Inilah yang Akan Terjadi Pada Tubuh Manusia Jika Berada di Ruang Angkasa

Oleh Liputan6.com pada 08 Apr 2021, 20:40 WIB
Diperbarui 08 Apr 2021, 20:40 WIB
Ilustrasi Luar Angkasa, Alam Semesta, Astronot, Angkasawan
Perbesar
Ilustrasi Luar Angkasa, Alam Semesta, Astronot, Angkasawan. Kredit: Comfreak from Pixabay

Liputan6.com, Jakarta - Banyak sekali cerita sci-fi mengenai ruang angkasa yang sering kita dengar. Tanpa udara dan tekanan hampir nol, tubuh manusia tidak akan bertahan lama jika tidak lindungi saat berada di angkasa luar.

Tapi apa yang sebenarnya terjadi? Apakah mata Anda meledak saat darah Anda menguap? Tidak.

Kebenarannya kurang dramatis dan jauh lebih menarik - seperti yang telah kita temukan melalui kecelakaan di ruang angkasa dan di ruang uji, dan eksperimen hewan di tahun 1960-an.

Berdasarkan Cnet, hal pertama yang Anda perhatikan adalah kurangnya udara. Anda tidak akan langsung kehilangan kesadaran; mungkin diperlukan waktu hingga 15 detik karena tubuh Anda menggunakan cadangan oksigen yang tersisa dari aliran darah Anda, dan - jika tidak menahan napas - mungkin dapat bertahan selama dua menit tanpa cedera permanen.

Jika Anda menahan napas, hilangnya tekanan eksternal akan menyebabkan gas di dalam paru-paru mengembang, yang akan memecah paru-paru dan melepaskan udara ke dalam sistem peredaran darah. Hal pertama yang harus dilakukan jika Anda tiba-tiba terlempar ke ruang hampa adalah buang napas.

Dalam kecelakaan seperti ini, Anda tidak bisa berbuat banyak. Setelah sekitar 10 detik atau lebih, kulit Anda dan jaringan di bawahnya akan mulai membengkak karena air di tubuh Anda mulai menguap tanpa adanya tekanan atmosfer. Anda tidak akan membengkak sampai meledak, karena kulit manusia cukup kuat untuk menahan pecah; dan jika Anda dibawa kembali ke tekanan atmosfer, kulit dan jaringan Anda akan kembali normal.

 

 

2 dari 3 halaman

Tidak Mempengaruhi Darah

Antariksa
Perbesar
Foto angkasa luar yang ditangkap oleh teleskop angkasa luar milik NASA, Hubble. (ESA/Hubble/NASA/RELICS)

Ini juga tidak akan mempengaruhi darah Anda, karena sistem peredaran darah dapat mengatur tekanan darah, kecuali Anda mengalami syok.

Kelembapan di lidah mungkin mulai mendidih, seperti yang dilaporkan oleh Jim LeBlanc, yang diekspos ke ruang hampa hampir di ruang uji pada tahun 1965. Pakaian LeBlanc bocor, dan dia tetap sadar selama sekitar 14 detik; sensasi terakhirnya menggelegak di lidahnya (dia dihidupkan kembali dengan selamat, karena para peneliti mulai mengatur ulang ruangan hampir segera - setelah sekitar 15 detik).

Karena Anda akan terpapar radiasi kosmik tanpa filter, akan mengalami sengatan matahari yang parah, dan mungkin juga akan terkena penyakit dekompresi.

Namun, Anda tidak akan langsung membeku, meskipun suhu sangat dingin; panas tidak meninggalkan tubuh cukup cepat untuk membeku sebelum mati lemas, karena kurangnya konveksi dan konduksi.

Jika mati di ruang angkasa, tubuh Anda tidak akan membusuk seperti biasa, karena tidak ada oksigen. Jika Anda berada di dekat sumber panas, tubuh akan menjadi mumi; jika tidak, itu akan membeku. Jika tubuh disegel dalam pakaian ruang angkasa, itu akan membusuk, tapi hanya selama oksigen bertahan.

Bagaimanapun kondisinya, tubuh Anda akan bertahan untuk waktu yang sangat, sangat lama tanpa udara untuk memfasilitasi pelapukan dan degradasi. Jenazah Anda bisa melayang di hamparan angkasa yang luas selama jutaan tahun.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓