Singapura Batasi Izin Masuk Pemegang Visa Kerja dari Negara Risiko Tinggi COVID-19

Oleh Hariz Barak pada 08 Mei 2021, 15:01 WIB
Diperbarui 08 Mei 2021, 15:01 WIB
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)
Perbesar
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)

Liputan6.com, Singapura - Singapura tidak akan menerima aplikasi masuk baru untuk pemegang work pass (visa kerja Singapura) dari negara dan wilayah berisiko lebih tinggi dengan efek langsung, karena kasus COVID-19 terus meningkat di beberapa tempat di seluruh dunia.

Pembatasan baru ini mengecualikan pekerja yang dibutuhkan untuk proyek-proyek strategis utama dan pekerjaan infrastruktur, kata Kementerian Ketenagakerjaan Singapura (MOM) pada Jumat 7 Mei 2021, seperti dikutip dari Channel News Asia, Sabtu (8/5/2021).

Negara dan wilayah berisiko lebih tinggi mengacu ke semua tempat kecuali Australia, Brunei, China daratan, Selandia Baru, Taiwan, Hong Kong, dan Makau.

Pemegang work pass dari tempat-tempat berisiko lebih tinggi yang sebelumnya menerima persetujuan untuk memasuki Singapura sebelum 5 Juli tidak akan lagi diizinkan untuk melakukannya - kecuali untuk pekerja rumah tangga migran dan mereka yang berada di industri konstruksi, galangan kapal laut dan industri pemrosesan.

"Kami akan memberi tahu pengusaha tentang kapan harus mengajukan kembali untuk masuk ketika situasi telah stabil dan akan memprioritaskan mereka untuk persetujuan masuk kemudian," kata MOM.

Bagi pekerja rumah tangga migran, mereka yang sudah mendapatkan persetujuan akan diizinkan memasuki Singapura, kecuali beberapa dengan kedatangan yang direncanakan sebelum 7 Juni.

Mereka akan dijadwalkan ulang untuk tiba pada minggu-minggu berikutnya, kata MOM.

Demikian pula pekerja dalam industri konstruksi, galangan kapal laut dan proses yang telah mendapatkan persetujuan akan diizinkan masuk. Namun, rombongan kecil dengan kedatangan yang direncanakan pada bulan Juni akan dijadwalkan ulang untuk tiba di Singapura minggu-minggu berikutnya.

"Dalam periode peringatan yang lebih tinggi ini, kami melakukan perubahan pada masuknya pemegang work pass yang sebelumnya telah mendapatkan persetujuan untuk tiba dari negara dan wilayah berisiko lebih tinggi mulai Selasa, 11 Mei dan seterusnya," kata MOM.

"Mengingat perlunya menjadwal ulang masuknya pemegang work pass yang sudah mendapatkan persetujuan untuk masuk, kami menyesal tidak akan menerima aplikasi masuk baru dari negara/wilayah berisiko lebih tinggi dengan efek langsung, kecuali pekerja yang diperlukan untuk proyek strategis utama dan pekerjaan infrastruktur yang akan terus kami izinkan masuk."

2 dari 3 halaman

Tidak Mempengaruhi Kepemilikan Work Pass

Jelang Natal, Begini Suasana Bandara Changi Singapura di Tengah Pandemi COVID-19
Perbesar
Orang-orang berfoto dengan latar dekorasi Natal di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Perubahan ini tidak akan mempengaruhi kepemilikan work pass yang sudah diberikan persetujuan atau sedang mencari lampu hijau untuk memasuki Singapura dari negara dan wilayah berisiko lebih rendah di bawah Pengaturan Komut Berkala (PCA), Reciprocal Green Lane (RGL) dan jalur perjalanan lain yang disetujui, kata MOM.

Kementerian juga mengatakan akan menjangkau pemegang izin kerja yang terkena dampak dan majikan mereka tentang perubahan tanggal masuk mereka.

"Kami mencari pemahaman dan kerjasama pemegang work pass dan majikannya untuk perubahan ini," kata MOM.

"Mereka diperlukan agar pekerja dapat masuk dengan aman dan dikalibrasi, serta memitigasi risiko importasi COVID-19."

Singapura telah memperketat langkah-langkah perbatasan COVID-19 dalam beberapa hari terakhir.

Pada 22 April, mengumumkan bahwa semua pemegang tiket jangka panjang dan pengunjung jangka pendek dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke India tidak akan diizinkan masuk dari 24 April karena situasi COVID-19 yang memburuk di sana.

Pada 2 Mei, ini diperpanjang untuk mencakup mereka yang memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini ke Bangladesh, Nepal, Pakistan dan Sri Lanka.

Karena pembatasan tersebut, perusahaan yang secara tradisional mengandalkan pekerja migran dari India dan Bangladesh dihadapkan pada kekurangan pekerja dan mencari opsi alternatif.

Perusahaan mengatakan penundaan proyek dan gangguan diharapkan untuk saat ini, sementara Otoritas Bangunan dan Konstruksi telah menjanjikan langkah-langkah dukungan seperti memberikan lebih banyak fleksibilitas bagi perusahaan yang mendatangkan pekerja dari China.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓