Jepang Perkuat Aturan Terhadap Pendatang dari India

Oleh Tommy Kurnia pada 07 Mei 2021, 13:00 WIB
Diperbarui 07 Mei 2021, 13:00 WIB
FOTO: Tokyo Konfirmasi Lebih dari 700 Kasus Baru COVID-19
Perbesar
Orang-orang yang mengenakan masker pelindung untuk membantu mengekang penyebaran virus corona COVID-19 mengunjungi taman di Tokyo, Jepang, Kamis (15/4/2021). Tokyo mengonfirmasi lebih dari 700 kasus baru COVID-19 pada 15 April 2021. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Liputan6.com, Tokyo - Jepang memperkuat restriksi bagi warganya sendiri yang datang dari India akibat varian COVID-19. Durasi karantina akan diperpanjang.

Dilaporkan Kyodo News, Jumat (7/5/2021), warga Jepang yang tiba harus dikarantina selama enam hari, serta dites corona di hari ketiga, dan hari terakhir selama periode itu.

Aturan baru itu diperkirakan diloloskan pemerintah pada hari ini.

Jepang memiliki fasilitas isolasi mandiri bagi pendatang dari 35 negara dan wilayah yang telah mendeteksi varian baru dari India. Durasi karantina adalah tiga hari saja. Apabila negatif, warga itu harus isolasi mandiri selama 2 minggu di rumah atau lokasi lainnya.

Saat ini, Jepang sedang mencekal masuknya warga asing non-residen kecuali dapat persetujuan dalam keadaan luar biasa khusus.

2 dari 4 halaman

KBRI Tokyo Ajak WNI di Jepang Silaturahmi Virtual

Suasana Minggu Emas di Jepang Saat Darurat COVID-19
Perbesar
Orang-orang mengenakan masker berjalan melintasi penyeberangan pejalan kaki pada awal liburan "Minggu Emas" Jepang di distrik Shibuya, Tokyo, Kamis (29/4/2021). Golden Week atau Minggu Emas adalah periode di akhir bulan April sampai minggu pertama bulan Mei. (AP Photo/Eugene Hoshiko)

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Tokyo kembali tidak menyelenggarakan salat Idul Fitri dan Open House untuk umum pada hari raya Lebaran 2021. Keputusan ini sama seperti pada Lebaran 2020 karena alasan pandemi COVID-19.

Duta Besar RI untuk Jepang Heri Akhmadi memastikan, kebijakan ini diterapkan untuk mencegah penyebaran Virus Corona COVID-19. Khususnya memyangkut keselamatan Warga Negara Indonesia (WNI) di Jepang. 

"Kita akan selenggarakan silaturahmi secara daring pada saat Lebaran nanti dengan seluruh WNI dan diaspora Indonesia di Jepang. Keselamatan dan perlindungan WNI adalah prioritas saya," tegas Heri.

Silaturahmi secara virtual pada saat momen Idul Fitri 1442 Hijriah dengan WNI nanti akan diumumkan KBRI Tokyo. "Mohon kawan-kawan pantau terus media sosial KBRI Tokyo di Instagram.com/kbritokyo untuk info dan tautan silaturahim daringnya," imbau Heri.

3 dari 4 halaman

Infografis COVID-19:

Infografis 9 Waktu Tepat Cuci Tangan Hindari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 9 Waktu Tepat Cuci Tangan Hindari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓