Petani Lebanon Beramai-ramai Tanam Ganja di Tengah Krisis Ekonomi

Oleh Liputan6.com pada 23 Apr 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 23 Apr 2021, 20:40 WIB
Ladang Ganja
Perbesar
Personel kepolisian memusnahkan ladang ganja di kawasan hutan Montasik, Aceh Besar, Aceh, Rabu (6/3/2019). Tanaman ganja yang ditemukan di ladang tidak bertuan itu diperkirakan telah berusia satu hingga tiga bulan. (CHAIDEER MAHYUDDIN / AFP)

Liputan6.com, Beirut - Akhir-akhir ini Lebanon sedang dalam pergolakan krisis ekonomi yang meningkat yang diperparah oleh pandemi covid-19. Hal ini membuat nilai mata uang lokal jatuh di pasar gelap, harga bahan bakar impor, benih, pupuk dan pestisida dalam dolar meroket.

Hal ini yang memicu semakin banyak petani kecil, yang sudah dalam kesulitan sebelum krisis, memutuskan untuk menanam ganja, salah satunya petani kentang bernama Abu Ali.

"Ini bukan karena cinta ganja," kata pria 57 tahun itu kepada AFP di wilayah Baalbek timur, jantung industri ganja terlarang di Lebanon.

"Itu lebih murah daripada tanaman lain ... dan memungkinkan Anda untuk hidup dengan bermartabat."

Ketika nilai mata uang lokal jatuh di pasar gelap, harga bahan bakar impor, benih, pupuk dan pestisida dalam dolar meroket. Semakin banyak petani kecil, yang sudah dalam kesulitan sebelum krisis, memutuskan untuk menanam ganja sebagai gantinya.

"Dengan pertanian, kami selalu merugi," kata Abu Ali, yang meminta untuk menggunakan nama samaran karena masalah keamanan.

Setelah beberapa dekade diabaikan oleh negara, banyak rekan Abu Ali sekarang berhutang budi kepada bank atau lintah darat dan harus menjual tanah atau properti untuk membayar iuran.

Untuk menghindari nasib yang sama, Abu Ali pada 2019 mulai menanam ganja, atau getah ganja, yang harganya empat kali lebih murah daripada kentang atau kacang hijau. Ini juga membutuhkan lebih sedikit air dan pupuk, sementara permintaan pasar yang kuat berarti dia dapat memperoleh pendapatan yang stabil untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

"Ketika kami menanam sayuran, kami bahkan tidak bisa membeli bahan bakar untuk pemanas," kata Abu Ali.

 

 

2 dari 3 halaman

Bukan Kehidupan yang Mewah

Seorang pria diburu polisi karena menanam sekitar 40 batang ganja di daerah III Koto Aur Malintang Selatan Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat.
Perbesar
Seorang pria diburu polisi karena menanam sekitar 40 batang ganja di daerah III Koto Aur Malintang Selatan Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat. (Liputan6.com/ Humas Polres Pariaman)

Dia telah mendedikasikan lima hektar tanah untuk budidaya ganja - cukup untuk menghasilkan sekitar 100 kilogram setiap panen. Satu kilogram dijual dengan harga rata-rata dua juta pound Lebanon (Rp 2.3 juta dengan harga pasar gelap), tetapi harganya bisa mencapai Rp 100 miliar tergantung pada kualitas.

"Saya tidak menjalani kehidupan mewah, tapi ... saya bisa memberi makan dan menghidupi keluarga saya," kata Abu Ali.

Produksi hashish pernah terbatas pada beberapa desa di Baalbek, termasuk Yammouneh, tetapi wakil walikota Hussein Shreif mengatakan sekarang ini mendapatkan daya tarik di seluruh wilayah.

Ganja, di sisi lain, "lebih murah untuk diproduksi dan menghasilkan keuntungan terlepas dari berapa harganya dijual".

Lebanon adalah produsen ganja terbesar keempat di dunia setelah Maroko, Afghanistan, dan Pakistan, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam laporan tahun 2020. Setidaknya 40.000 hektar lahan ditanami ganja, kata PBB, meskipun penjualan dan konsumsinya secara resmi dilarang di Lebanon.

Setahun yang lalu parlemen memilih untuk melegalkan penanaman ganja untuk penggunaan medis, untuk meningkatkan pendapatan bagi ekonomi yang lumpuh.

Namun, pihak berwenang belum mengambil tindakan, meskipun ganja bisa meraup $ 350 juta (Rp 5 triliun) per tahun pendapatan dan hingga $ 1 miliar (Rp 14,5 Triliun) pada tahun kelima, menteri pertanian Abbas Mortada mengatakan kepada AFP.

Pemerintah masih perlu membentuk badan pengatur untuk mengawasi legalisasi dan penundaan selama berbulan-bulan dalam pembentukan kabinet baru berarti kemungkinan tidak akan terlihat dalam waktu dekat, katanya.

Mortada menjelaskan bahwa dia bekerja dengan lembaga internasional dan menyusun rencana untuk meningkatkan sektor pertanian yang telah "terabaikan selama beberapa dekade".

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓