Uji Roket Long March-9 China Masuk Tahap Akhir, Bisa Bawa Muatan hingga 100 Ton ke Bulan

Oleh Liputan6.com pada 05 Mar 2021, 12:02 WIB
Diperbarui 05 Mar 2021, 12:02 WIB
Warga China Ramai-Ramai Saksikan Peluncuran Perdana Roket Long March-8
Perbesar
Roket pengangkut dengan daya angkut medium baru milik China, Long March-8, lepas landas dari Situs Peluncuran Wahana Antariksa Wenchang di Provinsi Hainan, China selatan (22/12/2020). (Xinhua/Pu Xiaoxu)

Liputan6.com, Jakarta - China tengah melakukan uji kelayakan tahap akhir terhadap roket generasi barunya yang bernama Long March-9. Roket setinggi 93 meter ini akan mampu membawa muatan hingga 100 ton ke Bulan.

Rencananya, China akan meluncurkan Roket Long March-9 pertama kali pada 2030.

Diumumkan pada 2018, Long March-9 akan memainkan peran kunci dalam ambisi luar angkasa jangka panjang China. Jika semua berjalan sesuai rencana, muatan pertamanya kemungkinan besar adalah misi pengembalian sampel Mars, dan akan mendukung ambisi China ke Bulan juga.

Penggunaan lain Long March-9 yang diusulkan adalah untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang eksperimental, meskipun rencana untuk proyek itu masih sangat tentatif.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Saksikan Video Berikut Ini:


Long March-9 Diharapkan Melampaui Kendaraan CNSA Sebelumnya

FOTO: Wahana Antariksa China Chang'e-5 Bawa Sampel dari Bulan
Perbesar
Foto simulasi berikut menunjukkan wahana antariksa Chang'e-5 meluncur dari permukaan Bulan. Ini merupakan wahana antariksa pertama milik China yang lepas landas dari objek luar angkasa. (Xinhua/CNSA)

Long March-9 adalah jawaban China National Space Administration’s (CNSA) untuk Sistem Space Launch System (SLS) NASA, setidaknya dalam hal kemampuan muatan, tetapi mungkin tidak digunakan untuk misi Bulan dengan cara yang sama seperti SLS.

Sebaliknya, Long March-9 akan mengirimkan infrastruktur dan pasokan, sementara manusia akan mengendarai kendaraan yang berbeda, yang saat ini hanya dikenal sebagai 'Roket 921.'

Namun kedua kendaraan ini masih memiliki pertanyaan mengenai disetujui dan dikembangkan secara paralel, juga tidak jelas apakah Long March-9 akan dapat digunakan kembali. Jika tidak, itu dapat menghambat umur panjang roket, karena CNSA berharap semua kendaraan peluncurannya dapat digunakan kembali pada 2035.

Upaya pertama CNSA pada tahap pertama yang dapat digunakan kembali adalah Long March-8, yang diluncurkan untuk pertama kalinya pada Desember lalu (dalam bentuk yang dapat dibuang).

Menurut Luan Enjie, mantan kepala Administrasi Antariksa Nasional China, pihaknya akan memasuki tahap pengembangan berikutnya, di mana perangkat keras akan diproduksi dan diuji. "Kami sedang bekerja untuk memulai pekerjaan penelitian kendaraan peluncur angkat berat dalam 14th Five Year Plan (2021-25)," katanya.

Setelah selesai, Long March-9 akan melampaui kemampuan kendaraan CNSA saat ini.

Tahap pertamanya akan dibantu oleh empat pendorong samping besar, yang memungkinkan roket membawa muatan 150 ton ke orbit rendah bumi (enam kali lebih banyak dari roket Long March-5 saat ini).


Usaha Keras China dalam Menciptakan Long March-9

Persiapan Peluncuran Roket Long March-5 Milik China
Perbesar
Roket Long March-5 Y5 di Situs Peluncuran Wahana Antariksa Wenchang di Provinsi Hainan, China selatan (17/11/2020). Roket Long March-5 kelima akan digunakan untuk meluncurkan wahana penjelajah Bulan Chang'e-5 milik China. (Xinhua/Guo Cheng)

China telah berusaha keras dalam beberapa tahun terakhir untuk menjadi pesaing dalam eksplorasi ruang angkasa.

Karena perbedaan politik, hampir tidak ada kolaborasi antara Amerika Serikat dan China di luar angkasa pada abad kedua puluh satu.

Tetapi CNSA telah membuat kemajuan dengan sendirinya, menjadi negara ketiga (setelah Uni Soviet dan Amerika Serikat) yang secara mandiri mengirim manusia ke luar angkasa pada tahun 2003.

Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah meningkatkan program robotiknya juga, menyelesaikan yang pertama.

Sampel bulan kembali dalam lebih dari 40 tahun pada tahun 2020, dan berhasil mendaratkan dua penjelajah bulan.

Salah satu penjelajah, Chang'e 4, adalah pesawat ruang angkasa pertama yang mendarat lembut di sisi jauh bulan, dan masih beroperasi.

CNSA juga meluncurkan misi robotik ke Mars tahun lalu, bernama Tianwen-1, yang tiba di orbit Mars pada Februari.

Tianwen-1 membawa penjelajah yang akan mencoba bergabung dengan penjelajah Perseverance NASA di permukaan Mars pada bulan Mei atau Juni tahun ini.

Upaya besar CNSA berikutnya antara sekarang dan penerbangan pertama Long March-9 pada tahun 2030 adalah membangun stasiun ruang angkasa modular di orbit bumi yang rendah.

Modul pertama akan diluncurkan musim semi ini dan stasiun tersebut akan memberi CNSA pengalaman dalam penerbangan luar angkasa jangka panjang.

Memungkinkan juga misi awak di masa depan ke bulan setelah roket Long March-9 (dan roket 921) siap untuk terbang.

 

Reporter: Veronica Gita


INFOGRAFIS: Timeline Vaksinasi COVID-19 di Indonesia

INFOGRAFIS: Timeline Vaksinasi COVID-19 di Indonesia (Liputan6.com / Triyasni)
Perbesar
INFOGRAFIS: Timeline Vaksinasi COVID-19 di Indonesia (Liputan6.com / Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya