Studi Ini Ungkap Fakta Baru Penyebab Kematian Raja Mesir Seqenenre Tao II Sang Pemberani

Oleh Natasha Khairunisa Amani pada 19 Feb 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 19 Feb 2021, 10:00 WIB
Peti Mati berusia 3.000 tahun dibuka di mesir (Twitter/Kementrian Barang Antik Mesir)
Perbesar
Pada Sabtu 19 Oktober 2019, para arkeolog membuka dua peti mati dari 30 mumi yang ditemukan pada awal tahun ini dengan perkiraan berusia 3.000 tahun. (Twitter/Kementrian Barang Antik Mesir)

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah studi teknologi tinggi telah menemukan fakta baru terkait kematian Raja Mesir, seorang firaun yang memerintah lebih dari 3 ribu tahun lalu. Temuan dalam studi itu diungkapkan Kementerian Barang Antik Mesir.

Dikutip dari AFP, Jumat (19/2/2021), Seqenenre Tao II yang dijuluki  "Sang Pemberani", memerintah Mesir selatan sekitar 1.600 tahun sebelum Masehi. Dia terkenal saat memimpin pasukan Mesir melawan Hyksos, sebuah dinasti asal Asia Barat yang telah mengambil alih Delta Nil.

Jasad Seqenenre pernah diperiksa dengan sinar-X pada 1960-an, yang menunjukkan luka di bagian kepalanya tetapi ditutupi saat pembalseman. 

Kemudian CT scan terbaru yang menghasilkan gambar 3D, arkeolog Zahi Hawass dan profesor radiologi Universitas Kairo, Sahar Salim menyimpulkan Seqenenre dibunuh dalam upacara eksekusi setelah ditawan di medan perang.

"CT scan mengungkap adanya cedera kepala, termasuk luka yang tidak ditemukan dalam pemeriksaan sebelumnya, dan disembunyikan dengan terampil oleh pembalsem," kata Kementerian Purbakala Mesir dalam sebuah pernyataan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Berikut Ini:


Mempelajari Luka-luka

Antusiasme Anak-Anak Penyandang Tunanetra Kunjungi Museum Mesir
Perbesar
Anak-anak penyandang tunanetra dibantu untuk menyentuh sebuah artefak di Museum Mesir di Kairo, Mesir (13/1/2020). Pada tanggal 28 Januari 2011 saat Revolusi Mesir 2011, museum ini didobrak oleh ratusan orang dan dua mumi dilaporkan hancur. (Xinhua/Ahmed Gomaa)

Para peneliti kemudian mempelajari luka-luka ini dengan mengaitkannya ke berbagai senjata Hyksos yang disimpan di Museum Mesir di Kairo. Senjata-senjata itu termasuk kapak, tombak, dan beberapa belati.

"Tangan cacat mumi itu menunjukkan bahwa Seqenenre mungkin ditangkap di medan perang, dan tangannya diikat ke belakang punggungnya, mencegah dia dari menangkis serangan keras di kepalanya," kata pernyataan itu.

Studi yang diterbitkan di Frontiers of Medicine itu juga mengungkap pemindaian tulang menunjukkan bahwa firaun berusia sekitar 40 tahun ketika dia meninggal.

Para peneliti diketahui telah menghabiskan puluhan tahun berupaya untuk menemukan penyebab kematian Seqenenre, yang jasadnya ditemukan pada akhir abad ke-19 dan memiliki luka yang terlihat di bagian wajahnya.


Infografis 4 Tips Hindari Penularan COVID-19 Saat Musim Hujan

Infografis 4 Tips Hindari Penularan Covid-19 Saat Musim Hujan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Tips Hindari Penularan Covid-19 Saat Musim Hujan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya