Ribuan Burung Kakak Tua Putih Ambil Alih Sebuah Kota di Australia

Oleh Liputan6.com pada 04 Mei 2021, 20:10 WIB
Diperbarui 04 Mei 2021, 20:10 WIB
Burung Kakak Tua, burung dilindungi namun banyak dipelihara secara illegal. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo).
Perbesar
Burung Kakak Tua, burung dilindungi namun banyak dipelihara secara illegal. (Foto: Liputan6.com/Muhamad Ridlo).

Liputan6.com, Nowra Sebuah kota di Australia bernama Nowra, baru-baru ini diserang oleh ribuan corellas, subgenus burung kakatua putih, yang membuatnya tampak seperti lokasi syuting film Alfred Hitchcock.

Foto dan video burung putih yang berkumpul di jalan-jalan Nowra telah berkeliling online selama sekitar satu minggu. 

Corellas dapat dilihat tergantung dari tiang lampu, berkumpul di halaman rumput orang, atap dan menggali sampah untuk mencari makanan, dan membuat keributan yang mengerikan. 

Menurut Odditycentral, ini jelas bukan sesuatu yang Anda lihat setiap hari, tetapi meskipun media di seluruh dunia menggambarkan rekaman tersebut sebagai kejadian yang aneh, bagi masyarakat Nowra, peristiwa yang ditangkap kamera baru-baru ini di jalan Jindalee Crescent telah menjadi hal yang lumrah. 

Selama bertahun-tahun, orang-orang di sini telah berbagi kota dengan corellas, dan meskipun banyak dari mereka membenci burung, tidak banyak yang dapat mereka lakukan.

"Mereka seharusnya menjadi hama, dan mereka melakukan banyak kerusakan pada pohon," kata seorang wanita Nowra kepada Sidney Morning Herald. 

"Saya selalu menyapu bulu-bulu."

Suara kicauan yang keras dan kotoran yang mereka tinggalkan di mana-mana juga tidak memenangkan hati para penggemar manusia, tetapi mereka tampaknya tidak terlalu peduli, dan karena mereka adalah spesies yang dilindungi, penduduk setempat yang kesal hanya memiliki sedikit pilihan untuk berurusan dengan burung.

 

 

2 dari 3 halaman

Hal Ini Sudah Lama Terjadi

Kakatua Moluken
Perbesar
Puluhan burung Kakatua Moluken (jambul orange) satwa endemik Maluku yang akan dilepasliarkan pada kawasan Taman Nasional Manusela Pulau Seram.

Mengemudi atau berjalan melalui Nowra, tidak jarang melihat kawanan corella bertengger di kabel listrik, mobil yang diparkir, dan papan reklame. 

Mereka tidak segan-segan berguling-guling di halaman rumput orang, mengais-ngais makanan di tempat sampah, atau meluncur turun di atap untuk bersenang-senang. Dan sesekali mereka akan melakukan "invasi" besar-besaran seperti yang baru-baru ini terekam kamera.

Pengambil-alihan Corellas atas Nowra sudah lama terjadi. Faktanya, para ahli telah memperingatkannya selama bertahun-tahun. 

Soalnya, burung-burung ini tidak bodoh, beberapa mengklaim bahwa mereka memiliki kecerdasan rata-rata berusia dua tahun, jadi mereka dengan cepat mengetahui bahwa pindah ke tempat yang nyaman buatan manusia dari hutan belantara semi-gersang di New South Wales adalah hal yang cerdas untuk dilakukan. 

Mereka belum pernah terlihat di daerah perkotaan sebelum 1950-an, dan sekarang mereka ada di mana-mana.

"Kami telah menciptakan habitat yang sempurna untuk korel kecil dan mereka menerima tawaran itu," tulis akademisi di University of South Australia dalam laporan tahun 2018, menambahkan bahwa perencanaan kota adalah masalah terbesar. Halaman rumput Nowra yang terbuka lebar dikelilingi oleh pepohonan tinggi dan sumber air yang mudah diakses membuat habitat yang sempurna untuk kakatua putih.

Menurut 9News, kawanan besar corellas berkumpul di jalan-jalan Nowra setiap hari, jadi dapat dikatakan bahwa masalah penduduk setempat dengan burung-burung itu semakin parah, dan sangat sedikit yang dapat mereka lakukan.

Rupanya, Corella telah menjadi gangguan bahkan di pusat kota yang lebih besar seperti Melbourne dan Adelaide. Tetap saja, itu jauh lebih baik daripada membiarkan kotamu diserang oleh rubah terbang raksasa.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓