Riset: Berat Badan Warga Malaysia Turun Terbanyak di Dunia Saat COVID-19

Oleh Hariz Barak pada 28 Feb 2021, 20:36 WIB
Diperbarui 28 Feb 2021, 20:36 WIB
Khawatir Virus Corona COVID-19, Warga Malaysia Beraktivitas Pakai Masker
Perbesar
Seorang wanita mengenakan masker di tengah kekhawatiran akan penyebaran virus corona COVID-19, di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis, (13/2/2020). Total kematian akibat virus tersebut di Provinsi Hubei hingga Rabu (12/2) mencapai 1.310 orang. (AFP/Mohd Rasfan)

Liputan6.com, Jakarta - Dalam studi Januari 2021 yang diterbitkan oleh perusahaan riset pasar Ipsos, Malaysia tampil di atas secara global sebagai negara tertinggi yang melaporkan penurunan berat badan (di antara warganya) selama pandemi COVID-19.

Studi itu, yang mencakup 22.008 orang di 30 negara, berfokus pada dampak COVID-19 pada pilihan kesehatan terkait diet.

Negara (dan teritori) yang disurvei antara lain: Argentina, Australia, Belgia, Brasil, Kanada, Chili, China, Prancis, Jerman, dan Inggris Raya.

Ada juga Hong Kong (teritori China), Hongaria, India, Israel, Italia, Jepang, Malaysia, Meksiko, Belanda, Peru. Diikuti Polandia, Rusia, Arab Saudi, Singapura, Afrika Selatan, Swedia, Turki, dan AS.

Orang-orang yang disurvei berusia antara 16 dan 74 tahun.

Jadi dengan mengingat hal itu, penting untuk dicatat bahwa hanya dua negara Asia Tenggara yang menjadi bagian dari studi - Malaysia dan Singapura.

Namun, negara-negara di kawasan tetangga juga termasuk, seperti China dan teritorinya di Hong Kong, serta India dan Jepang.

Secara global, sekitar 75 persen orang dewasa melaporkan perubahan nyata pada berat badan, rutinitas olahraga, konsumsi alkohol, dan / atau merokok sejak pandemi dimulai.

Mayoritas negara dalam penelitian itu melaporkan kenaikan berat badan, dengan pengecualian menarik dari Malaysia, Hong Kong, dan China, yang paling tidak mungkin melaporkan kenaikan apa pun.

Dan ketika sampai pada kemungkinan melaporkan penurunan berat badan, Malaysia memuncaki daftar, dengan 36 persen responden mengatakan mereka kehilangan berat badan selama pandemi COVID-19.

Membuntuti Malaysia dalam penurunan berat badan adalah Peru (28 persen) dan Afrika Selatan (26 persen). Hanya 24 persen warga Singapura yang melaporkan adanya penurunan berat badan.

2 dari 3 halaman

Angka Perokok Turun

FOTO: Malaysia Perketat Pembatasan Pergerakan Terkait COVID-19
Perbesar
Seorang pria yang memakai masker sedang membaca koran di luar pusat perbelanjaan di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (14/1/2021). Otoritas Malaysia memperketat pembatasan pergerakan untuk mencoba menghentikan penyebaran virus corona COVID-19. (AP Photo/Vincent Thian)

Dengan COVID-19 membuat orang relatif lebih sadar kesehatan daripada waktu pra-pandemi, lebih banyak perokok juga memadamkan puntung rokok terakhir mereka.

India melaporkan kemungkinan tertinggi menendang kebiasaan itu pada 12 persen, diikuti oleh Afrika Selatan dan Malaysia, keduanya pada 8 persen.

Banyak orang menyamakan olahraga teratur dengan penurunan risiko COVID-19.

Bagi Malaysia, latihan dilakukan demi menurunkan berat badan, yang menjadi motivasi utama sejak awal. Bahkan, baik Malaysia dan Peru percaya bahwa penurunan berat badan dikaitkan dengan risiko COVID-19 yang lebih rendah, dibandingkan dengan seluruh dunia, yang tidak melihat hubungan langsung antara keduanya.

Tapi itu bukan berarti bahwa orang lain tidak menganggap COVID-19 sebagai faktor motivasi yang signifikan ketika datang ke penurunan berat badan mereka. Itu bukan motivasi utama mereka.

Mungkin yang menempatkan Malaysia di atas untuk menurunkan berat badan adalah penurunan asupan gula mereka.

72 persen orang Malaysia mengatakan mereka mengurangi gula untuk menjalani gaya hidup yang lebih sehat. Dan seperti yang kita semua tahu, gula jelas merupakan salah satu penyebab terbesar dalam hal keseimbangan kesehatan.

Tidak mengherankan, orang Malaysia tidak mau melepaskan karbohidrat, karena nasi adalah makanan pokok di negara itu (dan hampir sebagian besar negara Asia Tenggara lainnya). Hanya 35 persen orang Malaysia yang mengatakan mereka akan menyerahkan karbohidrat.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut:

Lanjutkan Membaca ↓