Negara Asia Dinilai Lambat Lakukan Vaksinasi COVID-19, Apa Penyebabnya?

Oleh Benedikta Miranti Tri Verdiana pada 04 Mar 2021, 14:33 WIB
Diperbarui 04 Mar 2021, 14:33 WIB
Thailand Mulai Vaksinasi Covid-19 Sinovac
Perbesar
Seorang petugas kesehatan disuntik vaksin COVID-19 CoronaVac dari Sinovac, di Institut Penyakit Menular Bamrasnaradura di Bangkok, Minggu (28/2/2021). Pekan ini, Thailand menerima 200.000 dosis pertama vaksin Sinovac dari China dan 117.00 dosis impor vaksin AstraZeneca. (Lillian SUWANRUMPHA/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Dalam waktu kurang dari setahun sejak Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan COVID-19 sebagai pandemi, sudah ada 10 jenis vaksin berbeda yang disetujui untuk digunakan di berbagai negara di dunia.

Tetapi vaksin hanya efektif jika orang bisa mendapatkan vaksinasi dan prosesnya dinilai sangat tidak seimbang.

Sementara banyak negara kemungkinan akan mencapai vaksinasi luas pada akhir 2021, negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah mungkin tidak menerima akses vaksin yang signifikan hingga 2024.

Melansir Channel News Asia, Kamis (4/3/2021), kurangnya akses ini terus berlanjut di sebagian besar Asia.

Sebagian besar negara bagian Asia belum mulai memvaksinasi populasinya, sebagian besar karena kemampuan produksi vaksin yang terbatas, tantangan logistik, dan penundaan peraturan.

Berbeda dengan tanggapan awal yang kuat terhadap COVID-19 oleh banyak negara Asia, lambatnya peluncuran program vaksinasi mengancam keberhasilan awal.

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 7 halaman

Akses Vaksin

Thailand Mulai Vaksinasi Covid-19 Sinovac
Perbesar
Seorang petugas kesehatan disuntik vaksin COVID-19 CoronaVac dari Sinovac, di Institut Penyakit Menular Bamrasnaradura di Bangkok, Minggu (28/2/2021). Pemerintah Thailand berencana memvaksinasi 50 persen dari total populasinya hingga akhir tahun ini. (Lillian SUWANRUMPHA/AFP)

Ada upaya untuk meningkatkan akses vaksin COVID-19 di seluruh Asia, dua di antaranya perlu mendapat perhatian khusus. Yang pertama adalah COVAX, kemitraan bersama antara WHO, Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) dan Gavi, Aliansi Vaksin (GAVI).

Tujuannya adalah untuk mengembangkan, membeli, dan memasok vaksin COVID-19 untuk memberikan akses yang lebih adil, dengan tujuan memvaksinasi 1,8 miliar orang (atau 20 persen dari populasi di negara bagian berpenghasilan rendah yang menjadi targetnya) pada akhir tahun 2021.

Berdasarkan rencana ini, negara-negara Asia Tenggara harus menerima 695 juta dosis vaksin pada akhir tahun, mencakup sekitar setengah dari populasi di kawasan itu.

COVAX mewakili kolaborasi global untuk melawan nasionalisme vaksin dan memperluas ketersediaan vaksin. Selama sebagian besar dunia tidak memiliki akses ke vaksin COVID-19, pandemi akan terus mengancam dunia.

Hampir setiap negara di dunia telah menandatangani rencana COVAX, memberikan dorongan kuat pada legitimasinya dan memperkuat saling ketergantungan yang melekat dalam memerangi pandemi global.

3 dari 7 halaman

Tantangan COVAX

Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)
Perbesar
Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)

Terlepas dari optimisme ini, COVAX menghadapi tiga tantangan serius yang dapat membatasi efektivitasnya bagi negara-negara Asia.

Pertama, kurangnya sumber keuangan. Meskipun sejauh ini telah mengumpulkan US $ 6 miliar, para pemimpin COVAX memperkirakan bahwa mereka akan membutuhkan setidaknya US $ 2 miliar lagi untuk mencapai tujuannya.

Pengumuman baru-baru ini dari Presiden AS Joe Biden tentang kontribusi sebesar US $ 4 miliar untuk COVAX akan memberikan dorongan yang signifikan.

Kedua, inisiatif perlu mengatasi rintangan logistik yang serius - mengangkut dosis dengan cepat, mempertahankan persyaratan penyimpanan dingin, melatih cukup pekerja medis untuk mengelola vaksin dan melakukan kampanye informasi publik.

Akhirnya, beberapa negara kaya merundingkan kesepakatan mereka sendiri dengan produsen vaksin, melompati antrian dengan menawarkan untuk membayar lebih. Dengan melakukan itu, mereka menghindari COVAX dan meningkatkan jumlah waktu di mana negara lain harus menunggu dosisnya.

4 dari 7 halaman

Adanya Diplomasi Vaksin

Pabrik Vaksin COVID-19 Sinovac di Beijing
Perbesar
Seorang pekerja melewati logo di luar pabrik vaksin SinoVac di Beijing, Kamis (24/9/2020). Perusahaan farmasi China, Sinovac mengatakan vaksin virus corona yang dikembangkannya akan siap didistribusikan ke seluruh dunia, termasuk AS, pada awal 2021. (AP Photo/Ng Han Guan)

Upaya kedua adalah diplomasi vaksin, khususnya upaya yang dilakukan oleh pemerintah India dan China. Diplomasi vaksin mengacu pada pemerintah yang memberikan akses vaksin kepada negara lain sebagai bagian dari strategi untuk membangun niat baik secara internasional.

India, yang merupakan rumah bagi 60 persen dari kapasitas produksi vaksin dunia, dan China, yang telah mengembangkan setidaknya dua vaksin COVID-19, keduanya siap untuk menyediakan dosis bagi negara tetangga mereka di Asia dan telah melakukan program agresif untuk dilakukan. begitu.

Hal ini berbeda dengan Amerika Serikat dan negara kaya lainnya yang membeli stok vaksin yang ada, dan merupakan bagian dari upaya bersama oleh kedua negara untuk membangun aliansi dengan mitra regional.

India memberikan vaksin COVID-19 gratis ke Nepal, Bangladesh, dan Sri Lanka - ketiganya mengalami hubungan yang tegang dengan pemerintah India dalam beberapa tahun terakhir.

China menyediakan vaksinnya secara gratis di Sri Lanka, Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya sebagai bagian dari Health Silk Road Initiative.

Keuntungan nyata bagi negara-negara Asia dari upaya diplomasi vaksin ini adalah bahwa mereka memungkinkan lebih banyak orang - terutama orang yang harus menunggu bertahun-tahun - untuk mendapatkan akses terhadap vaksin.

Ini akan menopang upaya sukses yang telah dilakukan oleh banyak negara bagian ini untuk membatasi penyebaran COVID-19.

5 dari 7 halaman

Campur Tangan Politik

FOTO: Tenaga Kesehatan Jalani Vaksinasi COVID-19 Tahap Kedua di Puskesmas Palmerah
Perbesar
Petugas medis menyedot vaksin COVID-19 Sinovac untuk disuntikkan kepada tenaga kesehatan di Puskesmas Palmerah, Jakarta, Kamis (28/1/2021). Pemberian vaksin COVID-19 tahap kedua dilaksanakan terhadap tenaga kesehatan mulai hari ini. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Tetapi satu tantangan utama adalah bagaimana negara penerima menavigasi ketegangan geopolitik yang membantu meningkatkan diplomasi vaksin India dan China. Kedua negara telah berusaha menggunakan vaksin untuk menjilat mitra regional, membangun kembali hubungan diplomatik yang rusak, dan menangkal langkah diplomatik oleh negara lain.

Hal ini dapat memiliki dampak kebijakan luar negeri yang luas bagi negara-negara penerima, terutama jika China dan India “berjanji berlebihan dan kurang memberikan”.

Ada juga pertanyaan tentang keengganan China untuk membagikan data yang akurat dan lengkap tentang kemanjuran vaksinnya, sehingga menimbulkan kecurigaan tentang motivasinya.

Tantangan lainnya berakar pada politik dalam negeri India dan China.

Kedua negara menyediakan vaksin untuk negara lain pada saat kampanye vaksinasi internal mereka sendiri dalam keadaan baru lahir, situasi yang dapat menimbulkan pertanyaan tentang mengapa Beijing dan New Delhi tidak memprioritaskan warganya sendiri.

Karena negara-negara Asia sebagian besar telah melakukan pekerjaan yang baik dalam menangani COVID-19, mereka mungkin tidak menghadapi tekanan langsung yang sama untuk melancarkan kampanye vaksinasi yang meluas.

Tetapi kenyataan itu seharusnya tidak menyembunyikan ketidaksetaraan yang mencolok seputar akses ke vaksin COVID-19 dan kebutuhan untuk mengatasinya.

6 dari 7 halaman

Infografis Vaksin COVID-19:

Infografis Benarkah Sudah Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19? (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Benarkah Sudah Divaksin Masih Bisa Kena Covid-19? (Liputan6.com/Abdillah)
7 dari 7 halaman

Saksikan Video Menarik Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓