Presiden Korsel Moon Jae-in Ingin Dialog dengan Korut Terjalin Kembali

Oleh Liputan6.com pada 11 Mei 2021, 16:27 WIB
Diperbarui 11 Mei 2021, 16:27 WIB
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (AP/Jon Gambrell)
Perbesar
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (AP/Jon Gambrell)

Liputan6.com, Seoul - Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bertekad mewujudkan perdamaian yang abadi di Semenanjung Korea.

Hal ini ia upayakan pada masa terakhir jabatannya, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Selasa (11/5/2021).

Dalam pidato nasional yang ditayangkan televisi pada Senin (10/5) dari Seoul, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan bahwa tahun terakhir dari lima tahun masa jabatan tunggalnya mungkin merupakan "peluang terakhir untuk beralih dari perdamaian yang tidak utuh ke arah perdamaian yang tidak dapat diubah lagi."

Moon menyatakan dukungan bagi pendekatan diplomatik Presiden AS Joe Biden yang "fleksibel, bertahap dan praktis" dalam mencapai denuklirisasi.

Tim kebijakan luar negeri Biden telah menyelesaikan peninjauan ulang mengenai kebuntuan masalah Korea Utara, yang menurut para pejabat akan bergantung pada langkah-langkah tambahan ke arah membujuk rezim di sana untuk menghentikan program misil balistik dan nuklirnya.

Pemimpin Korea Selatan itu menyatakan tujuannya bagi pertemuan puncaknya dengan Biden pada 21 Mei di Washington adalah "untuk memulihkan dialog antara kedua Korea serta AS dan Korea Utara."

 

2 dari 3 halaman

Upaya Moon Jae-in Sejak 2017

Jabat Tangan Kim Jong-un dan Moon Jae-in
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in berjalan melewati Zona Demiliterisasi, Jumat (27/4). Kim dan Moon menuju Rumah Perdamaian di wilayah Korsel untuk menggelar pertemuan tingkat tinggi (Korea Broadcasting System via AP)

Presiden Moon telah mendukung dialog lebih luas antara Seoul dan Pyongyang sejak ia menjabat pada tahun 2017.

Upayanya menghasilkan tiga pertemuan puncak bersejarah antara Kim dan presiden AS ketika itu Donald Trump.

Namun langkah itu berakhir setelah pertemuan puncak kedua Trump dan Kim di Vietnam pada 2019 gagal menyelesaikan masalah sanksi-sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓