Imlek 2021: Korsel Gelar Ziarah Online untuk Cegah COVID-19

Oleh Tommy Kurnia pada 12 Feb 2021, 10:00 WIB
Diperbarui 12 Feb 2021, 10:00 WIB
Ilustrasi Imlek
Perbesar
Ilustrasi Imlek (dok.unsplash)

Liputan6.com, Seoul - Pemakaman-pemakaman di Korea Selatan (Korsel) mulai membatasi kunjungan Imlek mulai Kamis (11/2) untuk mencegah penyebaran COVID-19. Kebijakan itu diumumkan oleh kementerian urusan veteran.

Imlek (disebut Seol di Korsel) merupakan hari raya terbesar di Korsel. Mirip seperti Lebaran, masyarakat biasanya mengunjungi makam keluarga dan juga mudik.

Pada Rabu (10/2) sebelum libur Imlek, kasus baru tercatat sebanyak 414 orang. Meski kasus sedang turun,kebijakan membatasi ziarah diambil atas saran otoritas kesehatan.

"Ini adalah keputusan tak terhindarkan yang dibuat berdasarkan konsultais dengan otoritas kesehatan untuk keamanan orang-orang yang mengunjungi keamanan nasional," tulis rilis kementerian urusan veteran Korsel.

Sebagai gantinya, pemerintah menawarkan ziarah online bagi masyarakat yang ingin memberi penghormatan pada leluhur mereka.

Pada Imlek 2021, pemerintah Korsel turut mengimbau supaya masyarakat tidak mudik. Meski demikian, masih ada yang memilih tetap mudik.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Korsel Waspada COVID-19 Saat Liburan Imlek

Arus Mudik Liburan Imlek Warga Korsel di Bandara Gimpo
Perbesar
Penumpang yang mengenakan masker antre untuk menaiki pesawat pada malam liburan Tahun Baru Imlek di terminal penerbangan domestik bandara Gimpo di Seoul, Korea Selatan, Kamis (11/2/2021). Liburan Tahun Baru Imlek adalah salah satu hari libur tradisional utama negara itu. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Sebelumnya, pemerintah Korea Selatan (Korsel) mewaspadai dampak liburan Imlek 2021 terhadap penyebaran COVID-19. Momen Tahun Baru China itu menjadi titik kritis gelombang ketiga pandemi di Korsel.

Perdana Menteri Korsel Chung Sye-kyun menyebut cara negaranya menghadapi Imlek sangatlah penting. 

"Gelombang ketiga yang kini paling kritis bisa saja berakhir atau bara apinya bisa menyala lagi," ujar PM Chung pada Rabu kemarin, seperti dilansir Yonhap, Kamis (11/2).

Pejabat kesehatan Korsel sedang waspada tinggi terhadap Libur Imlek di Korsel yang berjalan pada Kamis hingga Sabtu pekan ini. Biasanya, jutaan warga Korsel mudik saat Imlek.

Total kasus di Korsel telah mencapai 81 ribu kasus. PM Chung lantas menyebut bahwa selama krisis, masyarakat berperan sebagai agen anti-virus pemerintah.

Gelombang ketiga Korsel tercatat yang paling parah dengan rekor 1.241 kasus per hari pada 25 Desember 2021. Kasus harian kini sedang turun ke level di bawah 500.

 

3 dari 5 halaman

Pilih Hadiah

Imlek 2021/dok. Unsplash Macau
Perbesar
Imlek 2021/dok. Unsplash Macau

Sementara, pembelian barang di mall mencatat rekor tertinggi di Korsel. Ini dinilai karena keluarga memilih untuk mengirim hadiah saja.

"Lebih banyak orang mengirimkan salam mereka kepada saudara melalui hadiah ketimbang mengunjungi secara langsung," jelas PM Chung.

Tak lupa, PM Chung mengapresiasi para tenaga kesehatan yang tetap beroperasi seperti biasa selama liburan untuk melawan COVID-19. Hal ini termasuk fasilitas tes COVID-19.

Protokol social distancing seperti larangan berkumpul dalam keramaian diterapkan di Korsel pada pekan ini. Kegiatan hanya boleh ada maksimal lima orang partisipan.

4 dari 5 halaman

Infografis Imlek:

Infografis Strategi Khusus Tekan Kasus Covid-19 Saat Libur Imlek. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Strategi Khusus Tekan Kasus Covid-19 Saat Libur Imlek. (Liputan6.com/Trieyasni)
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓