Lego Luncurkan Miniatur Rakit Probe Tenaga Surya Ulysses Milik NASA

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 15 Apr 2021, 04:03 WIB
Diperbarui 15 Apr 2021, 04:03 WIB
Probe Tenaga Surya Ulysses (Wikipedia/Public Domain)
Perbesar
Probe Tenaga Surya Ulysses (Wikipedia/Public Domain)

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan mainan Lego memiliki misi baru bekerja sama dengan NASA. Para penggemar diberikan tantangan menarik. Yaitu merakit probe tenaga surya Ulysses Badan Antariksa Eropa (ESA).

Anda bisa mendapatkannya secara gratis, jika Anda seorang pelanggan VIP.

Perusahaan mainan itu akan meluncurkan model brick NASA dan probe tenaga surya Ulysses Badan Antariksa Eropa (ESA) pada Rabu (14/4).

"Tukarkan 1.800 poin VIP sekarang untuk koleksi luar angkasa yang terinspirasi NASA ini," ujar Lego menggoda di pelangan VIP, demikian dikutip dari laman Space.com, Kamis (15/4/2021).

Set Ulysses akan diluncurkan berdasarkan lokasi penjualan melalui situs Wego.co.id pada Rabu (14/4) di sejumlah negara yang meliputi Amerika Utara, Australia, Selandia Baru, Eropa, Timur Tengah dan Afrika, menurut Lego di Twitter.

Berdasarkan foto yang dipublikasikan dari kit yang dirakit, Lego Ulysses akan menyertakan probe surya, serta Inertial Upper Stage (IUS) dan Payload Assist Module-S (PAM-S) yang dipasang pada pesawat ruang angkasa.

Awalnya mainan ini dijadwalkan untuk rilis dengan set NASA Space Shuttle Discovery yang mulai dijual pada 1 April 2021, namun Lego menunda hadiah probe Ulysses karena masalah yang tidak disebutkan.

Jika dirancang dengan skala yang sama dengan pengorbit 1:70, Ulysses harus dapat masuk ke dalam ruang muatan Discovery, menawarkan "misi" kedua untuk pengorbit setelah Teleskop Ruang Angkasa Hubble, disertakan dengan set Discovery.

 

2 dari 3 halaman

Apa itu Probe Ulysses

Ilustrasi matahari meledak pemicu kiamat (NASA)
Perbesar
Ilustrasi matahari meledak pemicu kiamat (NASA)

Probe Ulysses sebenarnya memiliki misi untuk mempelajari Matahari dari tahun 1994 hingga 2009.

Awalnya ditargetkan pada tahun 1983. Namun terjadi sejumlah penundaan, termasuk alasan hilangnya pesawat ulang-alik Challenger pada tahun 1986, mengakibatkan pesawat ruang angkasa tidak meninggalkan Bumi hingga 6 Oktober 1990.

Probe Ulysses dikerahkan dari ruang muatan pesawat ulang-alik enam jam ke dalam misi empat hari.

Dorongan yang diberikan oleh IUS dan PAM-S mempercepat Ulysses menjadi sekitar 10 mil per detik (15,4 kilometer per detik), menjadikannya objek buatan manusia tercepat yang diluncurkan dari Bumi hingga wahana New Horizons yang terikat Pluto pada Januari 2006.

Misi pertama untuk mensurvei lingkungan ruang angkasa di atas dan di bawah kutub matahari, probe Ulysses adalah proyek gabungan NASA dan ESA.

Selama pengamatannya, probe mengumpulkan data yang menunjukkan bahwa angin Matahari melemah dari waktu ke waktu, bahwa medan magnet Matahari berbalik arah setiap 11 tahun dan bahwa medan magnet Matahari di kutub lebih lemah dari yang diketahui sebelumnya.

Selama misi yang diperpanjang, Ulysses juga menemukan tiga komet dan melewati ekornya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓