Tutup Akses Informasi, Militer Myanmar Batasi Internet hingga Sita Antena TV Satelit

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 09 Apr 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 09 Apr 2021, 07:32 WIB
Lautan Manusia di Yangon Protes Kudeta Myanmar
Perbesar
Seorang pengunjuk rasa memegang poster dengan gambar pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi (kanan) yang ditahan dan presiden Win Myint saat demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon, Myanmar pada Sabtu (6/2/2021). Ribuan orang turun ke jalan-jalan untuk melawan kudeta. (YE AUNG THU / AFP)

Liputan6.com, Yangon - Pemadaman informasi di bawah pemerintahan militer Myanmar memburuk pada Kamis 8  April ketika layanan internet, satu-satunya cara legal bagi orang biasa untuk mengakses internet, menjadi tidak dapat diakses sesekali di beberapa jaringan.

Pihak berwenang di beberapa daerah juga mulai menyita antena parabola yang digunakan untuk mengakses siaran berita internasional, seperti dilansir Channel News Asia, Jumat (9/4/2021).

Protes terhadap kudeta militer yang terjadi sejak 1 Februari, yang menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi berlanjut pada Kamis kemarin meskipun 11 orang dibunuh oleh pasukan keamanan sehari sebelumnya.

Tidak jelas apakah gangguan internet untuk setidaknya dua penyedia layanan, MBT dan Infinite Networks, bersifat sementara. MBT mengatakan layanannya dihentikan oleh pemutusan jalur antara Yangon dan Mandalay, dua kota terbesar di negara itu. Tetapi pengguna internet di Myanmar telah mengeluh selama seminggu terakhir tentang perlambatan besar dalam layanan.

Pemerintah militer secara bertahap menghentikan layanan internet sejak kudeta. Ini awalnya memberlakukan pemblokiran media sosial yang sebagian besar tidak efektif seperti Facebook dan kemudian memutus layanan data seluler, cara paling umum untuk terhubung ke internet, tetapi hanya di malam hari. 

Ketika junta meningkatkan penggunaan kekuatan mematikan terhadap pengunjuk rasa, junta juga memberlakukan larangan total penggunaan data seluler.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Sumber Informasi Diputus

Seorang warga negara Myanmar yang tinggal di Thailand mengenakan masker wajah dengan gambar pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi selama protes di depan Kedutaan Besar Myanmar di Bangkok, Thailand, pada 4 Februari 2021.
Perbesar
Seorang warga negara Myanmar yang tinggal di Thailand mengenakan masker wajah dengan gambar pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi selama protes di depan Kedutaan Besar Myanmar di Bangkok, Thailand, pada 4 Februari 2021. (Foto: AP / Sakchai Lalit)

Setidaknya 598 pengunjuk rasa dan pengamat telah dibunuh oleh pasukan keamanan sejak pengambilalihan, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, yang memantau korban dan penangkapan.

Penggunaan televisi satelit sebagai sumber informasi juga tampaknya terancam. Di Laputta dan kota-kota lain di Delta Irrawaddy barat daya Yangon, kendaraan pemerintah setempat mengumumkan melalui pengeras suara bahwa penggunaan antena parabola satelit tidak lagi legal dan harus diserahkan ke kantor polisi. 

Polisi juga menggerebek toko yang menjual barang tersebut dan menyita mereka.

Layanan berita online Khit Thit Media dan Mizzima mengatakan tindakan serupa diambil di negara bagian Mon di tenggara negara itu. Padahal, TV satelit menawarkan akses ke sumber berita internasional tentang Myanmar.

Sejak kudeta, semua surat kabar harian non-milik negara telah berhenti terbit dan situs berita online berada di bawah tekanan berat. Lima layanan berita independen populer dicabut izin operasinya pada awal Maret dan diberitahu untuk berhenti menerbitkan dan menyiarkan di semua platform, tetapi sebagian besar menentang perintah tersebut. Agensi lain telah dituntut atas pertanggungan mereka.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Kudeta Militer di Myanmar:

Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓