Temuan 1 Kasus COVID-19 di Penjara Singapura Picu Tracing pada 5.000 Orang

Oleh Hariz Barak pada 15 Mei 2021, 12:01 WIB
Diperbarui 15 Mei 2021, 12:23 WIB
Tempat Wisata di Singapura Sepi
Perbesar
Seorang wanita duduk di Marina Bay di Singapura pada 6 Maret 2020. Tempat-tempat wisata utama di Singapura sepi dari turis di tengah epidemi virus corona COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Liputan6.com, Singapura - Sekitar 5.000 narapidana, staf, dan mitra di Penjara Changi, Singapura akanĀ ditesĀ COVID-19 selama beberapa hari ke depan setelah seorang koki yang bekerja di sana dikonfirmasi mengalami infeksi.

Semua kunjungan tatap muka narapidana dan kunjungan tele juga akan diganti melalui panggilan telepon yang berlaku mulai 17 Mei hingga pemberitahuan lebih lanjut, kata Singapore Prison Service (SPS) pada Sabtu (15 Mei), seperti dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (15/5/2021).

Koki yang merupakan kasus yang dikonfirmasi adalah staf kontrak yang bekerja di dapur penjara yang berlokasi di Institusi A5 di Klaster A Penjara Changi, kata SPS. Dia dipekerjakan oleh SATS Food Services.

Pria itu, yang dikenal sebagai Kasus 63160, dilaporkan sebagai kasus masyarakat yang tidak terhubung oleh Kementerian Kesehatan Singapurapada hari Jumat. Dia sepenuhnya divaksinasi.

Pria berusia 39 tahun itu terakhir kali melapor untuk bekerja pada hari Rabu. Dia merasa tidak sehat setelah bekerja, mengalami demam dan pilek, dan mencari perawatan medis di klinik dokter umum di mana ia menerima tes polymerase chain reaction (PCR) untuk COVID-19. Hasil tesnya kembali positif keesokan harinya.

SPS mengatakan segera menghentikan operasi dapur di Institusi A5 dan memulai pelacakan kontak di antara staf dan narapidana setelah konfirmasi infeksinya.

Semua kontak dekat pria itu telah diisolasi atau ditempatkan di karantina sambil menunggu penerbitan perintah karantina, kata layanan tersebut.

Narapidana yang terkena dampak akan melayani perintah karantina mereka di penjara, diisolasi dari populasi narapidana lainnya. Staf, vendor, dan sukarelawan akan melayani mereka di fasilitas karantina yang ditunjuk MOH Singapura.

Pengujian untuk Klaster A5

Jelang Natal, Begini Suasana Bandara Changi Singapura di Tengah Pandemi COVID-19
Perbesar
Orang-orang berfoto dengan latar dekorasi Natal di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Sebagai langkah pencegahan, kegiatan termasuk kunjungan keluarga, sesi konseling dan janji rumah sakit non-kritis telah dihentikan di Institusi A5 tempat koki bekerja, kata SPS.

Semua area yang terkena dampak juga telah dibersihkan dan didesinfeksi secara menyeluruh.

Pengujian PCR telah dimulai untuk semua narapidana, staf, vendor dan sukarelawan yang telah ke Institusi A5 dari Senin hingga Rabu. Sekitar 1.050 narapidana, staf dan mitra akan diuji, kata SPS.

Kompleks Penjara Changi terdiri dari dua klaster, Klaster A dan Klaster B yang masing-masing berisi lima institusi. Klaster A terdiri dari Institusi A1, A2, A3, A4 dan A5.

SPS mengatakan akan mengambil "tindakan pencegahan yang sangat" untuk menguji semua narapidana, staf, dan mitra dari Klaster A sementara hasil tes bagi mereka yang ditempatkan pada perintah karantina tertunda.

"Ini untuk memastikan bahwa virus tidak menyebar tanpa terdeteksi di dalam penjara, dan bahwa setiap kasus asimptomatik segera diidentifikasi dan diisolasi," kata layanan tersebut.

Sekitar 5.000 orang akan diuji secara progresif selama beberapa hari ke depan.

Kegiatan narapidana termasuk program rehabilitasi akan ditangguhkan untuk memfasilitasi pengujian, kata SPS.

Mengingat langkah-langkah yang lebih ketat untuk mengurangi risiko penularan COVID-19 masyarakat, tidak akan ada kunjungan tatap muka dan tele-kunjungan untuk semua narapidana mulai 17 Mei hingga pemberitahuan lebih lanjut. Ini akan diganti dengan panggilan telepon, kata SPS.

Langkah-langkah tersebut diterapkan mulai 17 Mei karena kunjungan tatap muka dan kunjungan telepon tidak berlangsung pada hari Minggu, kata layanan tersebut.

Keluarga yang telah memesan kunjungan mereka akan membuat mereka secara otomatis dikonversi ke panggilan telepon. Narapidana juga dapat terus berkomunikasi dengan keluarganya melalui e-letters.

SPS juga telah menangguhkan semua program rehabilitasi yang dilakukan oleh vendor dan sukarelawan selama periode ini.

"Ini penting, langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh SPS, untuk keselamatan narapidana kami dan keluarga, staf dan mitra mereka, dan mereka melengkapi langkah-langkah yang ada yang telah diberlakukan sejak timbulnya COVID-19," kata layanan tersebut.

SPS mengatakan pihaknya juga telah meningkatkan durasi pemisahan kohort untuk narapidana yang baru diterima dari 14 menjadi 21 hari, sejak 8 Mei.

Narapidana yang baru diterima akan menjalani tes PCR setelah masuk, serta pada hari ke-14 dan ke-20 pemisahan, katanya.

Mereka diizinkan untuk bergabung dengan populasi narapidana umum setelah menguji negatif pada akhir periode pemisahan.

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓