The Line, Kota Futuristik Sepanjang 170 Km di Arab Saudi yang Kontroversial

Oleh Hariz Barak pada 18 Apr 2021, 19:35 WIB
Diperbarui 18 Apr 2021, 19:36 WIB
Ilustrasi bendera Arab Saudi (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Arab Saudi (AFP Photo)

Liputan6.com, Riyadh - Pada awal 2021 Putra Mahkota Arab Saudi meluncurkan konsep pengembangan perkotaan futuristik yang disebut The Line, yang pada dasarnya terdiri dari kota linear sepanjang 170 km tanpa jalan mobil dan dibangun di sekitar alam.

Selama presentasi the Line, kembali pada bulan Januari, Pangeran Mohammed Bin Salman menggambarkan kota pintar masa depan sebagai respons langsung terhadap tantangan yang berkembang seperti kemacetan manusia, polusi, lalu lintas dan infrastruktur yang ketinggalan zaman.

Menghubungkan pantai Laut Merah dengan pegunungan dan lembah atas barat laut Arab Saudi, The Line akan didukung oleh Artificial Intelligence (AI), terus belajar cara prediktif untuk membuat hidup lebih mudah bagi penduduk dan bisnis lokal.

Kota itu juga akan ditenagai oleh 100% energi bersih dan akan menampilkan sistem transportasi hyper-speed bawah tanah, bukan jalan dan mobil.

"Mengapa kita harus mengorbankan alam demi pembangunan? Mengapa tujuh juta orang meninggal setiap tahun karena polusi? Mengapa kita harus kehilangan satu juta orang setiap tahun karena kecelakaan lalu lintas? Dan mengapa kita harus menerima pemakanan bertahun-tahun hidup kita bolak-balik?" tanya Putra Mahkota selama presentasinya tentang The Line, dikutip dari Oddity Central, Minggu (18/4/2021).

"Oleh karena itu, kita perlu mengubah konsep kota konvensional menjadi kota futuristik ... Hari ini, sebagai Ketua Direksi NEOM, saya persembahkan kepada Anda LINE. Sebuah kota yang tenilai satu juta penduduk dengan panjang 170 km yang melestarikan 95 persen alam di dalam NEOM, dengan nol mobil, nol jalan dan nol emisi karbon."

Mobilitas adalah bagian besar dari pengembangan perkotaan futuristik ini, dengan rencana untuk semua layanan harian berada dalam jarak 5 menit berjalan kaki dari setiap node di telepon, dan perjalanan terpanjang dalam kota sepanjang 170 km diperkirakan akan memakan waktu tidak lebih dari 20 menit.

2 dari 3 halaman

Dikritik karena Hanya Dianggap Mimpi Ketimbang Proyek yang Efektif

Ilustrasi bendera Arab Saudi (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Arab Saudi (AFP Photo)

Hanya memikirkan kota linier yang membentang sepanjang 170 km di tengah Gurun Saudi, tanpa jalan atau mobil, tetapi sistem transportasi bawah tanah futuristik lebih cepat daripada apa pun yang saat ini tersedia terdengar lebih seperti mimpi daripada proyek yang layak, dan banyak ahli infrastruktur cenderung setuju.

Ini adalah sifat komunitas manusia untuk tumbuh dan ke luar, jadi menjaga Line linear akan membutuhkan banyak regulasi, yang akan sangat sulit untuk ditegakkan.

Kemudian ada masalah transportasi, dengan teknologi saat ini tidak mampu naik ke tuntutan The Line. Untuk mencapai salah satu ujung kota sepanjang 170 km dari yang lain dalam 20 menit akan membutuhkan kecepatan 318 mph (512 km / jam), yang jauh melampaui kecepatan tertinggi dari sistem kereta cepat saat ini.

Sistem hyper-loop mungkin suatu hari berevolusi ke titik di mana 318 mph adalah kecepatan yang dapat dicapai, tetapi tes saat ini telah menonjol pada 288 mph (463 km / jam) tanpa penumpang. Belum lagi bahwa teknologi hyper-loop setidaknya satu dekade lagi dari implementasi dunia nyata.

"Sejarah apa yang disebut megaproyek tidak cantik. Biasanya, mereka tidak cukup ternyata cara visioner asli berniat, mereka sering menjadi mangsa kondisi ekonomi atau ide-ide orang lain tentang apa yang harus terjadi, atau mereka berakhir dengan biaya yang jauh lebih dari yang diharapkan," Stephen Wheeler, seorang arsitek lanskap dan profesor desain lingkungan di University of California, Davis, mengatakan kepada Live Science.

Tidak dapat disangkal bahwa The Line adalah salah satu proyek infrastruktur yang paling menarik dan menarik yang telah dilihat dunia dalam waktu yang lama, tetapi terlepas dari presentasinya yang mencolok, menjadikannya kenyataan akan menjadi tantangan besar. Konstruksi diatur untuk mulai berlangsung pada kuartal pertama tahun ini.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓