Muncul 43 Ribu Kasus Baru COVID-19 di Prancis, 5.902 Orang Kritis

Oleh Tommy Kurnia pada 15 Apr 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 15 Apr 2021, 07:30 WIB
Positif COVID-19, Presiden Prancis Akan Isolasi 7 Hari
Perbesar
Presiden Prancis Emmanuel Macron saat mendengarkan pidato Perdana Menteri Portugis Antonio Costa di Paris (16/12/2020). Presiden Prancis Emmanuel Macron dinyatakan positif COVID-19, Istana kepresidenan Elysee mengumumkan pada hari Kamis (17/12). (AP Photo/Francois Mori)

Liputan6.com, Paris - Kementerian Kesehatan Prancis mencatat 43.305 kasus baru COVID-19 pada Rabu 14 April. Jumlah kasus harian di negara itu sedang melonjak tinggi pada beberapa hari terakhir.

Menurut laporan yahoo!actualites, Kamis (15/4/2021), ada 30.868 orang yang dirawat di rumah sakit Prancis. Sebanyak 5.902 orang dalam keadaan kritis.

Menteri Kesehatan Prancis, Gabriel Attal, menyebut bahwa gelombang ketiga COVID-19 belum selesai di negaranya. Prancis sedang melaksanakan lockdown.

Daerah-daerah yang kondisinya berbahaya berada di wilayah Auvergne-Rhône-Alpes, Bourgogne-Franche-Comté dan Grand Est.

Berdasarkan data Johns Hopkins University, kasus di Prancis sempat melonjak pada 11 April lalu dengan 117 ribu kasus baru. Totalnya, ada 5,2 juta kasus COVID-19 di Prancis, dan jumlah kematian sudah nyaris 100 ribu.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 4 halaman

Vaksinasi di Prancis

FOTO: Prancis Bersiap Lockdown Menyusul Lonjakan Kasus COVID-19
Perbesar
Seorang jemaah berdoa saat stiker jaga jarak sosial terpasang di kursi setelah kebaktian Kamis Putih di Gereja Saint Pierre de Montrouge, Paris, Prancis, Kamis (1/4/2021). Prancis bersiap melakukan lockdown setelah pemerintah menemukan adanya lonjakan kasus COVID-19. (AP Photo/Francois Mori)

Vaksinasi COVID-19 masih berlanjut dan 11,6 juta orang telah mendapat sedikitnya satu suntikan. Angka itu setara 17,4 persen populasi dan 22,1 populasi lansia.

Selanjutnya, ada 4,1 juta orang yang sudah mendapat dua suntikan. Itu setara 6,1 persen populasi dan 7,8 persen populasi lansia.

Angka itu juga telah melampaui target pemerintah untuk melakukan 10 juta suntikan pertama di pertengahan April.

Prancis menggunakan vaksin Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Johnson & Johnson.

Menurut

France24

, Prancis menambah jarak pemberian vaksin dosis pertama Pfizer dan Moderna, yakni dari 28 hari menjadi 42 hari.

3 dari 4 halaman

Infografis COVID-19:

Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓