Italia Blokir Pengiriman Vaksin COVID-19 Astrazeneca ke Australia

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 05 Mar 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 05 Mar 2021, 08:52 WIB
FOTO: 6 Jenis Vaksin COVID-19 yang Ditetapkan Pemerintah Indonesia
Perbesar
Gambar ilustrasi menunjukkan botol berstiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik dengan logo perusahaan farmasi AstraZeneca, London, Inggris, 17 November 2020. Vaksin buatan AstraZeneca yang bekerja sama dengan Universitas Oxford ini disebut 70 persen ampuh melawan COVID-19. (JUSTIN TALLIS/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Italia telah memblokir ekspor pengiriman vaksin Oxford-AstraZeneca ke Australia.

Keputusan tersebut memengaruhi 250.000 dosis vaksin yang diproduksi di fasilitas AstraZeneca di Italia.

Melansir BBC, Jumat (5/3/2021), Italia adalah negara UE pertama yang menggunakan peraturan baru blok yang memungkinkan ekspor dihentikan jika perusahaan penyedia vaksin gagal memenuhi kewajibannya kepada UE.

Australia mengatakan kehilangan "satu pengiriman" tidak akan berdampak buruk pada peluncurannya. Langkah tersebut telah didukung oleh Komisi Eropa, menurut sebuah laporan.

AstraZeneca berada di jalur yang tepat untuk menyediakan hanya 40% dari pasokan yang disepakati kepada negara-negara anggota dalam tiga bulan pertama tahun ini. Ia telah mengutip masalah produksi untuk kekurangannya. 

Pada bulan Januari, Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte menggambarkan penundaan pasokan vaksin oleh AstraZeneca dan Pfizer sebagai "tidak dapat diterima" dan menuduh perusahaan tersebut melanggar kontrak mereka.

UE telah banyak dikritik karena lambatnya program vaksinasi. Di bawah skema vaksin UE, yang dibentuk pada Juni tahun lalu, blok tersebut telah merundingkan pembelian vaksin atas nama negara anggota.

 

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Blokir Pengiriman

Thailand Mulai Vaksinasi Covid-19 Sinovac
Perbesar
Seorang petugas kesehatan disuntik vaksin COVID-19 CoronaVac dari Sinovac, di Institut Penyakit Menular Bamrasnaradura di Bangkok, Minggu (28/2/2021). Pekan ini, Thailand menerima 200.000 dosis pertama vaksin Sinovac dari China dan 117.00 dosis impor vaksin AstraZeneca. (Lillian SUWANRUMPHA/AFP)

Pemerintah Italia mendekati Komisi Eropa minggu lalu untuk mengatakan bahwa itu adalah niatnya untuk memblokir pengiriman tersebut. 

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, Kementerian Luar Negeri menjelaskan langkah tersebut, dengan mengatakan telah menerima permintaan otorisasi pada 24 Februari. Dikatakan bahwa permintaan sebelumnya telah diberi lampu hijau karena mereka memasukkan sejumlah sampel untuk penelitian ilmiah, tetapi yang terbaru--yang jauh lebih besar, lebih dari 250.000 dosis--ditolak.

Ini menjelaskan langkah tersebut dengan mengatakan bahwa Australia tidak termasuk dalam daftar negara "rentan", bahwa ada kekurangan vaksin permanen di UE dan Italia, dan bahwa jumlah dosisnya tinggi dibandingkan dengan jumlah yang diberikan ke Italia dan Uni Eropa secara keseluruhan.

Di sisi lain, Australia mengatakan telah menerima pengiriman 300.000 dosis dan berencana memulai produksi lokal bulan depan.

"Produksi dalam negeri dimulai dengan 1 juta [dosis] per minggu pengiriman mulai akhir Maret dan berada di jalur yang tepat," kata Menteri Kesehatan Greg Hunt.

"Pengiriman [Italia] ini tidak diperhitungkan dalam rencana distribusi kami untuk beberapa minggu mendatang."

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓