2 April 2005: Paus Fransiskus Yohanes Paulus II Meninggal Dunia

Oleh Liputan6.com pada 02 Apr 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 02 Apr 2021, 06:00 WIB
Paus John Paul II
Perbesar
Paus John Paul II saat mengunjungi Jerman tahun 1980. (Wikimedia/Creative Commons)

Liputan6.com, Jakarta - Pada tanggal 2 April 2005, Yohanes Paulus II, paus yang paling sering bepergian dalam sejarah dan orang non-Italia pertama yang memegang posisi itu sejak abad ke-16, meninggal di rumahnya di Vatikan

Menurut situs History untuk Today in History, Pemakamannya pun dikenal sebagai pemakaman terbesar dalam sejarah.

Yohanes Paulus II lahir Karol Jozef Wojtyla di Wadowice, Polandia, pada tahun 1920. Setelah sekolah menengah, calon paus mendaftar di Universitas Jagiellonian Krakow, di mana ia belajar filsafat dan sastra dan tampil dalam kelompok teater.

Pada tanggal 4 Juli 1958, di usianya yang ke- 38, dia diangkat menjadi uskup pembantu Krakow oleh Paus Pius XII.

Dia kemudian menjadi uskup agung kota, di mana dia berbicara untuk kebebasan beragama sementara gereja memulai Konsili Vatikan Kedua, yang akan merevolusi Katolik.

Dia diangkat menjadi kardinal pada tahun 1967, menghadapi tantangan hidup dan bekerja sebagai imam Katolik di komunis Eropa Timur. Suatu kali ditanya apakah dia takut akan pembalasan dari para pemimpin komunis, dia menjawab, "Saya tidak takut pada mereka. Mereka takut padaku."

Wojtyla diam-diam dan perlahan membangun reputasi sebagai pengkhotbah yang kuat dan seorang yang memiliki kecerdasan dan karisma yang tinggi.

Namun, ketika Paus Yohanes Paulus I wafat pada tahun 1978 setelah hanya memerintah selama 34 hari, hanya sedikit yang menduga Wojtyla akan dipilih untuk menggantikannya. Tapi, setelah tujuh putaran pemungutan suara, Dewan Kardinal Suci memilih pria berusia 58 tahun itu, dan dia menjadi paus Slavia pertama dan yang termuda yang terpilih dalam 132 tahun.

Paus yang konservatif, kepausan Yohanes Paulus II ditandai oleh penentangannya yang tegas dan teguh terhadap komunisme dan perang, serta aborsi, kontrasepsi, hukuman mati, dan seks homoseksual. Dia kemudian menentang eutanasia, kloning manusia dan penelitian sel induk.

Dia bepergian secara luas sebagai paus, menggunakan delapan bahasa yang dia gunakan (Polandia, Italia, Prancis, Jerman, Inggris, Spanyol, Portugis dan Latin) dan pesona pribadinya yang terkenal, untuk terhubung dengan umat Katolik, serta banyak di luar melipat.

 

2 dari 3 halaman

Awal dari Kesehatannya yang Menurun

Patung Paus John Paul II sebelum dan sesudah diperbaiki (AP)
Perbesar
Patung Paus John Paul II sebelum dan sesudah diperbaiki (AP)

Pada 13 Mei 1981, Paus Yohanes Paulus II ditembak di Lapangan Santo Petrus oleh seorang ekstremis politik Turki, Mehmet Ali Agca. Setelah dibebaskan dari rumah sakit, paus terkenal mengunjungi calon pembunuhnya di penjara, di mana dia mulai menjalani hukuman seumur hidup, dan secara pribadi memaafkannya atas tindakannya.

Tahun berikutnya, upaya lain yang gagal dilakukan pada kehidupan paus, kali ini oleh seorang pendeta fanatik yang menentang reformasi Vatikan II.

Meskipun tidak dikonfirmasi oleh Vatikan hingga tahun 2003, banyak yang percaya Paus Yohanes Paulus II mulai menderita penyakit Parkinson pada awal 1990-an. Dia mulai mengembangkan ucapan cadel dan kesulitan berjalan, meskipun dia terus mengikuti jadwal perjalanan yang menuntut secara fisik.

Di tahun-tahun terakhirnya, dia dipaksa untuk mendelegasikan banyak tugas resminya, tetapi masih menemukan kekuatan untuk berbicara dengan umat beriman dari jendela di Vatikan. Pada Februari 2005, paus dirawat di rumah sakit karena komplikasi flu. Dia meninggal dua bulan kemudian.

Paus Yohanes Paulus II dikenang karena upayanya yang sukses untuk mengakhiri komunisme, serta untuk membangun jembatan dengan orang-orang dari agama lain, dan mengeluarkan permintaan maaf pertama Gereja Katolik atas tindakannya selama Perang Dunia II.

Ia digantikan oleh Joseph Kardinal Ratzinger, yang menjadi Paus Benediktus XVI. Paus Francis, yang menggantikan Paus Benediktus pada Maret 2013, mengkanonisasi Yohanes Paulus II pada April 2014.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓