Ilmuwan Identifikasi Laba-Laba Berbisa Baru, Seperti Tarantula dan Berumur Panjang

Oleh Hariz Barak pada 02 Mei 2021, 18:35 WIB
Diperbarui 02 Mei 2021, 18:35 WIB
Laba-laba Pine Rockland Trapdoor Spider (Miami Zoo)
Perbesar
Laba-laba Pine Rockland Trapdoor Spider (Miami Zoo)

Liputan6.com, Miami - Spesies laba-laba baru telah diidentifikasi di kebun binatang di Florida, AS. Serangga itu berbisa, terlihat mirip dengan tarantula, dan dapat hidup selama beberapa dekade.

Spesimen pertama dari spesies baru - sekarang bernama Pine Rockland Trapdoor Spider - pertama kali ditemukan pada tahun 2012 oleh anggota staf Kebun Binatang Miami (Miami Zoo). Tapi sejak itu, laba-laba tertentu telah tak teridentifikasi dan tetap menjadi misteri sampai penemuan spesimen kedua.

Setelah dilihat oleh para ahli, spesies ini dikonfirmasi sebagai yang sebelumnya belum ditemukan dan benar-benar baru. Laba-laba baru rupanya mirip dengan laba-laba lain yang dianggap sebagai predator penyergapan, yang berarti bahwa mereka membuat jaring yang dikubur ke tanah dengan pintu jebakan (karenanya namanya) di permukaan.

Laba-laba kemudian menghabiskan seluruh hidupnya di liang yang sama dan menunggu mangsa berjalan melewati pintu jebakan sebelum menyergap mereka dari balik kamuflase dan meraihnya untuk makanan berikutnya.

Dr. Rebecca Godwin dari Universitas Piedmont di Georgia, AS, yang dikreditkan dengan mengidentifikasi laba-laba, mengatakan bahwa betina dari spesies itu memiliki kemampuan untuk hidup selama lebih dari 20 tahun, sementara jantan akan, rata-rata, hidup hingga tujuh tahun di luar kedewasaan sebelum meninggalkan liang untuk mati di luar tak lama setelahnya.

Dia juga menyebutkan bahwa jantan akan mengukur sekitar lebih dari dua sentimeter dengan kakinya yang panjang, sementara betina dapat berukuran hingga tiga kali lebih besar.

Kepala konservasi kebun binatang Dr. Frank Ridgley menjelaskan bahwa laba-laba, sementara berbisa, sebagian besar akan menggunakan racun mereka untuk berburu dan mengkonsumsi mangsanya.

"Laba-laba seperti ini sering mengandalkan ukuran dan kekuatan mereka untuk menundukkan mangsanya, dan racun sering bertindak untuk membantu memecah dan mencairkan bagian dalam mangsanya," jelasnya. Jika manusia digigit, dia mengatakan bahwa efeknya akan mirip dengan hanya sengatan lebah.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sudah Terancam Punah

Laba-laba Pine Rockland Trapdoor Spider (Miami Zoo)
Perbesar
Laba-laba Pine Rockland Trapdoor Spider (Miami Zoo)

Sementara laba-laba memiliki alat untuk memburu mangsa yang tidak curiga, laba-laba juga terkena serangkaian bahayanya sendiri, seperti burung yang memakan laba-laba dan tawon parasit yang bertelur di dalamnya yang menetas dan mengkonsumsi inangnya.

Tetapi Ridgley menjelaskan bahwa di antara semua ancaman terhadap spesies baru, yang terbesar adalah hubungannya dengan habitat yang berkurang.

Dr Godwin menjelaskan bahwa spesies laba-laba baru adalah "penyendiri yang sangat miskin", yang berarti bahwa mereka tidak menyebar jauh dari lokasi penemuan, dengan sebagian besar populasi spesies lebih dari kemungkinan berbasis di sekitar sekitar kebun binatang.

Zoo Miami sekarang memperkirakan bahwa hanya 1,5 persen habitat laba-laba telah bertahan di luar Taman Nasional Everglades.

"Siapa yang tidak ingin menjadi bagian dari menemukan sesuatu seperti spesies baru?" kata Ridgley. "Sebagai seorang ilmuwan, itu adalah mimpi yang menjadi kenyataan."

"Sisi lain dari penemuan ini adalah bahwa saya sangat akrab dengan habitat yang unik dan terancam kritis secara global itu berasal," tambahnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓