Xi Jinping Tertarik Bangun Pusat Vaksin di Indonesia

pada 22 Apr 2021, 08:04 WIB
Diperbarui 22 Apr 2021, 08:04 WIB
Pemerintah Indonesia Dorong Wisman Tiongkok Berkunjung ke Bali dan 10 Bali Baru
Perbesar
Presiden Jokowi dan Presiden RRT Xi Jinping menggelar pertemuan untuk membahas sektor perdagangan, investasi, ekonomi digital dan pariwisata Indonesia.

Beijing - Presiden China Xi Jinping ingin mempererat kerja sama dengan Indonesia di bidang ekonomi, infrastruktur, kelautan, hingga vaksin. Ia tertarik untuk membantu pembangunan pusat vaksin di Indonesia. 

Dikutip dari ABC Australia, Kamis (22/4/2021), visi tersebut merupakan upaya bersama memerangi "perpecahan akibat vaksin". Presiden Xi Jinping menentang "nasionalisme vaksin", serta mengatakan kerja sama antara China dan Indonesia adalah salah satu yang terdepan di dunia. 

Di dalam program vaksinasi dalam negerinya, Xi mengatakan bahwa China juga memvaksinasi warga non-China, termasuk yang berasal dari Indonesia, dan berharap agar Indonesia juga akan secara aktif mendukung warga China yang tinggal di sana.

Hingga Selasa kemarin (20/4), Indonesia telah memberikan 40.039.051 dosis vaksin kepada warga dari kelompok tenaga kesehatan, petugas publik, dan lansia.

Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menunjukkan bahwa Indonesia baru berhasil mencapai 27 persen dari target vaksinasi sejumlah 181.554.465 orang yang diharapkan tercapai pertengahan tahun depan.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Prospek Kolaborasi China-Indonesia

Pertunjukan Cahaya Ratusan Drone Terangi Langit Shenzhen
Perbesar
Foto yang diabadikan pada 26 Agustus 2020 ini menampilkan pertunjukan cahaya yang digelar di Shenzhen, Provinsi Guangdong, China. Pertunjukan cahaya tersebut digelar dalam rangka memperingati 40 tahun pembentukan Zona Ekonomi Khusus Shenzhen. (Xinhua/Mao Siqian)

Menghadapi pandemi yang "tidak terduga dan telah membawa perubahan besar", Xi menekankan bahwa China telah siap untuk bergandengan tangan dengan Indonesia dalam memupuk kepercayaan melalui konsensus strategis dan penguatan koordinasi strategi antar kedua negara.

Xi mengatakan bahwa kerja sama perdagangan dan investasi antara China dan Indonesia terus berkembang meski di tengah pandemi COVID-19. 

Kedua negara tersebut, menurut Xi, tengah menuju prospek kerja sama yang luas, dengan usaha China dalam membangun sebuah negara sosialis modern sementara Indonesia sedang mengembangkan infrastruktur negara.

Ia juga mengajak Indonesia untuk meningkatkan sinergi antara pengembangan kelautan Indonesia 'Global Maritime Fulcrum' dan strategi pembangunan global China yaitu 'Belt and Road Initiative'.

Kedua negara menurut Xi perlu mengedepankan proyek infrastruktur, seperti pembangunan rel Kereta Cepat Jakarta-Bandung dan proyek koridor ekonomi komprehensif.

Selain itu, China mengajak Indonesia untuk membenahi area pertumbuhan baru seperti kerja sama dalam bidang energi dan kelautan, serta menguatkan kerja sama di bidang ekonomi digital dan area lainnya.

Xi mengatakan China menyambut produk ekspor berkualitas dari Indonesia dan mendukung perusahaan China yang ingin berinvestasi di Indonesia.

China dan Indonesia, menurutnya, harus mendorong penerapan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional dan mempromosikan perdagangan bebas di samping dari integrasi ekonomi.

3 dari 5 halaman

Apresiasi dari Jokowi

FOTO: Antrean Warga Beijing untuk Tes COVID-19 Massal
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker pelindung berbaris untuk pengujian massal COVID-19 di Beijing, China, Jumat (22/1/2021). Beijing memerintahkan pengujian COVID-19 untuk sekitar dua juta orang menyusul kasus baru. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Menanggapi pernyataan Xi, Presiden Joko Widodo mengucapkan selamat atas peringatan 100 tahun Partai Komunis China (CPC).

Jokowi mengatakan, di bawah kepemimpinan yang kuat dari CPC, China berhasil sukses di beberapa area, dan khususnya telah meraih prestasi luar biasa dalam menuntaskan kemiskinan dan mengembangkan ekonomi, yang turut berkontribusi secara positif terhadap perkembangan Indonesia dan negara lain di kawasan Asia Pasifik. 

Menekankan bahwa Indonesia dan China adalah teman dan saudara dekat, Presiden Joko Widodo mengatakan berharap dapat belajar dari pengalaman China.

Ia juga mengatakan Indonesia siap memperkuat ikatan ekonomi dan perdagangan dengan China, serta akan dengan aktif mempromosikan pembangunan rel Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

Presiden juga berterima kasih pada China karena telah memberikan bantuan berarti pada Indonesia dalam menghadapi epidemi COVID-19.

Ia berharap Indonesia dapat terus memperkuat kerja sama dengan China dalam memproduksi vaksin.

4 dari 5 halaman

Infografis Vaksin COVID-19:

Infografis Sinovac Belum Termasuk Vaksin Covid-19 Syarat Umrah. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Sinovac Belum Termasuk Vaksin Covid-19 Syarat Umrah. (Liputan6.com/Trieyasni)
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓