30 April 1993: Demi Idola Bisa Peringkat 1 Dunia, Wanita Ini Rela Tikam Petenis Monica Seles

Oleh Liputan6.com pada 30 Apr 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 30 Apr 2021, 06:00 WIB
Pemain Tennis Papan Atas, Monica Seles, 1999
Perbesar
source: wikipedia

Liputan6.com, Hamburg - Petenis wanita papan atas, Monica Seles, ditikam oleh seorang pria Jerman selama pertandingan di Hamburg. 

Penyerang merupakan penggemar bintang tenis Jerman Steffi Graf, tampaknya berharap bahwa dengan melukai Seles idolanya Graf akan bisa mendapatkan kembali peringkat No.1 nya.

Seles menjadi wanita termuda yang memenangkan Prancis Terbuka pada 1990 ketika dia mengalahkan peringkat 1 Steffi Graff di final

Pada tahun 1991, Seles menggantikan Graf sebagai pemain wanita peringkat teratas. Pada saat serangan 1993, dia telah memenangkan delapan gelar Grand Slam dan menduduki peringkat No. 1 di dunia. 

Pada 30 April 1993, Seles (19) sedang duduk di kursi tepi lapangan selama pergantian pertandingan melawan Magdalena Maleeva di Hamburg Open.

Tak lama, pelaku bernama Gunter Parche (38) membungkuk di atas pagar dan menikamnya di antara tulang belikat dengan sebuah pisau. 

Parche dengan cepat ditangkap oleh petugas keamanan dan Seles dibawa ke rumah sakit. Dia pulih dari cedera fisiknya tetapi ditinggalkan dengan luka emosional yang dalam dan tidak bermain lagi secara profesional selama dua tahun lagi.

Parche, yang digambarkan sebagai penyendiri yang tidak seimbang secara mental, berpendapat bahwa dia hanya mencoba menyakiti Seles, bukan membunuhnya. 

Pengadilan Jerman memvonisnya hukuman percobaan dua tahun. Seles, bersama dengan banyak orang lainnya, marah dengan putusan yang ringan dan jaksa akhirnya memenangkan hak untuk persidangan ulang. 

Namun, hakim pada persidangan kedua Parche pada tahun 1995 menguatkan hukuman yang ditangguhkan tersebut.

Pada Agustus 1995, Seles, yang menjadi warga negara AS tahun sebelumnya, kembali bermain tenis dengan memenangkan Kanada Terbuka. 

Bulan berikutnya, dia kalah di final AS Terbuka dari Steffi Graf. Pada Januari 1996, ia memenangkan gelar Australia Terbuka dan terakhir Grand Slam keempatnya. Pada tahun 2003, cedera kaki memaksa Seles keluar dari kompetisi, dan dia hanya bermain secara sporadis. Pada Februari 2008, Seles resmi pensiun.

2 dari 3 halaman

Kembalinya Seles Setelah Kasus Penusukkan

Seles Dalam Pameran 2007 Melawan Martina Navratilova di New Orleans, Louisiana
Perbesar
source: wikipedia

Setelah menjadi warga negara AS pada tahun 1994, Seles kembali ke tur pada Agustus 1995. Menjelang comeback-nya, presiden WTA (Women Tennis Association) saat itu Martina Navratilova mengusulkan agar Seles dipertemukan kembali bersama Steffi Graf sebagai pemain nomor satu bersama.

WTA kemudian mempertemukan keduanya meskipun beberapa oposisi dari pemain termasuk Arantxa Sánchez Vicario dan Gigi Fernández, yang sangat menderita dengan penempatan turnamen yang tiba-tiba ditempatkan di belakang Seles.

Bulan berikutnya di AS Terbuka, Seles mencapai final mengalahkan petenis dunia No. 10 Anke Huber, No. 4 Jana Novotná, dan No. 3 Conchita Martínez (semua dalam set langsung), tetapi kalah dari Graf di final.

Pada Januari 1996, Seles memenangkan Australia Terbuka keempatnya, mengalahkan Anke Huber di final. 

Pertandingan terpentingnya adalah semifinal vs bintang Amerika yang sedang naik daun Chanda Rubin yang memimpin 5–3 pada set terakhir, dan memiliki 2 breakpoint untuk memimpin 5–1.

Ini menjadi gelar Grand Slam terakhir Seles, saat dia berjuang untuk mendapatkan kembali bentuk terbaiknya secara konsisten. Seles menjadi runner-up di AS Terbuka untuk Steffi Graf lagi pada tahun 1996.

Final Grand Slam terakhir Seles terjadi di Prancis Terbuka pada tahun 1998, hanya beberapa minggu setelah kematian ayah dan mantan pelatihnya, Karolj, karena kanker. 

Dalam perjalanan ke final dia telah mengalahkan petenis No. 3 Jana Novotná dalam tiga set dan No. 1 Martina Hingis dalam set langsung, tetapi kalah dari Sánchez Vicario di final tiga set.

Meskipun dia tidak mencapai final tunggal Grand Slam lainnya, dia secara konsisten mencapai babak perempat final dan semifinal di turnamen tersebut dan menduduki top 10 besar Tur WTA pada tahun 2002.

Seles juga berkompetisi di Olimpiade 1996 di Atlanta, di mana dia mengalahkan Sabatini pada pertandingan putaran ketiga sebelum kalah dari Jana Novotná di perempat final. 

Empat tahun kemudian, di Olimpiade 2000 di Sydney, Seles merebut medali Olimpiade pertamanya, perunggu di pertandingan tunggal. Dia mengalahkan Jelena Dokic dalam pertandingan medali perunggu, setelah mendorong peraih medali emas akhirnya Venus Williams menjadi 3 setter tangguh di semifinal, kalah 6–3 di set terakhir.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓