Polisi Bongkar Jaringan Vaksin Palsu di China dan Afrika Selatan

Oleh Liputan6.com pada 04 Mar 2021, 14:06 WIB
Diperbarui 04 Mar 2021, 14:06 WIB
Ketua IDI Terpilih Vaksinasi COVID-19 Bersama Nakes RSUD Cengkareng
Perbesar
Petugas vaksinator menunujukkan vaksin CoronaVac dari SinoVac di RSUD Cengkareng, Jakarta, Kamis (14/01/2021). Vaksinasi Covid-19 tahap awal akan menargetkan 1,48 juta tenaga kesehatan. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta Polisi di China dan Afrika Selatan menyita ribuan dosis vaksin palsu COVID-19 dan melakukan puluhan penangkapan.

Dilansir dari BBC, Kamis (4/3/2021), di China, polisi melakukan 80 penangkapan di sebuah pabrik yang diduga membuat vaksin palsu, di mana ditemukan sedikitnya 3.000 dosis.

Tiga warga negara China dan seorang warga negara Zambia ditahan saat melakukan aksinya di sebuah gudang Gauteng, Afrika Selatan, di mana ampul berisi 2.400 dosis ditemukan, namun tidak dijelaskan kapan tepatnya penangkapan itu terjadi.

Penemuan di Afrika Selatan itu dilaporkan oleh surat kabar Sunday Times di negara itu pada akhir Desember.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 6 halaman

Vaksin tidak dijual melalui online

Pabrik Vaksin COVID-19 Sinovac di Beijing
Perbesar
Vaksin SARS CoV-2 untuk COVID-19 ditampilkan selama tur pabrik vaksin SinoVac di Beijing, Kamis (24/9/2020). Perusahaan farmasi China, Sinovac mengatakan vaksin virus corona yang dikembangkannya akan siap didistribusikan ke seluruh dunia, termasuk AS, pada awal 2021. (AP Photo/Ng Han Guan)

Dalam pernyataan Rabu (3/3), polisi mengatakan pihaknya juga mendapatkan laporan tentang vaksin palsu lainnya.

Pandemi Covid-19 telah merenggut lebih dari 2,5 juta nyawa di seluruh dunia dan menginfeksi hampir 115 juta orang, menurut perkiraan Universitas Johns Hopkins.

Mengumumkan pembongkaran jaringan yang dicurigai sebagai vaksin palsu, Interpol menekankan bahwa saat ini tidak ada vaksin yang disetujui untuk dijual secara online.

"Setiap vaksin yang diiklankan di situs web atau web gelap, tidak akan sah, tidak diuji dan mungkin berbahaya," katanya.

Vaksin adalah alat penting untuk mengatasi pandemi dan persaingan ketat di seluruh dunia untuk membeli dosis yang tersedia menyusul persetujuan dari semakin banyak produk oleh otoritas medis dalam beberapa bulan terakhir.

3 dari 6 halaman

Penemuan ribuan vaksin palsu

Ribuan dosis vaksin COVID-19 palsu di Afrika Selatan.
Perbesar
Ribuan dosis vaksin COVID-19 palsu di Afrika Selatan. Dok: Interpol

Di Germiston, Gauteng, polisi menemukan sekitar 400 botol - setara dengan sekitar 2.400 dosis - vaksin palsu serta sejumlah besar masker 3M palsu.

Brigadir Vish Naidoo, juru bicara kepolisian Afrika Selatan, mengatakan bahwa kerja sama dengan negara anggota Interpol lainnya terbukti sangat efektif, "penangkapan warga negara asing yang mencoba menjajakan vaksin palsu kepada orang-orang yang tidak menaruh curiga di Afrika Selatan," katanya

Afrika Selatan baru mulai memvaksinasi masyarakat pada 17 Februari setelah kekhawatiran atas kemanjuran vaksin terhadap varian baru Covid-19.

Tidak ada lokasi atau rincian lebih lanjut yang diberikan untuk pabrik palsu di China, kata Interpol, diselidiki dengan bantuan Program Barang Terlarang dan Kesehatan Global.

Seorang juru bicara kementerian keamanan publik China mengatakan polisi di sana sedang melakukan kampanye bertarget untuk mencegah dan menindak kejahatan yang berkaitan dengan vaksin dan akan meningkatkan kerja sama yang konstruktif dengan Interpol dan polisi di negara lain untuk secara efektif mencegah kejahatan semacam itu.

4 dari 6 halaman

Penangkapan penjual vaksin palsu disambut baik

Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)
Perbesar
Ilustrasi Vaksin Virus Corona COVID-19. (File foto: AFP / John Cairns)

Sekretaris Jenderal Interpol Jürgen Stock mengatakan bahwa sementara operasi polisi di China dan Afrika Selatan disambut baik untuk menyelidiki kejahatan terkait vaksin palsu COVID-19.

Pada bulan Desember, polisi mengeluarkan peringatan siaga global di 194 negara anggotanya untuk mempersiapkan jaringan kejahatan terorganisir yang menargetkan vaksin COVID-19, dan memberikan saran tentang cara mengenali produk vaksin palsu.

Bulan lalu, China menangkap pemimpin penipuan bernilai jutaan dolar yang menyatakan larutan garam dan air mineral sebagai vaksin COVID-19.

Tersangka, yang diidentifikasi hanya sebagai Kong, telah meneliti desain kemasan vaksin asli sebelum membuat lebih dari 58.000 dosisnya sendiri. Dia termasuk di antara 70 orang yang ditangkap karena kejahatan serupa.

Menurut putusan pengadilan, Kong dan timnya telah mendapat untung sebesar 18 juta yuan atau sekitar 30,8 juta rupiah dengan memasukkan larutan garam atau air mineral ke dalam jarum suntik dan menjajakannya sebagai vaksin Covid.

Sejumlah vaksin palsu diselundupkan ke luar negeri tetapi tidak diketahui ke mana mereka dikirim.

Dalam sebuah kasus di Meksiko bulan lalu, polisi menangkap enam orang karena diduga memperdagangkan vaksin COVID-19 palsu di negara bagian perbatasan utara Nuevo León.

Para tersangka dikatakan telah menawarkan vaksin untuk dijual dengan harga sekitar 2.000 dolar atau sekitar 28 juta rupiah per dosis di sebuah klinik di pinggiran kota Monterrey.

 

Reporter: Veronica Gita

5 dari 6 halaman

Infografis: Perjalanan Wabah dan Vaksinnya

Infografis: Perjalanan Wabah dan Vaksinnya (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
Infografis: Perjalanan Wabah dan Vaksinnya (Liputan6.com / Abdillah)
6 dari 6 halaman

Saksikan Video Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓