Ngeri, Pria Ini Jadikan Jantung Manusia Sebagai Masakan untuk Keluarganya

Oleh Tommy Kurnia pada 24 Feb 2021, 21:00 WIB
Diperbarui 24 Feb 2021, 21:00 WIB
20160206-Ilustrasi-Pembunuhan-iStockphoto
Perbesar
Ilustrasi Pembunuhan dengan Senjata Tajam (iStockphoto)

Liputan6.com, Oklahoma City - Dugaan kasus kanibalisme terjadi di Oklahoma, Amerika Serikat (AS). Seorang pria bernama Lawrence Anderson dituding memasak jantung seorang perempuan yang ia bunuh.

Korban pembunuhan itu wanita bernama Andrea Lynn Blakenship (41). Ia dibunuh pada 9 Februari 2021 di rumahnya.

Investigator berkata pelaku mengambil jantung korban lalu memasaknya untuk tujuan gaib.

"Ia memasak jantungnya dengan kentang untuk memberi makan keluarganya untuk melepaskan setan-setan," ujar investigator Oklahoma State Bureau seperti dilansir New York Post, Rabu (24/2/2021).

Masakan itu ingin diberikan kepada keluarga bibinya. Namun, ia malam membunuh pamannya dan cucu pamannya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:


Serang Keluarga Sendiri

Lawrence Anderson memasak jantung. Ia harusnya dipenjara 20 tahun tetapi masa hukumannya dipersingkat.
Perbesar
Lawrence Anderson memasak jantung. Ia harusnya dipenjara 20 tahun tetapi masa hukumannya dipersingkat. Dok: Oklahoma State Bureau of Investigation

Anderson memiliki catatan kriminal yang panjang, seperti masalah narkoba dan senjata api. Ia tinggal bersama bibinya bernama Delsie Pye.

Pelaku memasak jantung itu untuk keluarga bibinya, namun ia malah membunuh suami dari bibinya, Leon Pye (67), serta cucu perempuan yang berusia 4 tahun.

Bibinya juga menderita luka tusukan di kedua matanya. Petugas menyebut polisi yang tiba di lokasi sempat mendengar teriakan dari dalam rumah.

Tiga pembunuhan itu terjadi di hari yang sama. Anderson berhasil ditangkap pada hari yang sama.


Sempat Diampuni

Ilustrasi pembunuhan.
Perbesar
Ilustrasi pembunuhan.

The Oklahoman melaporkan Anderson sebetulnya telah divonis 20 tahun penjara atas kejahatannya pada 2017.

Namun, Gubernur Kevin Stitt mempersingkat tahanannya menjadi 9 tahun atas rekomendasi Oklahoma Pardon and Parole Board.

Pada akhirnya, Anderson hanya dipenjara selama kurang dari tiga tahun. Setelah bebas, ia tinggal bersama bibi dan pamannya.

Anderson kini terancam hukuman mati.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya