China, Jepang dan Korsel Sepakat Dukung Pemulihan Ekonomi Pasca-Pandemi COVID-19

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 03 Mei 2021, 13:03 WIB
Diperbarui 03 Mei 2021, 13:03 WIB
FOTO: Antrean Warga Beijing untuk Tes COVID-19 Massal
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker pelindung berbaris untuk pengujian massal COVID-19 di Beijing, China, Jumat (22/1/2021). Beijing memerintahkan pengujian COVID-19 untuk sekitar dua juta orang menyusul kasus baru. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Liputan6.com, Tokyo - Menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari China, Jepang dan Korea Selatan pada Senin (3/5) berjanji akan mengambil langkah-langkah yang "ditargetkan" untuk negara-negara yang paling terkena dampak pandemi COVID-19, dan berkomitmen untuk mendorong stabilitas fiskal dan keuangan.

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan virtual yang diadakan di sela-sela pertemuan tahunan Bank Pembangunan Asia (ADB), para menteri berjanji untuk mencapai pemulihan yang inklusif, menjaga kesinambungan fiskal jangka panjang dan menjaga stabilitas keuangan. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Senin (3/5/2021). 

Tanggapan terhadap krisis virus corona, cakupan kesehatan universal, perubahan iklim, infrastruktur berkualitas tinggi dan transparansi utang serta keberlanjutan di Asia yang sedang berkembang diharapkan menjadi agenda utama pada pertemuan ADB.

"Prospek kawasan telah membaik, dengan dukungan kebijakan yang berkelanjutan dan cakupan vaksin yang terus meningkat," kata para pemimpin keuangan dari tiga negara tersebut dalam sebuah pernyataan.

"Namun, kami harus tetap waspada karena pemulihan ekonomi tidak merata di seluruh dan di dalam negara anggota, tidak pasti dan tunduk pada risiko penurunan yang tinggi."

Tiga negara yang menjadi kekuatan ekonomi Asia itu juga mengatakan mereka akan menjajaki inisiatif baru untuk memperkuat jaring pengaman keuangan regional ASEAN Plus Tiga pada pertemuan virtual dengan 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

2 dari 3 halaman

Dorong Kerja Sama Multilateral

Korea Selatan Segel Taman
Perbesar
Warga melewati spanduk informasi mencegah virus corona di Seoul, Rabu (16/12/2020). Perdana Menteri Korea Selatan memohon warganya mematuhi aturan jarak sosial untuk menghindari pembatasan yang lebih ketat guna menghadapi gelombang infeksi COVID-19 terbesar di negara itu. (AP Photo/Lee Jin-man)

Pada pertemuan virtual terakhir mereka pada bulan September, para kepala keuangan dari Jepang, Korea Selatan, China dan ASEAN - sebuah kelompok yang dikenal sebagai ASEAN Plus Three - berjanji untuk mendorong Multilateralisasi Prakarsa Chiang Mai (CMIM).

CMIM memainkan peran penting dalam mendukung stabilitas keuangan regional dengan memungkinkan negara anggota, termasuk ASEAN Plus Three dan Hong Kong, untuk memanfaatkan jalur pertukaran mata uang.

Pada hari Senin, ketiga pihak menyebutkan meningkatnya kebutuhan untuk menanggapi tantangan struktural dan implikasinya yang mendalam terhadap stabilitas ekonomi dan keuangan kawasan.

Mereka juga menggarisbawahi komitmen mereka untuk mendukung perdagangan dan investasi multilateral yang terbuka dan berbasis aturan di wilayah tersebut.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓