13 Mei 1846: Kongres AS Umumkan Perang Terhadap Meksiko

Oleh Liputan6.com pada 13 Mei 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 13 Mei 2021, 06:00 WIB
US Capitol, Gedung Kongres AS (DPR dan DPD) (Wikimedia / Creative Commons)
Perbesar
US Capitol, Gedung Kongres AS (DPR dan DPD) (Wikimedia / Creative Commons)

Liputan6.com, Washington D.C - Pada tanggal 13 Mei 1846, Kongres Amerika Serikat (AS) dengan suara terbanyak mendukung permintaan Presiden James K. Polk untuk menyatakan perang terhadap Meksiko dalam sengketa Texas.

Di bawah ancaman perang, Amerika Serikat telah menahan diri untuk tidak mencaplok Texas setelah yang terakhir memperoleh kemerdekaan dari Meksiko pada tahun 1836. Tetapi pada tahun 1844, Presiden John Tyler memulai kembali negosiasi dengan Republik Texas, yang berpuncak dengan Perjanjian Aneksasi. 

Melansir History, Kamis (13/5/2021), perjanjian itu dikalahkan oleh selisih yang lebar di Senat karena akan mengganggu keseimbangan negara budak atau negara bebas antara Utara dan Selatan dan mempertaruhkan perang dengan Meksiko, yang memutuskan hubungan dengan Amerika Serikat. 

Tetapi tak lama sebelum meninggalkan kantor dan dengan dukungan dari Presiden terpilih Polk, Tyler berhasil mendapatkan resolusi bersama yang disahkan pada 1 Maret 1845. Texas diterima di Union pada 29 Desember. 

Sementara Meksiko tidak menindaklanjuti ancamannya untuk menyatakan perang, hubungan antara kedua negara tetap tegang karena sengketa perbatasan, dan pada Juli 1845, Presiden Polk memerintahkan pasukan ke wilayah sengketa yang terletak di antara sungai Neuces dan Rio Grande. 

 

2 dari 3 halaman

Perdamaian Dibentuk oleh Perjanjian Guadalupe Hidalgo

Gedung Capitol Hill, Washington D.C, Amerika Serikat.
Perbesar
Gedung Capitol Hill, Washington D.C, Amerika Serikat. (Dok: Perpustakaan Kongres AS)

Pada November, Polk mengirim diplomat John Slidell ke Meksiko untuk mencari penyesuaian batas sebagai imbalan atas penyelesaian pemerintah AS atas klaim warga AS terhadap Meksiko dan juga untuk membuat penawaran untuk membeli California dan New Mexico. 

Setelah misi gagal, tentara AS di bawah Jenderal Zachary Taylor maju ke muara Rio Grande, sungai yang diklaim negara bagian Texas sebagai batas selatannya.

Meksiko, yang mengklaim bahwa perbatasannya adalah Sungai Nueces di timur laut Rio Grande, menganggap kemajuan pasukan Taylor sebagai tindakan agresi dan pada April 1846 mengirim pasukan melintasi Rio Grande. 

Polk, pada gilirannya, menyatakan kemajuan Meksiko sebagai invasi ke tanah AS, dan pada 11 Mei 1846, meminta Kongres untuk menyatakan perang terhadap Meksiko, yang dilakukannya dua hari kemudian.

Setelah hampir dua tahun pertempuran, perdamaian dibentuk oleh Perjanjian Guadalupe Hidalgo, yang ditandatangani pada tanggal 2 Februari 1848. Rio Grande dijadikan sebagai batas selatan Texas, dan California serta New Mexico diserahkan kepada Amerika Serikat. 

Sebagai imbalannya, Amerika Serikat membayar Meksiko sejumlah $ 15 juta (Rp 214 miliar) dan setuju untuk menyelesaikan semua klaim warga AS terhadap Meksiko.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓