Anggap Dirinya Bukan Prioritas, Presiden Filipina Rodrigo Duterte Bakal Lewatkan Vaksin COVID-19

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 14 Apr 2021, 08:00 WIB
Diperbarui 14 Apr 2021, 08:00 WIB
Presiden Rodrigo Duterte memegang vaksin COVID-19 Sinovac gelombang pertama yang tiba di negaranya, 28 Februari 2021 (AP Photo)
Perbesar
Presiden Rodrigo Duterte memegang vaksin COVID-19 Sinovac gelombang pertama yang tiba di negaranya, 28 Februari 2021 (AP Photo)

Liputan6.com, Manila - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan dia akan "melepaskan" kesempatannya untuk mendapatkan vaksin COVID-19, dengan alasan orangtua seperti dia tidak boleh diprioritaskan.

Hanya lebih dari 1 juta orang di Filipina telah menerima suntikan pertama mereka sejak awal Maret - sebagian kecil dari jumlah yang dibutuhkan untuk mencapai kekebalan kawanan di negara berpenduduk 110 juta itu.

Mengutip laman Channel News Asia, Selasa (13/4/2021), peluncuran vaksin yang lambat dan pasokan yang terbatas telah memicu kritik terhadap penanganan pemerintah terhadap pandemi karena rekor lonjakan infeksi mengancam rumah sakit di ibu kota yang terkunci dan provinsi sekitarnya.

Kampanye vaksinasi awalnya menargetkan petugas kesehatan dan tentara, tetapi sejak itu meluas hingga mencakup orang tua dan mereka yang memiliki penyakit penyerta.

Sementara banyak pemimpin dunia menerima suntikan mereka di depan umum untuk mendorong orang lain agar diinokulasi, Duterte mengatakan dia akan melewatkan kesempatan itu.

"Saya akan mengesampingkan. Siapa pun yang ingin mendapatkan slot saya, saya akan memberikan (kepada mereka)," katanya dalam pidato rekaman yang dirilis pada Senin (12/4).

"Mari kita prioritaskan mereka yang, setelah mendapat vaksin, ada kemungkinan dia akan hidup dan hidup secara produktif," kata pria 76 tahun itu, setelah absen selama dua minggu dari publik yang memicu spekulasi dia mengidap COVID-19. 

"Sebagian besar lansia tidak lagi produktif."

2 dari 3 halaman

Kontroversi Vaksinasi di Filipina

Presiden Filipina Rodrigo Duterte memegang vaksin COVID-19 Sinovac gelombang pertama yang tiba di negaranya, 28 Februari 2021 (AP Photo)
Perbesar
Presiden Filipina Rodrigo Duterte memegang vaksin COVID-19 Sinovac gelombang pertama yang tiba di negaranya, 28 Februari 2021 (AP Photo)

Vaksin telah menjadi topik yang sering dalam pidato Duterte yang sering bertele-tele. Juru bicaranya Harry Roque sebelumnya telah mundur dari komentarnya.

Di masa lalu, Duterte menyarankan dia bersedia disuntik di depan umum - setelah mengatakan dia akan mendapatkannya secara pribadi.

Pada bulan Agustus, Duterte menawarkan dirinya sebagai kelinci percobaan untuk suntikan pertama dari vaksin buatan Rusia setelah Filipina muncul sebagai pelopor untuk uji klinis di luar negeri.

Roque mengatakan kemudian Duterte tidak akan menerima inokulasi sampai regulator menjamin keamanannya.

Roque mengatakan pada hari Selasa bahwa dia berharap presiden akan berubah pikiran tentang keputusannya untuk tidak mendapatkan vaksin.

"Pasokan terbatas. Begitu pasokan masuk, mungkin saat itulah dia akan divaksinasi," kata Roque kepada wartawan.

Keraguan vaksin adalah masalah signifikan di Filipina, dengan survei baru-baru ini menunjukkan sekitar 60 persen orang tidak mau divaksinasi COVID-19.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓