Kasus COVID-19 Meningkat, India Mulai Vaksinasi Seluruh Warga Usia 18 Tahun ke Atas

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 20 Apr 2021, 12:33 WIB
Diperbarui 20 Apr 2021, 12:33 WIB
FOTO: Kasus COVID-19 Meledak, New Delhi Berlakukan Lockdown
Perbesar
Ratusan buruh migran menunggu di terminal bus untuk berangkat ke desa mereka, New Delhi, India, Senin (19/4/2021). Pihak berwenang mengatakan pada hari Senin bahwa rumah sakit telah didorong hingga batasnya. (AP Photo)

Liputan6.com, New Delhi - India memperluas program vaksinasi ketika kasus infeksi COVID-19 melonjak tajam dan membuat ibu kota New Delhi ditutup.

Semua orang dewasa di atas usia 18 tahun akan disuntik vaksin COVID-19 mulai 1 Mei, kata pemerintah India pada Senin (19/4).

Namun dengan vaksin yang terbatas di banyak negara bagian, tidak jelas dari mana asalnya dosis tambahan, demikian dikutip dari laman BBC, Selasa (20/4/2021).

Pemerintah mengatakan pekan lalu bahwa mereka hanya memiliki 27 juta dosis -- atau cukup untuk sembilan hari dengan tingkat vaksinasi saat ini.

India sedang memvaksinasi petugas kesehatan, pekerja garis depan, dan orang-orang berusia di atas 45 tahun, tetapi sejumlah negara bagian - termasuk negara bagian Maharashtra yang paling parah terkena dampak, telah melaporkan pasokan vaksin yang tidak mencukupi.

Ada laporan tentang orang yang ditolak dari pusat vaksinasi di banyak daerah.

Pemasok vaksin seperti lembaga serum tidak dapat memenuhi persyaratan internasional dan juga memperingatkan kekurangan bahan baku yang mempengaruhi produksi, yang dikaitkan dengan larangan ekspor AS pada barang-barang tertentu yang diperlukan untuk membuat vaksin.

2 dari 3 halaman

Faktor Gelombang Kedua COVID-19

India Laporkan Jumlah Kasus COVID-19 Tertinggi dalam Empat Bulan
Perbesar
Buruh migran yang memakai masker sebagai antisipasi terhadap virus corona menunggu pengangkutan di terminal bus di Jammu, India(26/3/2021). Pihak berwenang di kota Mumbai mengatakan mereka akan menggelar tes virus korona acak wajib di tempat-tempat ramai. (AP Photo/Channi Anand)

Menurut para ahli, pembukaan ekonomi secara penuh setelah penguncian yang melumpuhkan tahun lalu, festival keagamaan massal, dan demonstrasi politik di negara bagian yang mengadakan pemilihan, telah memperburuk infeksi pada gelombang kedua.

Hampir satu juta umat memadati tepi Sungai Gangga di kota utara Haridwar pada Senin (12/4) untuk bergabung dalam festival Kumbh Mela atau festival kendi selama berbulan-bulan, hingga mempertaruhkan lonjakan infeksi.

"Kerumunan di sini melonjak ... polisi terus-menerus mengimbau orang-orang untuk menjaga jarak sosial," kata pejabat polisi Sanjay Gunjyal kepada Reuters di situs tersebut.

Pemilihan juga dijadwalkan di empat negara bagian besar bulan ini, dengan Perdana Menteri Narendra Modi akan melakukan perjalanan ke negara bagian timur Benggala Barat untuk mengatasi demonstrasi yang akan menarik ribuan orang. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓