Implan Medis Baru Dapat Mendeteksi COVID-19 Kurang dari 5 Menit

Oleh Liputan6.com pada 25 Apr 2021, 20:33 WIB
Diperbarui 25 Apr 2021, 20:33 WIB
chip implan
Perbesar
Ilustrasi: Teknologi chip implan di manusia (sumber: geekwire.com)

Liputan6.com, Jakarta - Seperti penyakit menular lainnya, cara terbaik untuk menghentikan penyebaran COVID-19 terletak pada deteksi dini virus tersebut.

Artinya, di zaman sekarang ini, kita harus mewaspadai gejala apa pun yang mungkin muncul seiring berjalannya waktu. Tapi tidak semua orang bisa mengenali gejala saat muncul sendiri. Dan seperti yang kita semua tahu, gagal melakukannya dapat menyebabkan penularan virus.

Tetapi banyak hal dapat berubah dengan implan microchip medis baru yang dikembangkan oleh Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), sebuah unit lab militer yang bekerja di bawah Departemen Pertahanan AS.

Didesain untuk ditanam di bawah kulit, microchip dapat mendeteksi COVID-19 di aliran darah dalam hitungan menit.

Melansir Marshable SE Asia, microchip itu sendiri dibawa dalam gel seperti tisu hijau. Saat ditanamkan, microchip akan dapat menampilkan reaksi kimia di dalam tubuh, yang memberi sinyal kepada 'pengguna' bahwa gejala COVID-19 akan muncul keesokan harinya.

“Kami dapat memperoleh informasi itu dalam tiga sampai lima menit,” kata pensiunan Kolonel Matt Hepburn , yang bekerja selama bertahun-tahun di DARPA.

Menurut Hepburn, microchip itu bisa digunakan dengan sangat baik pada pelaut AS, terutama setelah insiden yang melibatkan wabah COVID-19 di atas kapal USS Theodore Roosevelt, yang menunjukkan 1.271 anggota kru dinyatakan positif.

Dan dengan implan, darah terus diuji.

"Ini seperti lampu 'mesin pemeriksa'," kata Hepburn, menjelaskan lebih lanjut bahwa siapa pun yang menggunakannya akan segera mendapatkan semacam sinyal yang akan mendorong mereka untuk melakukan sendiri tes COVID-19.

"Saat Anda memotong waktu itu, saat Anda mendiagnosis dan mengobati, apa yang Anda lakukan adalah menghentikan infeksi pada jalurnya."

2 dari 3 halaman

Chip Pendeteksi COVID-19 Ini Tidak Akan Dapat Melacak Pergerakan atau Lokasi

Perusahaan tanamkan chip
Perbesar
Ilustrasi: Chip implan (Sumber: Ubergizmo)

Faktanya, perangkat microchip medis telah ada (dan digunakan) cukup lama. Kembali pada tahun 2004, misalnya, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui perangkat identifikasi frekuensi radio (RFID) yang disebut VeriChip yang memungkinkan dokter untuk melihat catatan medis pasien untuk penilaian yang cepat dan efisien.

Beberapa tahun kemudian, banyak microchip yang dapat ditanamkan telah dikembangkan untuk berbagai tujuan medis, seperti untuk pengiriman berbagai jenis obat (termasuk pengendalian kelahiran), dan bahkan microchip yang membantu memantau kesehatan jantung.

Dan berbicara tentang perkembangan baru, DARPA juga baru-baru ini menemukan filter khusus yang dapat dipasang ke mesin dialisis dan benar-benar menghilangkan COVID-19 dari darah pasien yang sakit kritis.

Diuji pada 'Pasien 16', pasangan militer dalam perawatan intensif karena COVID-19, pemulihan penuh dilakukan hanya dalam empat hari. Ini mengesankan mengingat fakta bahwa pasien berada dalam kondisi hampir mati, menderita gagal organ dan syok septik.

Filter telah menerima otorisasi penggunaan darurat dari FDA.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Infografis Kombinasi 3M Turunkan risiko Covid-19

Infografis Kombinasi 3M Turunkan Risiko Tertular Covid-19 hingga 99,9 Persen. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Kombinasi 3M Turunkan Risiko Tertular Covid-19 hingga 99,9 Persen. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓