Perceraian di China Turun 70 Persen Usai Pemberlakuan Kebijakan Baru

Oleh Liputan6.com pada 20 Mei 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 20 Mei 2021, 20:40 WIB
[Bintang] Memang Tak Melulu Berakhir di Pernikahan, tapi Ini Tips Langgeng Meskipun Sudah Pacaran Lama
Perbesar
Sama-sama berkata jujur. (Ilustrasi: Pexels.com/Odonata Wellnesscenter)

Liputan6.com, Hong Kong - Jumlah perceraian yang tercatat di China telah turun lebih dari 70 persen sejak diberlakukannya periode "pendinginan" wajib awal tahun ini.

Menurut statistik yang dirilis oleh Kementerian Urusan Sipil China, 296.000 perceraian terdaftar pada kuartal pertama 2021, dibandingkan dengan 1,06 juta pada kuartal terakhir tahun lalu -- penurunan 72 persen.

Ada penurunan hampir 52 persen tahun-ke-tahun, dari 612.000 pada kuartal pertama tahun 2020.

Di bawah KUH Perdata baru yang mulai berlaku pada 1 Januari 2021, pasangan yang mengajukan gugatan cerai harus menunggu 30 hari setelah mengajukan aplikasi mereka, selama waktu itu salah satu pihak dapat menarik petisi. Mereka kemudian harus melamar lagi setelah satu bulan habis agar pernikahan dapat diakhiri.

Undang-undang tersebut, berdasarkan undang-undang lokal yang sudah berlaku di beberapa bagian negara, secara luas dikritik karena menghambat kebebasan pribadi dan berpotensi menjebak orang dalam pernikahan yang tidak bahagia atau bahkan kekerasan.

Tetapi para pendukung di media pemerintah membelanya sebagai "memastikan stabilitas keluarga dan ketertiban sosial."

Menurut laporan Federasi Wanita Seluruh China pada CNN, Rabu (19/5/2021), perceraian terus meningkat di China selama beberapa tahun terakhir, sebagian karena berkurangnya stigma sosial dan otonomi yang lebih besar bagi wanita, dengan istri menghasut lebih dari 70 persen perceraian.

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Masa Tenang Sebelum Perceraian

FOTO: Kebahagiaan Sejoli Ikuti Nikah Massal Gaya China
Perbesar
Para mempelai pria dan wanita mengikuti pernikahan massal bergaya China di Changsha, Provinsi Hunan, China, 25 September 2020. Sebanyak 71 pasangan resmi menjadi suami-istri usai mengikuti upacara pernikahan tradisional dalam acara nikah massal. (Xinhua/Chen Zhenhai)

Hal ini telah memicu kekhawatiran di antara beberapa pembuat kebijakan, tren ini muncul ketika pihak berwenang mendorong orang-orang untuk memiliki lebih banyak anak guna mencegah potensi bom waktu demografis.

"Pernikahan dan reproduksi sangat erat kaitannya. Penurunan angka pernikahan akan mempengaruhi angka kelahiran, yang pada gilirannya mempengaruhi perkembangan ekonomi dan sosial," Yang Zongtao, seorang pejabat di Kementerian Urusan Sipil, mengatakan pada konferensi pers tahun lalu.

"(Masalah) ini harus dikedepankan," katanya, seraya menambahkan kementerian akan "meningkatkan kebijakan sosial yang relevan dan meningkatkan upaya propaganda untuk membimbing masyarakat untuk membangun nilai-nilai positif tentang cinta, pernikahan dan keluarga."

Masa tenang adalah bagian penting dari dorongan ini, serta insentif bagi orang untuk menikah dan bagi wanita untuk memiliki anak daripada bekerja. Tahun lalu, ada laporan pasangan bergegas untuk bercerai sebelum periode pendinginan mulai berlaku.

China bukan satu-satunya negara yang mengalami masa tenang seperti itu - baik Prancis dan Inggris Raya membuat pasangan yang ingin bercerai dengan persetujuan bersama menunggu antara dua dan enam minggu masing-masing hingga pernikahan mereka diakhiri.

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Reaksi Buruk terhadap Peraturan Baru Ini

FOTO: Nikah Massal Pejuang COVID-19 di China
Perbesar
Pasangan yang bergabung dalam perjuangan melawan COVID-19 membubuhkan tanda tangan saat nikah massal di Provinsi Jilin, China, Rabu (8/7/2020). Nikah massal ini dihelat untuk 50 pasangan dari seluruh China yang telah berjuang melawan COVID-19 dan menunda pernikahan mereka. (Xinhua/Lin Hong)

Pejabat China telah membela aturan tersebut sebagai mencegah perceraian "impulsif", dengan menunjukkan bahwa dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga, pihak-pihak masih dapat menuntut perceraian di pengadilan.

Namun, opsi ini jauh lebih memakan waktu dan mahal daripada mengajukan pembubaran perkawinan dengan pemerintah. Sebuah laporan tahun 2018 oleh Mahkamah Agung China menemukan sekitar 66 persen kasus perceraian dibatalkan pada sidang pertama.

"Sangat sedikit kasus perceraian yang dapat disetujui dalam persidangan pertama," kata Chen Jiaji, pengacara perceraian yang berbasis di Shanghai, tahun lalu. "Kasus perceraian biasanya berlangsung setidaknya enam bulan, sementara kasus yang lebih rumit bisa berlangsung satu atau dua tahun."

Berbagai laporan telah membuktikan tidak populernya periode pendinginan, yang dilihat oleh banyak orang sebagai pembatasan yang tidak perlu atas kebebasan pribadi yang baru diperoleh relatif baru-baru ini di sebagian besar China.

Setelah seorang wanita di provinsi Hubei dilaporkan dibunuh oleh suaminya pada Januari tahun ini, beberapa akun online mengaitkan kematiannya dengan periode pendinginan.

Ada reaksi keras minggu ini terhadap rencana dua otoritas lokal untuk menangguhkan pendaftaran perceraian seluruhnya pada 20 Mei, salah satu dari beberapa tanggal yang secara informal dikenal sebagai "Hari Valentine China."

Pejabat di provinsi Hunan dan Guizhou telah mengatakan bahwa mereka tidak akan mengizinkan perceraian baru pada tanggal tersebut - yang terdengar mirip dengan "Aku mencintaimu" dalam bahasa Mandarin dan telah menjadi acara populer bagi pasangan untuk merayakan - tetapi berbalik arah setelah keluhan yang tersebar luas secara online, media pemerintah melaporkan.

 

Reporter: Lianna Leticia

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓