Pangkalan UFO dan Nazi, 5 Teori Konspirasi Tentang Antarktika yang Menggemparkan

Oleh Liputan6.com pada 17 Mar 2021, 20:10 WIB
Diperbarui 17 Mar 2021, 20:10 WIB
Antarktika
Perbesar
Antarktika mengalami satu hari terpanas yang pernah tercatat bulan ini dengan mencapai ketinggian suhu 69,35 derajat Fahrenheit. (Liputan6/AP)

Liputan6.com, Jakarta Selain dikelilingi es, Benua Antarktika juga dipenuhi berbagai teori konspirasi. Antarktika merupakan benua yang paling terpencil dan paling sedikit dipahami di Bumi.

Benua itu sangat tidak mungkin untuk ditinggali tanpa peralatan khusus, bangunan, dan dukungan dari manusia di benua yang lebih layak huni. 

Kondisi tersebut menjadikan Antarktika objek yang tepat untuk dijadikan teori konspirasi.

Mulai dari alien hingga UFO, pangkalan rahasia pemerintah, dan bahkan beberapa piramida aneh, berikut 5 teori konspirasi Antartika yang dirangkum dari listverse.com, Rabu (17/3/2021).

2 dari 7 halaman

1. Piramida di Antarktika

Es di Benua Antartika
Perbesar
Es di Benua Antarktika (liputan6/pixabay)

Pada 2016, internet menjadi heboh setelah tiga piramida ditemukan di Antarktika. Piramida berukuran lebih dari 1.220 meter, membuatnya sekitar 10 kali tinggi Piramida Agung Giza yang terkenal di Mesir.

Ini aneh karena tidak ada catatan bahwa ada peradaban kuno di Antarktika. Selain itu, konstruksi masif seperti itu akan membutuhkan sumber daya dan tenaga kerja yang luar biasa untuk menyelesaikannya.

Namun, para ahli teori konspirasi melompat ke atas, mengklaim bahwa piramida dibangun oleh beberapa peradaban kuno yang belum ditemukan yang hidup di Antarktika 100.000 juta tahun yang lalu. Mereka mengatakan bahwa Antarktika berada di ekuator pada saat itu, jadi kondisi kehidupan lebih dapat ditoleransi. Mereka juga menambahkan bahwa pemerintah menyembunyikan informasi dan bahkan memblokir gambar piramida di Google Earth.

Para ilmuwan pun membantah bahwa piramida yang diduga adalah gunung tanduk atau nunatak. Tanduk terbentuk setelah erosi menyapu sisi gunung, membuatnya tampak seperti piramida. Nunatak adalah kategori gunung yang begitu tinggi hingga menjulang di atas lapisan es yang menutupi Antarktika.

3 dari 7 halaman

2. Pangkalan Rahasia Nazi

Adolf Hitler memberikan salam Nazi (AFP Photo)
Perbesar
Adolf Hitler memberikan salam Nazi (AFP Photo)

Ada teori konspirasi bahwa Nazi memiliki pangkalan rahasia di Antarktika. Ide ini dimulai setelah teori konspirasi menemukan bahwa Nazi telah meluncurkan ekspedisi ke Antarktika pada 1938 yang diduga terdiri dari beberapa kapal militer dan ilmiah.

Saat berada di sana, Nazi diduga menemukan beberapa gua dan sungai bawah tanah dan kemudian mengubah gua terbesar menjadi kota rahasia tempat mereka tinggal bersama Illuminati.

Beberapa ahli teori konspirasi berspekulasi bahwa Hitler melarikan diri ke pangkalan rahasia ini setelah kalah perang. Orang-orang juga mengklaim bahwa Nazi entah bagaimana berhasil menggunakan teknologi alien di pangkalan rahasia dan memanfaatkan ini untuk membuat senjata yang mereka uji di gua-gua yang lebih kecil.

Sebenarnya, Nazi tidak memiliki pangkalan rahasia di Antarktika. Tidak ada bukti bahwa mereka membuat senjata dengan teknologi alien atau menguji senjata apa pun di Antarktika. Selain itu, Nazi hanya mengirim satu kapal ke wilayah tersebut sekitar tahun 1938 untuk mencari tempat perburuan paus baru. Mereka meninggalkan ekspedisi setelah Perang Dunia II meletus.

4 dari 7 halaman

3. Kota Atlantis yang Hilang

5 Fakta Unik Kota Atlantis, Banyak Asumsi yang Bermunculan
Perbesar
Fakta Unik Kota Atlantis. (Sumber: Instagram.com/ brainberries)

Beberapa ahli teori konspirasi mengklaim bahwa Atlantis yang legendaris berada di bawah Antarktika.

Menariknya, ide tersebut dimulai pada 1950-an setelah Professor Charles Hapgood, seorang sejarawan, menyatakan bahwa Antarktika adalah rumah bagi peradaban kuno yang belum ditemukan. Keyakinan Hapgood bergantung pada teori bahwa Antarktika tidak tertutup es 11.600 tahun yang lalu.

Teori konspirasi mengklaim bahwa Hapgood benar. Namun, mereka menambahkan bahwa peradaban tersebut sebenarnya adalah Atlantis, yang masih tertutup es hingga saat ini.

Pada tahun 1995, Graham Hancock menegaskan dalam studinya, Fingerprints of the Gods, bahwa orang-orang Atlantis telah bermigrasi dari Antarktika untuk menemukan kerajaan Aztec, Maya, dan Mesir.

5 dari 7 halaman

4. Pangkalan UFO

Garis putih di Bumi. (Google Earth/ Secure Team)10)
Perbesar
Garis putih di Bumi. (Google Earth/ Secure Team)10)

Pada Maret 2018, saluran YouTube teori pro-konspirasi mengklaim bahwa Google mengetahui beberapa rahasia tentang Antarktika. Dan sepertinya Google sedang berusaha semaksimal mungkin untuk menyembunyikan informasi itu.

Namun, seorang karyawan Google yang memberontak mencoba mengungkap konspirasi tersebut kepada masyarakat.

Presenter saluran YouTube mengatakan bahwa tanda silang merah muncul setiap kali dia mengarahkan kursor ke suatu lokasi di Antarktika — tetapi hanya jika dia telah mengaktifkan fitur cuaca di Google Earth.

Ahli teori konspirasi percaya bahwa ini terjadi karena karyawan Google yang tidak dikenal ingin kami melihat apa pun yang tersembunyi di sana. Presenter menyarankan bahwa itu bisa jadi pangkalan UFO, harta karun rahasia, atau kesalahan di Google Earth.

6 dari 7 halaman

5. Antarktika Tidak Ada

Es yang berubah warna menjadi hijau di Laut Ross, Antartika
Perbesar
Es yang berubah warna menjadi hijau di Laut Ross, Antartika (NASA Earth Observatory)

Ada teori konspirasi aneh yang mengatakan bahwa seluruh Antarktika dan Kutub Selatan tidak ada. Keyakinan ini paling umum di antara penganut bumi datar yang mengklaim bahwa planet kita datar. Penganut Bumi datar percaya bahwa Kutub Utara berada di pusat dunia sedangkan Kutub Selatan mengelilingi Bumi.

Menurut penganut bumi datar, Antarktika sebenarnya adalah tembok tebal setinggi sekitar 30 hingga 60 meter (100 hingga 200 kaki) yang mengelilingi planet kita. Dinding menghentikan segala sesuatu agar tidak jatuh ke tepi bumi.

Mereka mengatakan bahwa kita tidak dapat memastikan keberadaan tembok itu karena pemerintah dunia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki zona larangan terbang dan larangan berlayar yang ketat di sekitar Antarktika.

Ahli teori konspirasi percaya bahwa Kapten Cook Inggris adalah salah satu dari sedikit manusia yang pernah melihat tembok selain dari agen pemerintah.

Konon, Kapten Cook melaporkan melihat tembok besar itu selama tiga pelayaran yang dia lakukan ke Antarktika. Tembok menutupi seluruh garis pantai, dan dia tidak bisa mendarat di mana pun karena terlalu tinggi untuk didaki.

 

 

Reporter: Lianna Leticia

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓