11 April 1814: Akhir Kekuasaan Pertama Kaisar Prancis Napoleon Bonaparte

Oleh Hariz Barak pada 11 Apr 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 11 Apr 2021, 06:00 WIB
FOTO: Warga Prancis Peringati 200 Tahun Kematian Napoleon Bonaparte
Perbesar
Orang-orang yang mengenakan kostum era Napoleon Bonaparte berdiri di pantai dalam rangka peringatan 200 tahun kematian Napoleon Bonaparte di Saint-Helene, Golfe-Juan, Prancis, 16 Maret 2021. Napoleon berasal dari sebuah keluarga bangsawan lokal dengan nama Napoleone di Buonaparte. (Valery HACHE/AFP)

Liputan6.com, Paris - Pada 11 April 1814, Napoleon Bonaparte, kaisar Prancis dan salah satu pemimpin militer terbesar dalam sejarah, turun takhta, dan, dalam Perjanjian Fontainebleau, dibuang ke pulau Mediterania Elba.

Kaisar masa depan lahir di Ajaccio, Corsica, pada 15 Agustus 1769. Setelah menghadiri sekolah militer, ia berjuang selama Revolusi Prancis 1789 dan dengan cepat bangkit melalui jajaran militer, memimpin pasukan Prancis dalam sejumlah kampanye sukses di seluruh Eropa pada akhir 1700-an.

Pada tahun 1799, ia telah memantapkan dirinya di puncak kediktatoran militer. Pada tahun 1804, ia menjadi kaisar Prancis dan terus mengkonsolidasikan kekuasaan melalui kampanye militernya, sehingga pada tahun 1810 sebagian besar Eropa berada di bawah kekuasaannya.

Meskipun Napoleon mengembangkan reputasi sebagai haus kekuasaan dan tidak aman, ia juga dikreditkan dengan memberlakukan serangkaian reformasi politik dan sosial penting yang memiliki dampak yang berlangsung lama pada masyarakat Eropa, termasuk sistem peradilan, konstitusi, hak suara untuk semua pria dan akhir feodalisme.

Selain itu, ia mendukung pendidikan, sains, dan sastra. Napoleon's Code, yang mengkodifikasi kebebasan kunci yang diperoleh selama Revolusi Prancis, seperti toleransi beragama, tetap menjadi dasar hukum sipil Prancis.

 

2 dari 3 halaman

Napoleon Jatuh

FOTO: Warga Prancis Peringati 200 Tahun Kematian Napoleon Bonaparte
Perbesar
Orang-orang yang mengenakan kostum era Napoleon Bonaparte berjalan di pantai dalam rangka peringatan 200 tahun kematian Napoleon Bonaparte di Saint-Helene, Golfe-Juan, Prancis, 16 Maret 2021. Kaisar Napoleon Bonaparte hidup pada 15 Agustus 1769 hingga 5 Mei 1821. (Valery HACHE/AFP)

Pada tahun 1812, berpikir bahwa Rusia merencanakan aliansi dengan Inggris, Napoleon meluncurkan invasi terhadap Rusia yang akhirnya berakhir dengan pasukannya mundur dari Moskow dan sebagian besar Eropa bersatu melawannya.

Pada tahun 1814, pasukan Napoleon menyerah dan menawarkan untuk mundur demi putranya. Ketika tawaran ini ditolak, dia turun takhta dan dikirim ke Elba.

Pada Maret 1815, ia melarikan diri dari pengasingan pulaunya dan kembali ke Paris, di mana ia mendapatkan kembali pendukung dan merebut kembali gelar kaisarnya, Napoleon I, pada periode yang dikenal sebagai Seratus Hari.

Namun, pada Juni 1815, ia dikalahkan di Pertempuran Waterloo berdarah. Kekalahan Napoleon pada akhirnya menandakan berakhirnya dominasi Prancis di Eropa.

Dia turun takhta untuk kedua kalinya dan diasingkan ke pulau terpencil Saint Helena, di Samudra Atlantik selatan, di mana ia tinggal di sisa hari-harinya. Dia meninggal pada usia 52 pada 5 Mei 1821, mungkin karena kanker perut, meskipun beberapa teori berpendapat dia diracun.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓