Hindari Risiko COVID-19, PM India Akan Hadiri Pertemuan G7 Secara Virtual

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 12 Mei 2021, 08:31 WIB
Diperbarui 12 Mei 2021, 09:15 WIB
Donald Trump Undang PM India ke Gedung Putih
Perbesar
PM India Narendra Modi (MONEY SHARMA / AFP)

Liputan6.com, Jakarta- Perdana Menteri India Narendra Modi tidak akan menghadiri KTT G7 di Inggris secara langsung, karena negaranya yang tengah menghadapi lonjakan besar kasus COVID-19.

"Mengingat situasi COVID-19, telah diputuskan bahwa Perdana Menteri tidak akan menghadiri KTT G7 secara langsung," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri India, Arindam Bagchi, seperti dikutip dari Channel News Asia, Rabu (12/5/2021).

Keputusan untuk hadir secara virtual pada pertemuan para pemimpin dunia di Cornwall di Inggris datang ketika India melaporkan hampir 330.000 kasus baru dan hampir 3.900 kematian baru akibat COVID-19.

Keputusan ini juga menyusul kekhawatiran akan risiko penularan virus antara delegasi kementerian luar negeri India.

Menteri Luar Negeri India, Subrahmanyam Jaishankar, yang telah melakukan perjalanan ke Inggris untuk pertemuan G7, mengatakan bahwa dia akan menghindari pertemuan langsung setelah kemungkinan terpapar oleh orang-orang yang positif COVID-19.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

India Catat Hampir 23 Juta Kasus COVID-19

Taj Mahal
Perbesar
Turis mengunjungi Taj Mahal di Agra, India pada Senin (21/9/2020). Taj Mahal kembali dibuka untuk umum hari ini, Senin (21/9), dalam gerakan simbolis seperti biasa, bahkan ketika India tampaknya akan mengambil alih AS sebagai pemimpin global dalam infeksi Virus Corona COVID-19. (Sajjad HUSSAIN/AFP)

India - negara berpenduduk 1,3 miliar jiwa - kini merupakan negara yang paling banyak menghadapi kasus COVID-19 di dunia setelah Amerika Serikat, dengan hampir 23 juta kasus COVID-19.

Lonjakan kasus baru telah melanda kota-kota besar, termasuk Ibu Kota New Delhi dan pusat keuangan di Mumbai, membuat rumah sakit kewalahan serta kekurangan oksigen dan tempat tidur.

Banyak negara bagian di seluruh India yang telah memberlakukan lockdown, serta pembatasan pergerakan dan aktivitas untuk mencoba dan mengurangi penyebaran COVID-19.

Tetapi Virus Corona juga menyebar ke daerah pedesaan, di mana mayoritas penduduk tinggal, memenuhi pusat kesehatan setempat dan krematorium serta kuburan.

3 dari 4 halaman

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah COVID-19

Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah Covid-19
Perbesar
Infografis 8 Tips Nyaman Pakai Masker Cegah COVID-19 (Liputan6.com/Triyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by