Prancis Tuduh Inggris Lakukan Pemerasan Terkait Ekspor Vaksin COVID-19

Oleh Hariz Barak pada 27 Mar 2021, 17:06 WIB
Diperbarui 27 Mar 2021, 17:06 WIB
FOTO: 6 Jenis Vaksin COVID-19 yang Ditetapkan Pemerintah Indonesia
Perbesar
Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik dengan logo perusahaan farmasi AstraZeneca, London, Inggris, 17 November 2020. Vaksin buatan AstraZeneca yang bekerja sama dengan Universitas Oxford ini disebut 70 persen ampuh melawan COVID-19. (JUSTIN TALLIS/AFP)

Liputan6.com, Paris - Prancis telah menuduh Inggris melakukan "pemerasan" atas penanganannya terhadap ekspor vaksin COVID-19, di tengah ketegangan yang berlanjut atas rantai pasokan di Eropa.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian ditanya apakah Uni Eropa telah "ditipu" dengan mengirim jutaan dosis ke Inggris sementara peluncurannya sendiri tersendat.

"Kita perlu membangun hubungan koperasi," katanya kepada radio France Info. "Inggris telah sangat bangga dalam memvaksinasi dengan baik dengan dosis pertama kecuali mereka memiliki masalah dengan dosis kedua," katanya.

"Tapi kita tidak bisa berurusan dengan cara ini," demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (27/3/2021).

"Seseorang tidak bisa bermain dengan pemerasan," tambahnya. "Anda tidak bisa bermain seperti ini."

Menteri luar negeri tidak merinci apa yang dianggapnya sebagai pemerasan, tetapi awal pekan ini Perdana Menteri Inggris Boris Johnson memperingatkan bahwa kontrol ekspor Uni Eropa yang ketat dapat secara negatif memukul investasi di negara-negara anggota.

"Saya hanya akan dengan lembut menunjukkan kepada siapa pun yang mempertimbangkan blokade ... bahwa perusahaan dapat melihat tindakan seperti itu dan menarik kesimpulan tentang apakah masuk akal atau tidak untuk melakukan investasi di masa depan," katanya.

Le Drian bukan satu-satunya tokoh senior Prancis yang telah menyerukan kontrol yang lebih ketat pada dosis yang dikirim dari Uni Eropa.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa KTT virtual menandai "akhir kenaifan" dari blok tersebut. "Saya mendukung fakta bahwa kita harus memblokir semua ekspor selama beberapa perusahaan obat tidak menghormati komitmen mereka," katanya.

Komisioner Pasar Internal Uni Eropa Thierry Breton, sementara itu, mengeluarkan AstraZeneca karena kritik.

"AstraZeneca telah menjadi masalah," katanya. "Saya hanya mengingatkan Anda bahwa kami mengharapkan untuk memiliki 120 juta dosis ... dan akhirnya kita mendapat 30 juta. Jadi kami punya masalah dengan perusahaan ini."

Prancis telah menyerukan agar Uni Eropa menerapkan kontrol ekspor yang lebih keras.

Peluncuran vaksin COVID-19 telah dimulai dengan lamban di seluruh blok, dan Uni Eropa telah menyalahkan perusahaan farmasi - terutama AstraZeneca - karena tidak memberikan dosis yang dijanjikan. AstraZeneca telah membantah bahwa ia gagal untuk menghormati kontraknya.

Uni Eropa diperkirakan akan menerima sekitar 30 juta dosis AstraZeneca pada akhir Maret, kurang dari sepertiga dari apa yang diharapkan.

Sementara itu, penggerak vaksinasi Inggris sejauh ini lebih berhasil daripada 27 negara anggota Uni Eropa.

Pada hari Kamis, setelah KTT virtual di mana para pemimpin Uni Eropa membahas pasokan vaksin, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan blok itu adalah "wilayah yang mengekspor sebagian besar vaksin di seluruh dunia" dan mengundang negara-negara lain untuk "mencocokkan keterbukaan kami".

Dia juga mengatakan AstraZeneca harus "mengejar ketinggalan" pada pengirimannya ke Uni Eropa sebelum mengekspor dosis di tempat lain.

2 dari 3 halaman

Kondisi Pengadaan Vaksin COVID-19 di Eropa

Melihat Negara-Negara Uni Eropa Mulai Suntikan Vaksinasi COVID-19
Perbesar
Seorang penghuni Senior Centre Riehl menerima suntikan dosis vaksin COVID-19 di Senior Centre Riehl di Cologne, Jerman (27/12/2020). Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan, vaksin Pfizer-BioNTech telah dikirimkan ke semua 27 negara anggota. (Xinhua/Tang Ying)

Gelombang ketiga infeksi menyapu seluruh daratan Eropa.

Negara-negara Uni Eropa telah melihat beberapa wabah paling mematikan dari pandemi, dengan Italia mencatat lebih dari 106.000 kematian, Prancis 93.000, Jerman 75.000 dan Spanyol 73.000.

Namun angka terbaru menunjukkan hanya 12,9 dosis vaksin telah diberikan per 100 orang di UE dibandingkan dengan 44,7 di Inggris dan 37,2 di AS.

Menteri Kesehatan Prancis Olivier VĂ©ran mengatakan 400.000 orang telah divaksinasi pada hari Jumat, yang berada tepat di bawah rata-rata harian Inggris. Negara ini berharap untuk meningkatkan program vaksinasinya dalam beberapa minggu mendatang.

Juga pada hari Jumat, regulator obat-obatan Eropa menyetujui tiga pabrik untuk produksi vaksin coronavirus. Sebuah situs di Belanda dibersihkan untuk memproduksi jab Oxford-AstraZeneca, sementara pabrik Jerman diberi kesempatan untuk membuat dosis Pfizer / BioNTech.

Sebuah situs manufaktur untuk jab Moderna di Swiss juga disetujui.

Berbicara awal pekan ini, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan varian Inggris telah menjadi strain dominan yang beredar di Jerman dan berjumlah "pandemi baru".

"Situasinya serius," katanya. "Jumlah kasus meningkat secara eksponensial dan tempat tidur perawatan intensif mengisi lagi."

Penguncian telah diberlakukan kembali atau diperpanjang di negara-negara seperti Belgia atau Belanda tetapi ada kekhawatiran khusus atas negara-negara Uni Eropa timur.

Polandia akan menutup pembibitan, pra-sekolah dan penata rambut selama dua minggu dari Sabtu setelah kasus virus corona melonjak.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓