28-3-1939: Berakhirnya Perang Saudara Spanyol yang Berdarah

Oleh Hariz Barak pada 28 Mar 2021, 06:02 WIB
Diperbarui 28 Mar 2021, 06:02 WIB
Pantai di Valencia Dipenuhi Ribuan Bendera Spanyol
Perbesar
Ribuan bendera Spanyol yang mewakili korban COVID-19 di negara itu dipasang di pantai Patacona, Valencia, Minggu (4/10/2020). Virus corona di Spanyol sejauh ini telah merenggut lebih dari 32.000 nyawa dan 790.000 kasus terkonfirmasi dengan tingkat infeksi tertinggi di Uni Eropa. (Jose Jordan/AFP)

Liputan6.com, Madrid - Hari ini, 83 tahun yang lalu, milisi Republican defenders of Madrid mengibarkan bendera di atas kota menyusul keberhasilan mereka merebut kembali ibu kota Spanyol dan secara efektif mengakhiri perang saudara yang berdarah.

Pada tahun 1931, Raja Spanyol Alfonso XIII menyetujui pemilihan umum untuk memutuskan pemerintahan Spanyol, dan para pemilih sangat ingin untuk menghapuskan monarki dan mendukung didirikannya republik liberal.

Alfonso kemudian pergi ke pengasingan, dan Republik Kedua Spanyol, awalnya didominasi oleh liberal kelas menengah dan sosialis moderat, diproklamasikan.

Selama lima tahun pertama Republik, buruh terorganisir dan radikal kiri memaksa reformasi liberal yang meluas, dan wilayah separatis Spanyol di Catalonia dan provinsi Basque mencapai otonomi.

Aristokrasi, gereja, dan kelompok militer terus menggunakan kekerasan dalam penentangan mereka terhadap Republik Kedua.

Pada Juli 1936, Jenderal Francisco Franco memimpin pemberontakan tentara sayap kanan di Maroko, yang mendorong pembagian Spanyol menjadi dua kelompok kunci: Nasionalis dan Republik.

Pasukan Nasionalis Franco dengan cepat melibas sebagian besar wilayah yang dikuasai Partai Republik di Spanyol tengah dan utara, dan Catalonia menjadi kubu kunci Partai Republik.

Selama 1937, Franco menyatukan pasukan Nasionalis di bawah komando Falange, partai fasis Spanyol, sementara Partai Republik jatuh di bawah kependukan komunis.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Disokong Asing

Penemuan Kuburan 2 Tahanan dalam Perang Saudara Spanyol
Perbesar
Arkeolog memeriksa kuburan yang diyakini berisi dua tahanan republik yang tewas selama Perang Saudara Spanyol di desa kecil Leranoz, Pyrenees, sekitar 30 km (21,78 mil) dari Pamplona, Spanyol utara, Selasa (22/5). (AP Photo/Alvaro Barrientos)

Jerman dan Italia membantu Franco dengan banyak pesawat, tank, dan senjata, sementara Uni Soviet membantu pihak Republik.

Selain itu, sejumlah kecil komunis dan radikal lainnya dari Prancis, Soviet, Amerika, dan di tempat lain membentuk Brigade Internasional untuk membantu tujuan Republik. Kontribusi paling signifikan dari unit-unit asing ini adalah keberhasilan pertahanan Madrid sampai akhir perang.

Pada Juni 1938, Kaum Nasionalis melaju ke Laut Mediterania dan memotong wilayah Republik menjadi dua. Kemudian pada tahun itu, Franco memasang serangan besar terhadap Catalonia.

Pada Januari 1939, ibukotanya, Barcelona, ditangkap, dan segera setelah sisa Catalonia jatuh. Dengan partai Republik menyebabkan semua tetapi hilang, para pemimpinnya berusaha untuk menegosiasikan perdamaian, tetapi Franco menolak.

Pada 28 Maret 1939, Nasionalis yang menang memasuki Madrid dalam kemenangan, dan Perang Saudara Spanyol berakhir. Hingga satu juta nyawa melayang dalam konflik yang paling menghancurkan dalam sejarah Spanyol.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓