Lembaga Kesehatan Minta Norwegia Hentikan Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca

Oleh Liputan6.com pada 16 Apr 2021, 16:35 WIB
Diperbarui 16 Apr 2021, 16:35 WIB
Vaksin
Perbesar
Ilustrasi Vaksin

Liputan6.com, Oslo - Norwegia harus berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca, kata lembaga kesehatan masyarakat negara itu.

Berdasarkan laporan Euronews, dalam file foto 8 Maret 2021, seorang petugas kesehatan menunjukkan kepada media bagaimana dia mempersiapkan dosis vaksin AstraZeneca untuk diberikan kepada pasien.

Itu terjadi sehari setelah Denmark menjadi negara pertama di Eropa yang meninggalkan jab tersebut karena terkait dengan pembekuan darah yang sangat langka.

Baik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Badan Obat Eropa mengatakan, manfaat vaksin lebih besar daripada risikonya.

"Sekarang ada lebih banyak pengetahuan tentang hubungan antara vaksin AstraZeneca dan insiden langka dan serius dari trombosit rendah, pembekuan darah dan pendarahan. Mestinya, Norwegia memilih untuk menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca," kata Geir Bukholm, direktur pengendalian infeksi di Institut Kesehatan Masyarakat Nasional Norwegia.

"Berdasarkan laporan ini, kami telah sampai pada rekomendasi agar vaksin AstraZeneca dihapus dari program vaksinasi koroner di Norwegia."

 

2 dari 3 halaman

Kasus Fatal Pembekuan Darah dan Jumlah Trombosit Rendah Akibat AstraZeneca

Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19
Perbesar
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay

Pada 11 Maret, pihak berwenang telah menangguhkan peluncuran vaksin setelah sejumlah kecil orang yang menerima suntikan dirawat di rumah sakit dengan kombinasi pembekuan darah dan jumlah trombosit yang rendah, dengan tiga kasus terbukti fatal.

Bukholm mengatakan bahwa sekarang, dengan "pengetahuan yang jauh lebih banyak" tentang hubungan antara vaksin AstraZeneca dan insiden pembekuan darah yang jarang terjadi dan trombosit yang rendah, Norwegia harus menghentikan penggunaan vaksin tersebut.

Lembaga tersebut memperkirakan bahwa menarik distribusi jab AstraZeneca kemungkinan akan menyebabkan penundaan dalam peluncuran vaksin secara keseluruhan hingga dua minggu.

Bukholm berkata bahwa tidak mudah untuk sampai pada rekomendasi itu. Namun, dia menyarankan agar dia percaya itu adalah langkah yang perlu.

Mereka yang telah menerima dosis pertama vaksin AstraZeneca diharapkan ditawari suntikan virus Corona lagi sebagai dosis kedua.

Namun, lembaga kesehatan masyarakat negara itu mengatakan akan menawarkan lebih banyak informasi tentang program spesifik dalam beberapa hari mendatang.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓