Osama Bin Laden Masih Jadi Simbol Ekstremisme Meski Telah 10 Tahun Tewas

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 27 Apr 2021, 14:07 WIB
Diperbarui 27 Apr 2021, 14:07 WIB
Osama bin Laden
Perbesar
Potret Osama bin Laden pada 1998 (AP Photo/Mazhar Ali Khan, File)

Liputan6.com, Islamabad - Satu dekade setelah dia diburu dan dibunuh di Pakistan oleh pasukan khusus AS, sosok Osama Bin Laden tetap memiliki kapasitas untuk memobilisasi militan. Meskipun tubuhnya dimakamkan di Laut Arab dari dek kapal induk AS beberapa jam setelah kematiannya untuk menghindari pembuatan situs ziarah di darat, ia tetap menjadi contoh dan simbol bagi banyak ekstremis.

Banyak pihak dengan cerdik memahami pentingnya propaganda yang telah membantu memproyeksikan citra karismatiknya lama setelah kematiannya. Dalam video yang hingga kini beredar di internet, dia tampil dengan senapan serbu di sisinya, meski jarang melihat pertarungan langsungnya sendiri.

"Osama Bin Laden dengan hati-hati mengatur persona publiknya untuk mengembangkan pengikut yang berdedikasi," kata Katherine Zimmerman, penasihat Proyek Ancaman Kritis di American Enterprise Institute.

"Citranya sebagai seorang Muslim yang taat dengan pakaian yang lebih tradisional, tetapi selalu dengan AK-74 dalam jangkauan tangan dan seringkali dalam jaket kamuflase, dirancang untuk menggambarkan dirinya sebagai pemimpin dalam jihad, baik secara spiritual maupun militer," dia kata.

Proyeksi gambar sukses khususnya untuk merekrut pejuang, kata Colin Clarke, direktur penelitian di Soufan Center, sebuah konsultan risiko yang berbasis di AS, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (27/4/2021).

"Meskipun kadang-kadang dia dikritik karena kecintaannya pada media, dia cukup pandai untuk memahami pentingnya menyampaikan pesan Al Qaeda di platform utama," kata Clarke kepada AFP.

Setelah 11 September 2001, serangan terhadap AS yang dilakukan oleh sel Al Qaeda di bawah perintah Osama Bin Laden, Barat menghabiskan miliaran dolar untuk mencoba mengalahkan para ekstremis.

Tapi ekstremis tak terbantahkan lebih banyak di seluruh dunia daripada dua dekade lalu.

Dan Presiden Joe Biden, yang berencana untuk memperingati 20 tahun 11 September dengan menarik pasukan AS keluar dari Afghanistan pada September, tidak akan dapat mengklaim kemenangan pasti dalam operasi tersebut.

Bin Laden secara efektif mengubah zona perang menjadi arena pelatihan bagi para jihadis, dengan konflik dari Bosnia ke Chechnya hingga Somalia menjadi lahan subur bagi para ekstremis yang akan mendatangkan malapetaka di luar negara asal mereka.

"Dia tidak hanya mengancam untuk menyerang Barat, tetapi dia berhasil, dan dia mampu menyeret Amerika Serikat ke dalam perang atrisi yang tidak dapat dimenangkan di Afghanistan, seperti yang dia rencanakan," kata Clarke.

 

2 dari 3 halaman

Mutasi Ekstremisme

Keluarga Osama bin Laden
Perbesar
Foto dan video yang dirilis dari berkas Abbottabad menunjukkan bagaimana keluarga Osama bin Laden hidup dan bersembunyi. (Dokumentasi Abbottabad)

Ekstremisme bermutasi setelah kematian Bin Laden, dengan Al Qaeda kehilangan statusnya sebagai jaringan jihadis terdepan di dunia dari kelompok Negara Islam, yang pada puncaknya menguasai sebagian besar wilayah Irak dan Suriah.

Kedua kelompok itu, meskipun memiliki kebrutalan bersama dan semangat ideologis ekstremis, tidak pernah bergabung dan malah menjadi musuh bebuyutan, khususnya bertempur di medan perang di Suriah dan di wilayah Sahel Afrika yang luas.

Tetapi Bin Laden meninggal sebelum perpecahan ini terjadi, yang berarti warisannya di antara para ekstremis Islam tidak tercemar oleh perpecahan yang mengikutinya.

"Karena dia dibunuh sebelum 2014 dan perpecahan antara IS dan AQ, dia masih dipandang baik di antara kader IS," kata Aaron Zelin, seorang peneliti yang menjalankan situs Jihadology, yang menganalisis video ekstremis dan konten lainnya.

"Dalam beberapa hal IS melihat dirinya sebagai penerus sejati cara Bin Laden," kata Zelin, berbeda dengan penggantinya, seorang Mesir dengan profil global yang jauh lebih rendah.

Seiring waktu, Bin Laden menjadi mitos, dengan sedikit militan yang masih hidup.

"Bagi banyak orang, dia adalah berita kemarin dan tidak lagi relevan dengan kekhawatiran hari ini," kata Glenn Robinson, penulis "Global Jihad: A Brief History".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓