Polisi Israel Bentrok dengan Jemaah Al Aqsa di Malam Lailatul Qadar, 80 Orang Terluka

Oleh Hariz Barak pada 09 Mei 2021, 13:01 WIB
Diperbarui 09 Mei 2021, 13:01 WIB
Bentrok Warga Palestina dan Polisi Israel, Ratusan Orang Terluka
Perbesar
Petugas polisi perbatasan Israel menahan seorang demonstran Palestina saat bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina, di Yerusalem timur, Jumat (7/6/2021). Warga Palestina memprotes atas ancaman penggusuran Israel atas puluhan warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah. (AP Photo/Mahmoud Illean)

Liputan6.com, Yerusalem - Bentrokan telah pecah untuk malam kedua berturut-turut antara warga Palestina dan polisi Israel di Yerusalem, dengan puluhan dilaporkan terluka.

Demonstran melemparkan batu ke arah polisi dan menyalakan api di Gerbang Damaskus di Kota Tua, dan petugas merespons dengan menembakkan granat kejut dan meriam air.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan setidaknya 80 warga Palestina terluka, dan 14 orang dibawa ke rumah sakit, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (9/5/2021).

Polisi Israel mengatakan setidaknya satu petugas terluka.

Bentrokan pada Sabtu 8 Mei 2021 itu mengikuti hari-hari ketegangan dan kerusuhan atas kemungkinan penggusuran warga Palestina dari tanah yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

Pada hari Jumat 7 Mei, lebih dari 200 warga Palestina dan setidaknya 17 polisi Israel terluka dalam pertempuran di dekat masjid Al-Aqsa, kata petugas medis dan polisi.

Kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem adalah salah satu situs Islam yang paling dihormati, tetapi lokasinya juga merupakan situs paling suci di Yudaisme, yang dikenal sebagai Temple Mount. Kompleks ini sering menjadi titik kilat untuk kekerasan, tetapi Hari Jumat adalah salah satu yang terburuk dalam beberapa tahun.

Kuartet negosiator Timur Tengah - AS, Uni Eropa, Rusia dan PBB - pada hari Sabtu menyatakan "keprihatinan mendalam" atas kekerasan yang melonjak.

Bentrokan hari Sabtu pecah di Gerbang Damaskus setelah puluhan ribu jamaah berdoa di masjid Al-Aqsa untuk Lailatul Qadar, malam paling suci di bulan Ramadhan.

Sebelumnya pada hari Sabtu, polisi Israel telah menghentikan puluhan bus yang membawa jamaah ke masjid, dan sejumlah warga Palestina ditangkap setelah kekerasan hari Jumat.

"Mereka tidak ingin kita berdoa. Ada perkelahian setiap hari, setiap hari ada bentrokan. Setiap hari ada masalah," kata Mahmoud al-Marbua, 27 tahun, kepada kantor berita Reuters.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan negaranya bertindak bertanggungjawab untuk memastikan hukum dan ketertiban sambil menjaga kebebasan beribadah.

Pemimpin Palestina Mahmoud Abbas mengutuk apa yang dikatakannya adalah "serangan berdosa" Israel.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Dalam Konteks

Bentrok Warga Palestina dan Polisi Israel, Ratusan Orang Terluka
Perbesar
Polisi Israel menahan pemuda Palestina di Gerbang Damaskus ke Kota Tua Yerusalem di kompleks Masjid Al-Aqsa (7/6/2021). Layanan ambulans Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 88 orang Palestina yang terluka dibawa ke rumah sakit setelah terkena peluru logam berlapis karet. (AP Photo/Mahmoud Illean)

Israel telah menduduki Yerusalem Timur sejak perang Timur Tengah 1967 dan menganggap seluruh kota sebagai ibu kotanya, meskipun ini tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional.

Palestina mengklaim Yerusalem Timur sebagai ibu kota masa depan negara yang diharapkan untuk merdeka.

Ketegangan telah meningkat atas penggusuran yang terancam dari keluarga Palestina di distrik Shaikh Jarrah, Yerusalem Timur.

PBB mengatakan Israel harus membatalkan setiap penggusuran dan menggunakan "pengekangan maksimum dalam penggunaan kekuatan" terhadap demonstran.

Liga Negara-negara Arab telah menyerukan kepada komunitas internasional untuk turun tangan untuk mencegah penggusuran paksa.

Mahkamah Agung Israel diperkirakan akan menggelar sidang kasus hukum pada hari Senin 10 Mei 2021.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓