23 April 1778: John Paul Jones Membakar Pelabuhan Whitehaven di Inggris

Oleh Liputan6.com pada 23 Apr 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 23 Apr 2021, 06:00 WIB
Lukisan oleh Richard Paton
Perbesar
source: wikipedia

Liputan6.com, Whitehaven - Tepat hari ini tahun 1778, John Paul Jones dengan 30 sukarelawan dari kapalnya, USS Ranger, melancarkan serangan mendadak di dua benteng pelabuhan di Whitehaven, Inggris.

Perahu Jones berhasil merebut benteng selatan, tetapi perahu kedua, ditugaskan untuk menyerang benteng utara, kembali ke Penjaga hutan tanpa melakukannya, mengaku telah ditakuti oleh suara aneh. Sebagai kompensasi, Jones memutuskan untuk membakar benteng selatan; api akhirnya membakar seluruh kota. Itu adalah satu-satunya serangan Amerika di pantai Inggris selama Revolusi Amerika.

Kemudian di hari yang sama, Jones melanjutkan perjalanannya dari Whitehaven, tempat ia memulai karier berlayarnya, ke wilayah asalnya di Kirkcudbright Bay, Skotlandia. Di sana dia bermaksud untuk menculik Earl Selkirk, dan kemudian menukarnya dengan para pelaut Amerika yang ditawan oleh Inggris.

Meskipun dia tidak menemukan earl di rumah, kru Jones berhasil mencuri semua peraknya, termasuk teko istrinya, yang masih berisi teh sarapannya.

Dari Skotlandia, Jones berlayar melintasi Laut Irlandia ke Carrickfergus, tempat Ranger menangkap HMS Drake setelah memberikan luka fatal kepada kapten dan letnan kapal Inggris.

Pada bulan September 1779, Jones bertempur di salah satu pertempuran paling sengit dalam sejarah angkatan laut ketika ia memimpin fregat USS Bonhomme Richard, yang dinamai Benjamin Franklin, dalam sebuah pertunangan dengan perahu perang Inggris yang memiliki 50 senjata HMS Serapis. USS Bonhomme Richard terpukul; itu mulai mengambil air dan terbakar.

Ketika kapten Inggris dari Serapis memerintahkan Jones untuk menyerah, Jones dengan terkenal menjawab, "Saya belum mulai bertarung!"

Beberapa jam kemudian, kapten Inggris dan awak Serapis mengaku kalah dan Jones mengambil alih komando kapal mereka.

Jones kemudian membuktikan dirinya sebagai salah satu komandan angkatan laut terbesar dalam sejarah; dia dikenang, bersama dengan John Barry, sebagai Bapak Angkatan Laut Amerika. Dia dimakamkan di ruang bawah tanah di Kapel Akademi Angkatan Laut AS di Annapolis, Maryland, di mana seorang penjaga kehormatan Marinir berdiri untuk menghormatinya setiap kali ruang bawah tanah itu dibuka untuk umum.

2 dari 3 halaman

Penggalian dan Pemakaman Kembali

John Paul Jones Memorial
Perbesar
source: wikipedia

Pada Juni 1792, Jones ditunjuk sebagai Konsul AS untuk merawat Dey of Algiers untuk pembebasan tawanan Amerika.

Sebelum Jones dapat memenuhi pengangkatannya, dia ditemukan tewas terbaring telungkup di tempat tidurnya di lantai tiga apartemennya di Paris, No. 19 Rue de Tournon, pada tanggal 18 Juli 1792. Dia berusia 45 tahun.

Penyebab kematiannya adalah nefritis interstisial. Sebuah prosesi kecil yang terdiri dari pelayan, teman, dan keluarga setia berjalan sejauh empat mil (6,4 km) untuk penguburan. Ia dimakamkan di Paris di Pemakaman Saint Louis, milik keluarga kerajaan Prancis.

Empat tahun kemudian, pemerintah revolusioner Prancis menjual properti itu dan pemakaman itu dilupakan.

Jones dan John Barry, dihormati atas US Postage, Navy Issue of 1937

Sarkofagus marmer dan perunggu Jones di Akademi Angkatan Laut Amerika SerikatPada tahun 1905, jenazah Jones diidentifikasi oleh Duta Besar AS untuk Prancis Jenderal Horace Porter, yang telah mencari selama enam tahun untuk melacak jenazah menggunakan salinan catatan pemakaman Jones yang salah.

Setelah kematian Jones, Pierrot Francois Simmoneau dari Prancis menyumbangkan lebih dari 460 franc untuk membuat jenazahnya menjadi mumi. Itu diawetkan dalam alkohol dan dikuburkan dalam peti mati.

"seandainya Amerika Serikat memutuskan untuk mengklaim jenazahnya, mereka mungkin lebih mudah diidentifikasi." 

Dengan bantuan peta tua Paris, tim Porter, termasuk antropolog Louis Capitan, mengidentifikasi situs bekas Pemakaman St Louis untuk Alien Protestan. Alat pemeriksa suara digunakan untuk mencari peti mati dan lima peti mati akhirnya digali. Yang ketiga, digali pada 7 April 1905, kemudian diidentifikasi oleh pemeriksaan mayat oleh Dokter Capitan dan Georges Papillault sebagai Jones. Otopsi mengkonfirmasi daftar asli penyebab kematian. Wajah itu kemudian dibandingkan dengan patung oleh Jean-Antoine Houdon. 

Tubuh Jones dibawa ke Amerika Serikat dengan kapal USS Brooklyn (CA-3), dikawal oleh tiga kapal penjelajah lainnya. Saat mendekati garis pantai Amerika, tujuh kapal perang Angkatan Laut AS bergabung dalam prosesi yang mengawal tubuh Jones kembali ke Amerika.

Pada 24 April 1906, peti mati Jones dipasang di Bancroft Hall di Akademi Angkatan Laut Amerika Serikat, Annapolis, Maryland, setelah upacara di Dahlgren Hall, dipimpin oleh Presiden Theodore Roosevelt yang memberikan pidato penghormatan kepada Jones dan mengangkatnya sebagai contoh untuk perwira Angkatan Laut.

Pada tanggal 26 Januari 1913, jenazah Kapten akhirnya dimakamkan kembali dalam sarkofagus perunggu dan marmer yang megah di Kapel Akademi Angkatan Laut di Annapolis.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓