Menhan AS Lloyd Austin Mendadak Kunjungi Afghanistan, Bahas Apa?

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 22 Mar 2021, 13:03 WIB
Diperbarui 22 Mar 2021, 13:03 WIB
Joe Biden tunjuk Lloyd Austin sebagai menteri pertahanan (menhan) AS. Ia adalah jenderal kulit hitam pertama yang akan memimpin Pentagon.
Perbesar
Joe Biden tunjuk Lloyd Austin sebagai menteri pertahanan (menhan) AS. Ia adalah jenderal kulit hitam pertama yang akan memimpin Pentagon. Dok: AP Photo/Pablo Martinez Monsivais

Liputan6.com, Kabul - Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin melakukan kunjungan mendadak ke Afghanistan, beberapa minggu sebelum rencana penarikan semua pasukan AS yang tersisa. Setelah bertemu dengan Presiden Ashraf Ghani di Kabul, dia menyerukan penghentian perang secara bertanggung jawab tetapi tidak mengatakan apakah batas waktu akan dipenuhi.

Dikutip dari laman BBC, Senin (22/3/2021), Austin menyatakan, fokusnya harus pada pengurangan tingkat kekerasan yang tinggi untuk memungkinkan penyelesaian konflik yang dirundingkan. Penarikan pasukan itu disetujui oleh Taliban dan pemerintahan Trump 2020.

Tetapi ada pertanyaan mengenai apakah para pemberontak telah menepati janji mereka untuk bernegosiasi dengan pemerintah Afghanistan. Presiden baru AS Joe Biden mengatakan, tenggat waktu 1 Mei akan sulit dipenuhi, yang memicu peringatan "konsekuensi" dari Taliban.

Austin adalah anggota pertama dari kabinet Joe Biden yang mengunjungi Afghanistan. Dia terbang ke Kabul pada Minggu 21 Maret di akhir perjalanan singkatnya di Asia.

Berbicara kepada wartawan, Austin tidak akan mengatakan apakah Taliban telah memenuhi kewajiban mereka berdasarkan kesepakatan baru-baru ini.

"Jelas terlihat bahwa tingkat kekerasan masih cukup tinggi di negara ini," ujarnya, dikutip New York Times.

"Kami benar-benar ingin melihat kekerasan diturunkan, dan saya pikir jika itu benar-benar turun, kita dapat mulai mengatur kondisi untuk beberapa pekerjaan diplomatik yang benar-benar bermanfaat."

Ada kekhawatiran jika militer asing mundur sebelum kesepakatan jangka panjang tercapai, Taliban mungkin akan kembali berkuasa.

AS mengatakan, masih memiliki sekitar 2.500 tentara di Afghanistan.

 

2 dari 3 halaman

Apa kesepakatan AS-Taliban?

FOTO: Melihat Situs Patung Buddha Raksasa yang Dihancurkan Taliban
Perbesar
Anak-anak berjalan melalui jalan yang tertutup salju setelah turun salju dekat situs patung Buddha raksasa yang dihancurkan oleh Taliban pada 2001 di Provinsi Bamiyan, Afghanistan, 8 Januari 2021. Dahulu, daerah patung ini berdiri juga menjadi rumah untuk biara. (WAKIL KOHSAR/AFP)

Pemerintahan Trump menjadikan penarikan pasukan dari Afghanistan sebagai prioritas.

Kesepakatan yang ditandatangani pada Februari 2020 mengatakan bahwa AS dan sekutu NATO-nya akan menarik semua pasukan dalam 14 bulan jika Taliban menepati janjinya, termasuk tidak mengizinkan al-Qaeda atau militan lain untuk beroperasi di wilayah yang dikuasainya, dan melanjutkan pembicaraan perdamaian nasional.

Meskipun Taliban sebuah gerakan Islam garis keras, menghentikan serangan terhadap pasukan internasional sebagai bagian dari perjanjian bersejarah, kelompok itu terus memerangi pemerintah Afghanistan.

Sebagai syarat untuk memulai negosiasi dengan pemerintah Afghanistan, Taliban juga menuntut agar ribuan anak buah mereka dibebaskan sebagai ganti tahanan.

Pembicaraan langsung kemudian dimulai di Doha pada September 2020, tetapi terobosan masih belum tercapai.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓