Vaksin COVID-19 Pfizer Diklaim 100% Aman untuk Anak Usia 12 Hingga 15 Tahun

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 01 Apr 2021, 11:36 WIB
Diperbarui 01 Apr 2021, 11:36 WIB
FOTO: 6 Jenis Vaksin COVID-19 yang Ditetapkan Pemerintah Indonesia
Perbesar
Vaksin COVID-19 Pfizer Inc and BioNTech dipotret di Rumah Sakit Anak Rady, San Diego, California, Amerika Serikat, 15 Desember 2020. Vaksin COVID-19 buatan Pfizer telah mendapat otorisasi darurat di beberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Singapura, dan Meksiko. (ARIANA DREHSLER/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Pengembang vaksin COVID-19 BioNTech-Pfizer mengatakan pada Rabu (31/3) bahwa vaksin mereka menunjukkan kemanjuran 100 persen melawan virus corona pada anak usia 12 hingga 15 tahun, karena mereka mengincar persetujuan untuk remaja dapat mendapatkan suntikan sebelum tahun ajaran berikutnya.

Uji coba fase 3 yang dilakukan pada 2.260 remaja di Amerika Serikat "menunjukkan kemanjuran 100 persen dan respons antibodi yang kuat", kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

"Kami berencana untuk mengirimkan data ini ke (regulator AS) FDA sebagai amandemen yang diusulkan untuk Otorisasi Penggunaan Darurat kami dalam beberapa minggu mendatang dan ke regulator lain di seluruh dunia, dengan harapan mulai memvaksinasi kelompok usia ini sebelum dimulainya kelompok usia berikutnya. tahun ajaran," kata kepala eksekutif Pfizer Albert Bourla, seperti mengutip laman Channel News Asia, Kamis (1/4/2021). 

Kepala eksekutif perusahaan Jerman BioNTech mengatakan hasil yang menunjukkan perlindungan tinggi untuk remaja "sangat menggembirakan mengingat tren yang telah kita lihat dalam beberapa pekan terakhir terkait penyebaran varian B117 Inggris".

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Telah Digunakan di Lebih dari 65 Negara

Veteran Amerika Serikat Antusias Jalani Vaksinasi COVID-19
Perbesar
Seorang petugas medis memegang nampan dengan dosis vaksin Pfizer COVID-19 untuk para veteran Amerika Serikat, di Shelton, Washington, Kamis (4/3/2021). Veteran segala usia bisa mendapatkan vaksin di klinik Puget Sound VA. (AP Photo/Ted S. Warren)

Vaksin BioNTech-Pfizer didasarkan pada teknologi mRNA baru dan merupakan vaksin COVID-19 pertama yang disetujui di Barat akhir tahun lalu.

Baik Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menyetujui penggunaannya untuk orang yang berusia 16 tahun ke atas.

Sejak itu, telah digunakan pada jutaan orang dewasa di lebih dari 65 negara.

Sebuah studi dunia nyata yang melibatkan 1,2 juta orang di Israel menemukan bahwa 94 persen efektif.

Dengan dunia yang berebut untuk melakukan vaksinasi, BioNTech mengatakan pada Selasa (30/3) bahwa mereka berada di jalur yang tepat untuk memproduksi 2,5 miliar dosis vaksinnya tahun ini.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Diproduksi di Sejumlah Pabrik

FOTO: Jepang Mulai Vaksinasi Virus Corona COVID-19
Perbesar
Seorang pekerja medis memegang vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 di Tokyo Medical Center, Tokyo, Jepang, Rabu (17/2/2021). Jepang memulai kampanye vaksinasi COVID-19 dengan suntikan COVID-19 pertama diberikan kepada petugas kesehatan. (Behrouz Mehri/Pool Photo via AP)

Output yang lebih tinggi didorong oleh peluncuran baru-baru ini dari lokasi produksi baru di kota Marburg, Jerman, yang sekarang menjadi salah satu pabrik pembuatan vaksin mRNA terbesar di dunia, katanya.

Vaksin ini juga diproduksi di pabrik Pfizer di Belgia dan di tiga lokasi di Amerika Serikat.

BioNTech mengatakan peningkatan efisiensi dan perjanjian kerja sama baru dengan mitra luar juga telah membantu meningkatkan target vaksinnya, seperti halnya persetujuan peraturan yang memungkinkan para pemberi vaksin untuk mengekstrak enam, bukan hanya lima dosis dari satu botol BioNTech-Pfizer.

BioNTech dan Pfizer minggu lalu memulai penelitian tentang vaksin pada anak-anak, dengan kelompok pertama yang terdiri dari lima hingga 11 tahun mendapatkan vaksin.

Kelompok yang lebih muda yang terdiri dari dua hingga lima tahun diharapkan mendapatkan dosis pertama mereka minggu depan dalam penelitian yang juga akan mencakup anak-anak semuda enam bulan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓