Jamur Hitam Mematikan Muncul dan Serang Pasien COVID-19 di India, Apa Itu?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 14 Mei 2021, 19:40 WIB
Diperbarui 14 Mei 2021, 19:40 WIB
Potret India yang Babak Belur Dihantam Tsunami Covid-19
Perbesar
Kerabat membawa seorang perempuan yang pingsan setelah melihat tubuh suaminya di rumah sakit pemerintah khusus COVID-19 di Ahmedabad, India, Selasa (27/4/2021). Kasus virus corona di India melonjak lebih cepat dari tempat lain di dunia. (AP Photo/Ajit Solanki)

Liputan6.com, New Delhi - Pasien COVID-19 di India mendapat masalah yang lebih besar lagi saat ini yakni serangan infeksi jamur hitam mematikan. 

Dalam istilah kedokteran disebut Mucormycosis, dokter di India telah mencatat lonjakan besar dalam kasus infeksi jamur yang agresif dan sulit diobati.

Melansir Al Jazeera, Jumat (14/5/2021), sementara kasus mukormikosis telah terlihat di negara itu sebelumnya, peningkatan infeksi saat ini terjadi di antara orang yang terinfeksi COVID-19 dan mereka yang telah pulih dari penyakit tersebut.

Jumlah tersebut jauh di atas kasus sebelum COVID-19 masuk ke India.

“Ini situasi yang berbahaya,” kata Dr Milind Navalakhe, ahli bedah telinga, hidung dan tenggorokan (THT) di Rumah Sakit Global di Mumbai yang melakukan operasi pengangkatan langit-langit di Deshmukh.

Dalam praktiknya selama hampir 25 tahun, Navalakhe akan mendapatkan sekitar satu kasus mukormikosis dalam seminggu sebelum pandemi.

“Sekarang saya melihat sebanyak 25 kasus mukormikosis dalam seminggu, semua pasien COVID-19 baik saat ini dalam pengobatan maupun sudah sembuh,” ujarnya.

Negara bagian barat Maharashtra telah mencatat sekitar 2.000 kasus dan delapan kematian akibat mukormikosis sejauh ini.

Menteri kesehatan negara bagian Rajesh Tope telah mengumumkan pendirian bangsal khusus di rumah sakit untuk mengobati penyakit jamur.

2 dari 4 halaman

Penyebab Jamur

Potret India yang Babak Belur Dihantam Tsunami Covid-19
Perbesar
Kerabat pasien yang menuntut perhatian petugas kesehatan berdebat dengan mereka di rumah sakit pemerintah khusus COVID-19 di Ahmedabad, India, Selasa (27/4/2021). Kasus virus corona di India melonjak lebih cepat dari tempat lain di dunia. (AP Photo/Ajit Solanki)

Mucormycosis, juga dikenal sebagai jamur hitam atau zygomycosis, disebabkan oleh sekelompok jamur yang disebut mucormycetes.

Jamur ini hidup di lingkungan, terutama di tanah dan bahan organik yang membusuk, seperti daun, tumpukan kompos, atau kayu busuk, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Saat seseorang menghirup spora jamur ini, mereka kemungkinan besar terkena infeksi yang biasanya menyerang sinus atau paru-paru.

Pakar medis mengatakan mukormikosis adalah "infeksi oportunistik" - ia menempel pada orang yang sedang berjuang melawan penyakit atau sedang menjalani pengobatan yang menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi.

Pasien dengan COVID-19 memiliki kekebalan yang lemah dan banyak dari mereka yang memakai steroid untuk mengontrol respon hiperimun, sehingga membuat mereka rentan terhadap infeksi jamur lain seperti mukormikosis, kata para ahli.

Mayoritas infeksi mukormikosis telah terlihat pada pasien COVID-19 dengan diabetes atau orang dengan gula darah tinggi yang mendasari dan tidak terdeteksi.

Kualitas udara India yang buruk dan debu yang berlebihan di kota-kota seperti Mumbai, membuat jamur lebih mudah berkembang biak.

“Ada juga penyalahgunaan steroid dan antibiotik yang merajalela dan berlebihan di India yang selanjutnya memungkinkan infeksi semacam itu menyebar,” kata Navalakhe.

3 dari 4 halaman

Lonjakan Kasus Infeksi Jamur

Potret Warga India yang Antre Isi Ulang Tabung Oksigen di Tengah Krisis COVID-19
Perbesar
Orang-orang mengantre untuk mengisi tabung oksigen untuk pasien virus corona di pusat pengisian ulang di New Delhi, Rabu (5/5/2021). India mengalami lonjakan kembali kasus COVID-19 dan menyebabkan kurangnya pasokan oksigen serta obat-obatan esensial di rumah-rumah sakit. (Tauseef MUSTAFA/AFP)

Dokter di ibu kota India, New Delhi, juga mulai menyaksikan lonjakan kasus mukormikosis.

Kota yang menjadi rumah bagi hampir 20 juta orang, terguncang di bawah gelombang kedua COVID-19 yang ganas, dengan dokter mengantisipasi wabah infeksi jamur yang lebih besar.

“Kami melihat jumlah kasus mukormikosis dua hingga tiga kali lebih tinggi,” kata Dr Neha Gupta, spesialis penyakit dalam dan infeksi di Rumah Sakit Medanta di Gurugram, pinggiran ibukota India.

Dia mengatakan pasien datang dengan gejala seperti gigi goyang atau rontok, nyeri wajah yang parah dan pembengkakan wajah.

“Sebelumnya kita akan melihat kasus mukormikosis langka di antara orang-orang yang mengalami kecelakaan lalu lintas atau mereka yang menderita diabetes parah. Tapi sekarang semua kasus terkait COVID-19," ujarnya.

Mucormycosis juga diketahui berkembang pada kulit jika jamur masuk melalui luka, goresan, atau luka lainnya. Pasien yang telah menjalani transplantasi organ juga diketahui rentan.

Di negara bagian barat Gujarat, rumah sakit telah mulai mempersiapkan bangsal khusus di tengah meningkatnya kasus infeksi jamur.

Pejabat negara juga telah memesan obat antijamur yang disebut Amphotericin-B, yang sangat penting dalam pengobatan mukormikosis.

Sementara pemerintah Gujarat telah memberi tahu sekitar 100 kasus seperti itu, di mana dokter mengatakan jumlah sebenarnya bisa jauh lebih tinggi.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓