar emailnya, pihaknya "berbagi kepedulian masyarakat tentang sampah plastik dan setuju itu harus ditangani," membutuhkan upaya kolaboratif antara bisnis, pemerintah, kelompok hijau dan konsumen.

Mereka menambahkan bahwa mereka mengambil tindakan untuk mengatasi sampah plastik dengan meningkatkan daur ulang, mendukung upaya untuk memulihkan lebih banyak sampah plastik, dan mengerjakan solusi daur ulang canggih yang dapat membantu menurunkan emisi gas rumah kaca yang terkait dengan produk.

Laporan tersebut mengatakan hampir 60 persen pembiayaan komersial untuk industri plastik sekali pakai berasal dari 20 bank global yang telah meminjamkan hampir $ 30 miliar (Rp 430 triliun) untuk produksi polimer sejak 2011.

Dalam kata pengantar, mantan Wakil Presiden AS Al Gore mengatakan krisis iklim dan sampah plastik "semakin terkait," dengan atmosfer yang diperlakukan seperti "saluran pembuangan terbuka" untuk emisi pemanas planet dan lautan seperti "tempat pembuangan sampah cair" untuk limbah plastik.

Tetapi saat sektor listrik dan transportasi beralih ke energi bersih, perusahaan yang mengekstraksi dan menjual bahan bakar fosil "berebut untuk memperluas secara besar-besaran" pasar petrokimia mereka, tiga perempatnya adalah produksi plastik, tulisnya.

"Karena sebagian besar plastik terbuat dari minyak dan gas - terutama gas fracked - produksi dan konsumsi plastik menjadi pendorong signifikan krisis iklim, sudah menghasilkan emisi gas rumah kaca dalam skala yang sama dengan negara besar," tambahnya.

Perkiraan akademis tentang jejak karbon plastik telah mengindikasikan seluruh siklus hidup plastik sekali pakai menyumbang sekitar 1,5 persen dari emisi gas rumah kaca global pada 2019, dengan polimer sebagai kontributor utama, kata penulis laporan tersebut.

Pada jalur pertumbuhan mereka saat ini, plastik sekali pakai dapat bertanggung jawab atas 5-10% emisi gas rumah kaca tahunan pada tahun 2050 jika dunia memenuhi tujuan Perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan global hingga di bawah 2 derajat Celcius, tambah mereka.

 

Komitmen Memproduksi Plastik dari Limbah Plastik Daur Ulang

Film Pendek Animasi Ini Beri Gambaran Jika Sampah Plastik di Lautan Hidup, Bikin Pilu
Perbesar
Ubur-ubur adalah kantong plastik. (Sumber: blee_tv)

Yayasan Minderoo mengatakan, perusahaan petrokimia harus diwajibkan untuk mengungkapkan "jejak limbah plastik" mereka dan berkomitmen untuk memproduksi plastik dari limbah plastik daur ulang daripada bahan bakar fosil.

Mereka juga meminta bank dan investor untuk mengalihkan uang mereka dari perusahaan yang memproduksi plastik perawan berbasis bahan bakar fosil baru ke perusahaan yang menggunakan bahan baku plastik daur ulang.

Sam Fankhauser, profesor ekonomi dan kebijakan perubahan iklim di Sekolah Smith Universitas Oxford dan kontributor laporan tersebut, memperjelas peran yang dimainkan berbagai perusahaan dalam rantai nilai plastik adalah penting karena sebagian besar tekanan sejauh ini berpusat pada pengecer.

"Kami tidak cukup tahu tentang rantai itu - yang memungkinkan orang bersembunyi di baliknya," kata Fankhauser.

Transparansi dan pengungkapan yang lebih besar oleh perusahaan dan bank tentang keterlibatan mereka dalam memproduksi atau mendanai plastik sekali pakai dapat mendorong konsumen untuk mulai bertindak, tambahnya.

 

Reporter: Lianna Leticia

nfografis Indonesia Sumbang Sampah Plastik Terbesar Kedua Sejagat

Infografis Indonesia Sumbang Sampah Plastik Terbesar Kedua Sejagat
Perbesar
Infografis Indonesia Sumbang Sampah Plastik Terbesar Kedua Sejagat. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓