Inggris Bakal Percepat Produksi Vaksin COVID-19 untuk Virus Corona Varian Baru

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 05 Mar 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 05 Mar 2021, 07:00 WIB
FOTO: 6 Jenis Vaksin COVID-19 yang Ditetapkan Pemerintah Indonesia
Perbesar
Vaksin COVID-19 Pfizer Inc and BioNTech dipotret di Rumah Sakit Anak Rady, San Diego, California, Amerika Serikat, 15 Desember 2020. Vaksin COVID-19 buatan Pfizer telah mendapat otorisasi darurat di beberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Singapura, dan Meksiko. (ARIANA DREHSLER/AFP)

Liputan6.com, London - Regulator medis Inggris pada Kamis (4/3) mengatakan, akan mempercepat vaksin untuk varian baru virus Corona COVID-19. Pihaknya menambahkan bahwa pembuat vaksin yang sudah resmi tidak memerlukan uji klinis baru yang panjang untuk membuktikan vaksin yang mereka sesuaikan akan berfungsi.

Ada kekhawatiran bahwa beberapa varian, seperti yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dan Brasil, dapat mengurangi keefektifan vaksin COVID-19 generasi pertama, dan produsen berupaya menyesuaikan suntikan mereka. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Kamis (4/3/2021). 

Proses yang dipercepat didasarkan pada yang digunakan untuk vaksin flu musiman setiap tahun, kata Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan (MHRA), dan akan didasarkan pada bukti kuat bahwa suntikan itu menciptakan respons kekebalan, daripada uji klinis lengkap.

"Prioritas kami adalah memberikan vaksin yang efektif kepada publik dalam waktu sesingkat mungkin, tanpa mengorbankan keamanan," kata Christian Schneider, kepala ilmuwan di MHRA.

"Jika ada modifikasi pada vaksin COVID-19 resmi diperlukan, pendekatan pengaturan ini akan membantu melakukan hal itu."  

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 4 halaman

Cek Antibodi

FOTO: Virus Corona COVID-19 Infeksi 73 Juta Orang di Seluruh Dunia
Perbesar
Denzel Kennedy seorang resepsionis lini depan menerima suntikan vaksin virus corona COVID-19 Pfizer BioNtech di Hurley Clinic, London, Inggris, Senin (14/12/2020). Kasus COVID-19 di Inggris mencapai 1.869.666 kasus, dan 64.402 orang meninggal dunia. (Aaron Chown/Pool Photo via AP)

MHRA mengatakan bahwa peneliti akan dapat mengukur perlindungan dengan melihat antibodi dalam darah setelah vaksinasi.

Selain data tentang tanggapan kekebalan, pembuat vaksin akan membutuhkan bukti bahwa vaksin tersebut aman, dan data dari uji klinis asli dan bukti nyata dari peluncuran vaksin juga dapat digunakan.

MHRA mengatakan, telah mengembangkan saran tersebut sehubungan dengan regulator di Australia, Kanada, Singapura, dan Swiss.

AstraZeneca, Pfizer dan Moderna, pembuat tiga vaksin yang telah disetujui MHRA untuk digunakan sejauh ini, semuanya mengatakan mereka bertujuan untuk memodifikasi suntikan mereka untuk mengatasi varian baru dari Virus Corona tahun ini.

Inggris, yang meluncurkan vaksinasi yang dibuat oleh AstraZeneca dan Pfizer, telah memberikan suntikan vaksin pertama kepada lebih dari 20 juta orang. Meskipun ada persetujuan peraturan, vaksin Moderna belum diluncurkan di negara tersebut.

3 dari 4 halaman

Infografis Varian Baru Virus Corona:

Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Negara Pertama Suntik Vaksin Covid-19, Inggris atau China? (Liputan6.com/Trieyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓