Belanda Ikut Tangguhkan Sementara Penggunaan Vaksin COVID-19 AstraZeneca

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 15 Mar 2021, 12:31 WIB
Diperbarui 15 Mar 2021, 12:31 WIB
FOTO: 6 Jenis Vaksin COVID-19 yang Ditetapkan Pemerintah Indonesia
Perbesar
Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik dengan logo perusahaan farmasi AstraZeneca, London, Inggris, 17 November 2020. Vaksin buatan AstraZeneca yang bekerja sama dengan Universitas Oxford ini disebut 70 persen ampuh melawan COVID-19. (JUSTIN TALLIS/AFP)

Liputan6.com, Amsterdam - Belanda telah menjadi negara terbaru yang menangguhkan penggunaan vaksin virus Corona COVID-19 produksi Oxford-AstraZeneca karena kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping.

Dikutip dari laman BBC, Senin (15/3/2021) otoritas Belanda mengatakan langkah tersebut akan berlangsung setidaknya hingga 29 Maret sebagai tindakan pencegahan.

Irlandia sebelumnya membuat keputusan serupa atas laporan peristiwa pembekuan darah pada orang dewasa di Norwegia.

Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada hubungan antara jab dan peningkatan risiko pembentukan gumpalan.

Badan Obat Eropa (European Medicines Agency / EMA) - yang saat ini sedang melakukan peninjauan terhadap insiden penggumpalan darah - mengatakan bahwa manfaat dari vaksin tersebut melebihi risikonya.

Selain Belanda, ada pula Denmark, Norwegia, Bulgaria, Islandia, dan Thailand yang telah menghentikan penggunaan vaksin COVID-19 AstraZeneca.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tindakan apa yang diambil pemerintah Belanda?

Begini Penampakan Kota Amsterdam Saat Jam Malam COVID-19
Perbesar
Polisi mengontrol sertifikasi keluar pada orang yang lewat saat jam malam dimulai di Haarlem, Belanda (23/1/2021). Belanda memasuki fase terberat dari pembatasan anti-virus Corona hingga saat ini. (AFP/ANP/Koen van Weel)

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Belanda mengatakan mereka bertindak untuk berjaga-jaga menyusul laporan dari Denmark dan Norwegia tentang kemungkinan efek samping yang serius.

"Kami tidak bisa membiarkan keraguan tentang vaksin itu," kata Menteri Kesehatan Belanda Hugo de Jonge.

"Kita harus memastikan semuanya benar, jadi bijaksana untuk berhenti sejenak sekarang."

Keputusan Minggu (14/3) sekarang akan menyebabkan penundaan program vaksinasi Belanda.

Pihak berwenang telah memesan 12 juta dosis AstraZeneca di muka, dengan hampir 300.000 suntikan dijadwalkan dalam dua minggu ke depan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Apa yang dikatakan AstraZeneca?

Potret Kerusuhan Tolak Jam Malam di Belanda
Perbesar
Pusat pengujian COVID-19 terlihat setelah dibakar pengunjuk rasa di Urk, 80 kilometer (50 mil) timur laut Amsterdam, Sabtu (23/1/2021). Para pengunjuk rasa menentang penguncian (lockdown) di negara itu. Mereka juga menetang aturan baru soal jam malam. (Pro News via AP)

Dalam sebuah pernyataan, AstraZeneca mengatakan tidak ada bukti peningkatan risiko pembekuan darah akibat vaksin tersebut.

Dikatakan bahwa di seluruh Uni Eropa dan Inggris telah terjadi 15 peristiwa trombosis vena dalam (DVT) dan 22 peristiwa emboli paru dilaporkan di antara mereka yang divaksinasi.

"Sekitar 17 juta orang di UE dan Inggris sekarang telah menerima vaksin kami, dan jumlah kasus pembekuan darah yang dilaporkan dalam kelompok ini lebih rendah daripada ratusan kasus yang diperkirakan terjadi pada populasi umum," kata Ann Taylor, kepala petugas medis perusahaan.

"Sifat pandemi telah menyebabkan peningkatan perhatian dalam kasus individu dan kami melampaui praktik standar pemantauan keamanan obat-obatan berlisensi dalam melaporkan setiap kejadian efek vaksin untuk memastikan keamanan publik."

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Simak video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓